Jerman Berikan Hari Libur Spesial Memperingati VE D

FOTO: tribunnews.com/indolinear.com
Sabtu, 9 Mei 2020

Indolinear.com, Berlin – Jumat (8/5/2020) warga Berlin di Jerman diberikan libur publik yang belum pernah ada sebelumnya untuk menandai VE Day.

VE Day (Victori in Europe Day) atau Hari Kemenangan di Eropa adalah hari kemenangan Eropa pada Perang Dunia II.

Dikutip dari Tribunnews.com (08/05/2020), tidak hanya penanda PD II, bagi Jerman hari ini adalah momen bebas dari pemerintahan Nazi.

Menurut Wikipedia, pada 8 Mei sekutu secara formal menerima penyerahan tanpa syarat angkatan bersenjata Jerman, Nazi dan akhir dari Reich Ketiga Adolf Hitler pada Perang Dunia II.

Penyerahan formal pasukan pendudukan Jerman di Kepulauan Channel dilakukan pada 9 Mei 1945.

Lalu pada 30 April, Hitler bunuh diri selama Pertempuran Berlin dan penyerahan Jerman dilaksanakan oleh penggantinya, Presiden Jerman Karl Dönitz.

Sayangnya, pesta jalanan dan beberapa acara untuk menyongsong hari bersejarah ini harus dibatalkan mengingat pandemi Covid-19.

Untuk memperingati hari ini, warga Berlin diliburkan dalam sehari.

Ini tidak dilakukan untuk warga di luar Kota Berlin.

Tapi ada kabar berhembus bahwa libur VE Day kali ini akan diadakan untuk seluruh warga Jerman.

Arti 8 Mei Bagi Warga Jerman

Bagi sebagian orang, khususnya di wilayah Jerman Barat yang lama, 8 Mei telah lama dikaitkan dengan kekalahan dalam Perang Dunia Kedua.

Biasanya banyak keluarga menghabiskan waktu dengan menggambar kerudung selama periode itu, baik mereka yang telah menderita penganiayaan maupun mereka yang tidak.

Di daerah komunis bekas Jerman Timur, 8 Mei diajarkan sebagai Hari Pembebasan dari rezim Nazi karena kemenangan Tentara Merah.

Sebelumnya, Berlin dibagi menjadi empat sektor saat pasca perang yakni Soviet di timur dan AS, Prancis dan Inggris di barat.

Pada tahun-tahun terakhir negara Jerman Barat, tanggal tersebut juga dianggap menandai pembebasan dari rezim Nazi.

Pada 1985 silam, Presiden Richard von Weizsäcker memperjelas bahwa hari itu harus dilihat sebagai hari pembebasan dan bukan kekalahan.

Sepuluh tahun kemudian, pada peringatan 50 tahun pembebasan, Berlin yang bersatu kembali menjadi pusat upacara kenegaraan.

Saat ini tanggal 8 Mei dipandang lebih signifikan sebagai kelahiran kembali demokrasi.

Tetapi sebenarnya satu-satunya hari libur nasional yang saat ini menandai sejarah Jerman adalah pada 3 Oktober.

Dimana Jerman merayakan tanggal penyatuan kembali pada 1990.

“Ini prinsip-prinsip demokrasi yang ingin kami sampaikan,” jelas Moritz van Dülmen, yang Kulturprojekte-nya ada di balik sejumlah acara untuk 8 Mei ini.

Meskipun banyak rencana liburan publik Berlin dibatalkan, termasuk pesta jalanan, pameran terbuka dan berbagai acara di museum, beberapa proyek masih akan dilakukan secara online.

Kanselir Angela Merkel dan Presiden Frank-Walter Steinmeier akan meletakkan karangan bunga di peringatan Berlin untuk para korban perang dan tirani.

“Kami juga ingin menjangkau audiensi muda, terutama mereka yang memiliki latar belakang migran, yang memiliki sedikit pengetahuan tentang sejarah Jerman,” jelas van Dülmen.

Mengenang sejarah, menurutnya, lebih penting daripada sebelumnya mengingat serangan mematikan sayap kanan baru-baru ini di sebuah sinagog di kota Halle di timur dan bar shisha di Hanau dekat Frankfurt.

Namun sebenarnya banyak orang Berlin yang tidak melihat 8 Mei sebagai hari bersejarah.

Bahkan banyak yang baru tahu bahwa Jumat (8/5/2020) ini adalah hari libur nasional. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT:

INDOLINEAR.TV