Kebakaran Hutan Paling Mematikan Di Portugal, 62 Orang Tewas

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Minggu, 17 Juli 2022

Indolinear.com, Lisbon – Sabtu 17 Juni 2017 menjadi momen kelam bagi Portugal.

Sebab kebakaran hutan yang disebut-sebut sebagai yang paling mematikan dalam sejarah negara itu terjadi, menewaskan lebih dari 60 orang, banyak dari mereka terjebak dalam mobil yang mereka gunakan untuk melarikan diri dari daerah tersebut.

Angin, udara kering, dan panas yang mencapai 104 derajat Fahrenheit atau 40 derajat Celcius memperburuk kondisi petugas pemadam kebakaran, yang masih berjuang melawan api di wilayah tengah Pedrogão Grande.

Perdana Menteri Portugal António Costa menyebutnya “tragedi terburuk dalam hal kehidupan manusia yang telah kita ketahui dalam beberapa tahun terakhir.”

Laporan The Atlantic kala itu menyebut sebuah “badai petir kering” diyakini telah memicu api. Fenomena tersebut terjadi ketika hujan menguap karena suhu tinggi sebelum menyentuh tanah.

Penyelidik menemukan sebatang pohon yang disambar petir yang diduga menjadi lokasi kebakaran pada Sabtu 17 Juni 2017 sekitar 100 mil timur laut Lisbon. Kobaran api mengirimkan dinding asap tebal ke seluruh wilayah, dan 11 distrik berada di bawah pengawasan pada Minggu 18 Juni karena risiko kebakaran.

Pejabat Kementerian Dalam Negeri Portugal Jorge Gomes mengatakan bahwa dari korban tewas, sedikitnya 30 orang tewas di dalam mobil mereka di jalan raya berhutan antara Kota Figueiro dos Vinhos dan Castanheira de Pera. Di sana, api menjalar ke jalan dan membakar sederet mobil yang melarikan diri saat api menghanguskan rumah mereka, dilansir dari Liputan6.com (15/07/2022).

1.600 Pemadam Kebakaran Dikerahkan

Menurut laporan The Atlantic, lebih dari 350 tentara dan sekitar 1.600 petugas pemadam kebakaran berjuang untuk memadamkan api, yang telah menyebar menjadi lima titik api yang berbeda.

Perdana Menteri Portugal Costa mengatakan layanan darurat merespons secepat mungkin, tetapi dia mengakui bahwa peringatan ke komunitas terdekat mungkin telah diperlambat karena api menghancurkan beberapa saluran telepon dan menara komunikasi.

Uni Eropa kemudian mengirim pesawat pemadam kebakaran, dengan Prancis dan Spanyol juga menawarkan pesawat mereka sendiri.

Kebakaran hutan Portugal menewaskan puluhan orang, dengan banyak yang sekarat di dalam mobil mereka ketika mereka mencoba melarikan diri dari kobaran api yang dahsyat.

Banyak Korban Terjebak di Dalam Mobil

Kebakaran hutan yang dahsyat di Portugal dilaporkan telah merenggut sedikitnya 62 nyawa, termasuk empat anak-anak, kata para pejabat.

Sebagian besar meninggal saat mencoba melarikan diri dari daerah Pedrogão Grande, 50 km (30 mil) tenggara Coimbra, dengan mobil mereka, menurut pemerintah.

Ratusan petugas pemadam kebakaran terus memadamkan api, yang telah menyebar di beberapa bidang.

Perdana Menteri Portugal Antonio Costa menyebutnya sebagai “tragedi terbesar yang telah kita lihat dalam beberapa tahun terakhir dalam hal kebakaran hutan”.

Korban tewas bisa meningkat lebih lanjut karena banyak orang masih hilang, dia memperingatkan. Pihak berwenang telah mengumumkan tiga hari berkabung nasional, mulai Minggu.

Menteri Luar Negeri Portugal Jorge Gomes mengatakan bahwa mayoritas korban meninggal karena menghirup asap dan luka bakar, sementara dua meninggal dalam kecelakaan di jalan terkait dengan kebakaran.

Dia sebelumnya mengatakan 30 jasad ditemukan di dalam mobil, dengan 17 lainnya di samping kendaraan, di satu jalan menuju jalan raya IC8.

11 lainnya meninggal di sebuah desa di sebelah jalan raya.

Media di Portugal mengatakan api belum bisa dipadamkan meskipun ratusan petugas pemadam kebakaran dan 300 kendaraan berusaha memadamkannya.

Di antara lusinan orang yang terluka adalah seorang gadis berusia delapan tahun dengan luka bakar yang ditemukan berkeliaran sendirian di dekat api, lapor surat kabar Correio do Manh.

Enam petugas pemadam kebakaran terluka parah, kata penyiar nasional RTP, dan dua yang hilang semalam ternyata terluka.

60 Kebakaran dalam Semalam

Koran Correio do Manhã memperingatkan bahwa banyak daerah yang dilanda kebakaran belum terjangkau oleh pihak berwenang, sehingga jumlah korban tewas kemungkinan akan meningkat.

Sekitar 60 kebakaran hutan terjadi di seluruh negeri semalam, dengan hampir 1.700 petugas pemadam kebakaran memerangi mereka di seluruh Portugal.

Api menyebar “dengan dahsyat” di empat titik dekat Pedrogão Grande, kata Menteri Luar Negeri Portugal Jorge Gomes.

Spanyol telah mengirim dua pesawat pengebom air untuk membantu mengatasi kebakaran, dan Uni Eropa mengoordinasikan upaya pemadaman kebakaran dan bantuan internasional.

Belum diketahui apa yang menyebabkan kebakaran, namun Perdana Menteri Portugal Antonio Costa mengatakan badai petir bisa menjadi salah satu kemungkinan penyebabnya.

Portugal dilaporkan mengalami gelombang panas, dengan suhu lebih dari 40 derajat Celcius (104 Fahrenheit) di beberapa daerah.

“Ini adalah wilayah yang pernah mengalami kebakaran karena hutannya, tetapi kami tidak dapat mengingat tragedi sebesar ini,” Valdemar Alves, Wali Kota Pedrogão Grande, seperti dikutip oleh kantor berita Associated Press.

“Saya benar-benar terkejut dengan jumlah kematian.” (Uli)