Kecelakaan Kereta Terburuk di Inggris Tewaskan 35 Orang, 100 Terluka

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Rabu, 12 Januari 2022
loading...

Indolinar.com, London – Total 35 orang tewas dan 100 lainnya terluka setelah tiga kereta terlibat dalam tabrakan pada jam sibuk pagi hari di London selatan, Inggris pada 12 Desember 1988.

Dua kereta komuter yang membawa sekitar 1.300 penumpang di antara mereka bertabrakan tak lama setelah pukul 08.00 GMT di Clapham Junction – persimpangan kereta api tersibuk di Eropa.

Kereta kosong ketiga kemudian menabrak reruntuhan menewaskan beberapa penumpang yang selamat dari kecelakaan pertama.

Kecelakaan kereta itu disebut sebagai salah satu yang terburuk dalam sejarah Inggris, demikian seperti dikutip dari Liputan6.com (10/01/2022).

Banyak penumpang masih terjebak ketika petugas pemadam kebakaran memotong gerbong yang saling bertautan untuk mencapai mereka.

Layanan darurat mengatakan, beberapa penumpang dengan luka kritis serius menerima operasi di tempat kejadian.

Di Rumah Sakit St George di Tooting, staf Tooting berada dalam siaga darurat ketika ambulans menunggu untuk membawa mereka yang membutuhkan perawatan medis ke unit kecelakaan dan darurat barunya.

Penumpang selamat yang masih bisa berdiri dan berjalan kaki, tertegun di dekat rel kereta api dan digambarkan sebagai “tampak terkejut dan tertekan”.

Banyak yang telah dibawa ke sekolah terdekat untuk perawatan pertolongan pertama.

Saksi mata, yang tidak dapat menjangkau korban karena luasnya puing-puing, telah melaporkan melihat luka yang mengerikan.

Mereka menggambarkan bagaimana gerbong dikirim meluncur ke udara sebelum jatuh kembali setelah tabrakan.

Kecelakaan itu terjadi pada jam sibuk 07.18 pagi, ketika kereta dari Basingsto ke ke Waterloo mendekati persimpangan.

Laporan awal menunjukkan itu melambat untuk sinyal ketika kereta 06.14 dari Poole, bepergian dari Bournemouth karena masalah trek, berlari ke belakangnya.

Para ahli mengatakan kereta ini akan melakukan perjalanan sekitar 40mph.

Tak lama kemudian sebuah kereta kosong meninggalkan persimpangan Clapham menabrak reruntuhan.

British Rail mengatakan laporan awal menunjukkan kecelakaan itu disebabkan oleh kegagalan sinyal.

Perdana Menteri Margaret Thatcher menyerukan penyelidikan publik penuh segera setelah kecelakaan kereta itu.

Penyebab

Penyelidikan atas kecelakaan itu mengatakan penyebab utamanya adalah “kesalahan kabel” yang dibuat oleh seorang pekerja kereta api yang memiliki satu hari libur dalam 13 minggu dan bahwa praktik kerja British Rail yang harus disalahkan. Itu membuat 93 rekomendasi untuk perbaikan keselamatan, termasuk batas jam pensinyalan diizinkan untuk bekerja.

Ini juga merekomendasikan pemasangan perlindungan kereta otomatis (ATP) untuk seluruh jaringan kereta api. Peralatan ATP mengatur kecepatan kereta api dan secara otomatis menghentikannya di lampu merah.

Tetapi label harga £ 750 juta dianggap terlalu tinggi oleh British Rail dan pemerintah, segera sebelum privatisasi pada tahun 1993.

Pada tahun 1998 setelah kecelakaan kereta api Paddington, Wakil PM John Prescott mengatakan “uang bukanlah objek” dalam meningkatkan sistem keselamatan kereta api. (Uli)