Kemlu RI Mengeluarkan Imbauan Bagi WNI Terkait Kebakaran Hutan Di California

FOTO: tribunnews.com/indolinear.com
Sabtu, 22 Agustus 2020
loading...

Indolinear.com, Jakarta – Kementerian Luar Negeri Indonesia (Kemlu RI) mengeluarkan imbauan peringatan bagi warga negara Indonesia (WNI) terkait kebakaran hutan di California Utara, Amerika Serikat lewat aplikasi Safe Travel Kemlu, Kamis (20/8/2020).

Gubernur California telah menyatakan status darurat bahaya kebakaran untuk wilayah California, Selasa (18/8/2020).

“Status darurat dikeluarkan karena telah terjadi kebakaran hutan dan semak yang terjadi 3 hari terakhir,” mengutip dari Tribunnews.com (21/08/2020).

Khusus untuk wilayah California Utara, kebakaran di terangkan akibat tingginya suhu udara yakni diperkirakan diatas 100 derajat Fahrenheit.

Selain itu kebakaran juga diakibatkan tingginya intensitas petir yang mencapai 11.000 kali dalam kurun waktu 72 jam.

Kebakaran terjadi di kawasan Solano County atau daerah Vacaville, kawasan Pesisir Timur San Francisco yakni di San Mateo County dan Santa Cruz County dan Central California yakni di Fresno County.

“Awalnya terdapat 27 titik kebakaran dan pada Rabu, 19 Agustus 2020 kebakaran telah meluas terjadi di 367 titik kebakaran,” tulis keterangan Kemlu.

Kawasan terburuk yang terkena dampak kebakaran terjadi di kawasan Pesisir Timur San Francisco.

Kawasan tersebut sudah dikeluarkan perintah evakuasi oleh Departemen Kehutanan dan Perlindungan dari Kebakaran pemerintah California.

Perintah evakuasi diperuntukkan untuk sebanyak 22.000 orang yang tinggal di dekat titik api.

Pemerintah California juga telah membuka beberapa sekolah untuk dijadikan tempat penampungan. Otoritas setempat juga telah melakukan himbauan untuk evakuasi di daerah Vacaville.

“Sehubungan dengan hal tersebut, kami mengimbau bagi anda yang sedang berada di wilayah California untuk tetap waspada dan terus mengikuti perkembangan informasi dan imbauan dari otoritas setempat, serta perwakilan RI,” tulis keterangan Kemlu.

Kemlu lewat KJRI San Francisco juga telah menyediakan nomor hotline bila WNI disana berada dalam keadaan darurat di nomor +1 (415) 875-0793 atau menekan tombol darurat di aplikasi Safe Travel Kemlu. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: