Kelahiran Benjamin Harrison, Putra Petani yang Jadi Presiden ke-23 AS

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Selasa, 21 September 2021
loading...

Indolinear.com, Washington DC – Menurut sejarah, 20 Agustus 1833 tercatat sebagai hari lahir presiden ke-23 AS, Benjamin Harrison. Putra seorang petani bernama John Scott Harrison dan Elizabeth Irwin Harrison — cucu presiden Negeri Paman Sam ke-9, William Henry Harrison (terpilih 1840).

Pada 1852, Benjamin Harrison lulus terhormat dari Universitas Miami di Oxford, Ohio. Pada tahun berikutnya ia menikah dengan Caroline Lavinia Scott (Caroline Harrison), kemudian memiliki 2 anak, seperti yang dilansir dari Liputan6.com (19/09/2021).

Pada 1854, setelah 2 tahun belajar hukum, Benjamin Harrison pindah ke Indianapolis, Indiana, untuk menjajal peluang praktik ilmunya. Dengan mengabaikan pendapat ayahnya bahwa tidak seorang pun kecuali penjahat yang boleh memasuki arena politik, Harrison menemukan bahwa Indianapolis adalah arena yang membangkitkan ambisi politiknya, terutama di Partai Republik yang baru dibentuk.

Benjamin bertugas di Perang Saudara sebagai perwira di tentara Union, ia akhirnya mencapai pangkat brigadir jenderal brevet. Setelah perang, Benjamin Harrison melanjutkan praktik hukumnya dengan mendukung kebijakan Rekonstruksi dari Partai Republik Radikal. Ia gagal memenangkan jabatan gubernur Indiana pada tahun 1876, tetapi pada tahun 1881 ia terpilih menjadi Senat Amerika Serikat.

Sebagai senator, Benjamin Harrison membela kepentingan para transmigran dan penduduk asli Amerika, mendukung mantan tentara, serta berjuang untuk reformasi layanan sipil dan tarif yang cukup protektif.

Benjamin Harrison dikenal sebagai pria yang ramah dan berprinsip kuat, memiliki kecerdasan yang tajam dan ingatan yang fenomenal. Ia dapat memikat penonton dengan pidato yang menggugah dan menggoyahkan lawannya dengan pandangan dingin dan tajam.

Dalam banyak kesempatan, Benjamin rela mengorbankan dukungan politik demi memperjuangkan keyakinannya. Pada 1882. Ia bahkan menentang Undang-Undang Pengecualian China dengan alasan bahwa undang-undang tersebut akan mencabut hak-hak yang dijamin oleh Perjanjian Burlingame tahun 1868 bagi orang China.

Selain itu, sosoknya juga dikenal sebagai pria yang sangat religius.

Benjamin Harrison merupakan seorang penatua gereja Presbiterian selama 40 tahun. Ia dikenal sebelum, selama, dan setelah tahun-tahun pelayanan publiknya sebagai orang yang memiliki keberanian moral.

Sosoknya dinominasikan untuk kursi kepresidenan oleh Partai Republik pada tahun 1888, ia kalah suara dari Cleveland dengan angka 5.439.853 dan 5.540.309, tetapi memenangkan pemilihan dengan mengungguli Cleveland di perguruan tinggi dengan dengan 233 suara dan Cleveland 168.

Kemenangan Harrison menjadi presiden AS di perguruan tinggi merupakan hasil dari kampanye mahal yang dilakukan di negara bagian penting New York dan Indiana.

Kepresidenan Benjamin Harrison

Pemerintahan Benjamin Harrison ditandai oleh kebijakan luar negeri yang inovatif dan perluasan pengaruh Amerika di luar negeri.

Benjamin Harrison juga menandatangani undang-undang Sherman Antitrust Act (1890), Undang-Undang pertama yang melarang kombinasi bisnis dalam pembatasan perdagangan.

Sekretaris negaranya, James G. Blaine, memimpin Konferensi Internasional Pertama Negara-Negara Amerika, yang diadakan di Washington, DC (1889–1890). Konferensi akhirnya menghasilkan Persatuan Internasional Republik Amerika (kemudian disebut Persatuan Pan-Amerika) untuk pertukaran informasi budaya dan ilmu pengetahuan.

Selain itu, Blaine berhasil melawan tekanan dari Jerman dan Inggris Raya untuk melepaskan kepentingan Amerika di protektorat tripartit atas Kepulauan Samoa (1889), dan ia merundingkan sebuah perjanjian dengan Inggris Raya untuk merujuk ke arbitrase kontroversi lama atas perburuan anjing laut di Laut Bering (1892).

Bagian tata usaha juga menandatangani perjanjian timbal balik komersial dengan sejumlah pemerintah asing. Pada bulan Febuari 1893, setelah kudeta yang dipimpin Amerika menggulingkan Ratu Liliuokalani di Kepulauan Hawaii, Harrison menempatkan perjanjian aneksasi di hadapan Senat, tetapi Demokrat memblokir ratifikasi untuk sisa masa jabatan Harrison.

Benjamin dicalonkan kembali di konvensi partai di Minneapolis (1892), tetapi karena ketidakpuasan populis dan beberapa aksi mogok besar di akhis masa jabatannya, ia kalah dengan saingan lamanya, Grover Cleveland, dengan suara elektoral 145 banding 277. Tidak ada kandidat yang banyak berkampanye, sebagian karena kesehatan Mrs. Harrison yang menurun dan kematiannya di tengah kampanye.

Setelah pensiun dari praktik hukumnya di Indianapolis, di usia Harrison yang ke-62 tahun, ia menikahi Mary Lord Dimmick, keponakan istrinya. Mereka memiliki 1 anak perempuan.

Harrison muncul sebentar untuk melayani sebagai penasihat utama untuk Venezuela dalam arbitrase sengketa perbatasan dengan Inggris (1898–18999). Harrison juga banyak diminati sebagai pembicara publik, dan rangkaian pengajarannya di Universitas Stanford diterbitkan pada 1901 sebagai pandangan seorang mantan presiden.

Ia meninggal karena pneumonia tahun yang sama di rumahnya di Indianapolis. Ia adalah jenderal Perang Saudara terakhir yang menjabat sebagai presiden. (Uli)