Kenaikan Harga Pangan Mendorong Inflasi Inggris Sebesar 9,1 Persen

FOTO: tribunnews.com/indolinear.com
Sabtu, 25 Juni 2022

Indolinear.com, Inggris – Naiknya harga pangan mendorong inflasi sebesar 9,1 persen bagi konsumen di Inggris pada bulan lalu.

Dikutip dari Tribunnews.com (24/06/2022) inflasi harga pangan ini merupakan yang tertinggi dari negara-negara kelompok 7 (G7).

Menurut Catatan sejarah dari Kantor Statistik Nasional, inflasi pada bulan Mei adalah yang tertinggi sejak Maret 1982.

Poundsterling, salah satu mata uang berkinerja terburuk terhadap dolar AS tahun ini, turun di bawah 1,22 dolar AS atau 0,6 persen.

Beberapa investor menilai Inggris berada pada risiko inflasi dan resesi yang terus meningkat, yang mencerminkan tagihan energi impornya yang besar, dan masalah Brexit yang berkelanjutan dapat merusak hubungan perdagangan dengan Uni Eropa.

“Dengan prospek ekonomi yang begitu tidak jelas, tidak ada yang tahu seberapa tinggi inflasi bisa terjadi, dan berapa lama akan terus membuat penilaian kebijakan fiskal dan moneter menjadi sangat sulit,” kata Jack Leslie, ekonom senior di lembaga think-tank Resolution Foundation.

Sebelumnya, Resolution Foundation mengatakan pukulan biaya hidup untuk rumah tangga telah diperparah oleh Brexit yang membuat Inggris menjadi negara dengan ekonomi tertutup, dan impilkasi jangka panjang dapat merusak produktivitas serta upah.

Tingkat inflasi utama Inggris pada bulan Mei lebih tinggi daripada di Amerika Serikat, Prancis, Jerman, dan Italia. Sementara Jepang dan Kanada belum melaporkan data harga konsumen untuk bulan Mei.

Bank of England mengatakan, inflasi kemungkinan akan tetap di atas 9 persen selama beberapa bulan mendatang sebelum memuncak sedikit di atas 11 persen pada Oktober.

“Pemerintah Inggris melakukan semua yang bisa dilakukan untuk memerangi lonjakan harga,” kata menteri keuangan Inggris, Rishi Sunak.

Sementara itu, harga makanan dan minuman non-alkohol naik sebesar 8,7 persen secara tahunan di bulan Mei, yang merupakan lompatan terbesar sejak Maret 2009 dan menjadikan kategori ini sebagai pendorong inflasi tahunan terbesar bulan lalu. (Uli)

loading...