Jeff Bezos Rebut Kembali Titel Orang Terkaya Di Dunia

FOTO: tribunnews.com/indolinear.com
Kamis, 18 Februari 2021
loading...

Indolinear.com, Jakarta – Jeff Bezos merebut kembali gelar orang terkaya di dunia pada hari Selasa (16/2/2021), menyingkirkan posisi Elon Musk yang sempat bertengger di posisi pertama selama enam minggu.

Dilansir dari Tribunnews.com (17/02/2021), saham Tesla anjlok 2,4% pada hari Selasa, menghapus $ 4,6 miliar dari kekayaan pembuat mobil listrik itu.

Hal itu mendorong Musk ke posisi kedua dalam Bloomberg Billionaires Index, yang menyusun peringkat orang terkaya di dunia berdasarkan kekayaan bersih mereka saat ini.

Indeks Bloomberg mencatat kekayaan Bezos dan Musk masing-masing $ 191 miliar dan $ 190 miliar, pada penutupan Selasa.

Bill Gates, yang menduduki posisi orang terkaya ketiga di dunia, memiliki kekayaan $ 137 miliar pada hari yang sama.

Sebelumnya, Bezos memegang peringkat teratas selama lebih dari tiga tahun, sampai pendiri Tesla meraih posisi teratas bulan lalu setelah melonjaknya saham Tesla yang meningkatkan kekayaan bersihnya menjadi lebih dari $ 186 miliar.

Musk juga telah menjadi pusat berbagai acara pasar besar selama tugasnya.

Baru-baru ini, Musk telah mempopulerkan Dogecoin dan melakukan dukungan terbesarnya terhadap bitcoin dengan mengungkapkan taruhan $ 1,5 miliar pada cryptocurrency.

Sementara itu, bitcoin melonjak ke harga tertinggi $ 51.040 pada hari Rabu.

Bezos juga mengalami momen penting di tahun ini, dengan Amazon mengumumkan pengunduran dirinya sebagai CEO.

Transisi ke peran ketua eksekutif akan dilakukan musim panas ini.

Setelah tak lagi menjadi CEO Amazon, Bezos berencana untuk menghabiskan lebih banyak waktu untuk proyek pribadinya yang lain seperti amal, perusahaan eksplorasi luar angkasa Blue Origin, dan surat kabar Washington Post.

Saham Amazon telah meningkat 53% selama 12 bulan terakhir.

Tapi menurut prediksi, mungkin tidak lama lagi bos Tesla merebut kembali posisi teratas lagi.

SpaceX, saingan Blue Origin, pekan lalu mengumpulkan $ 850 juta, meningkatkan valuasinya menjadi sekitar $ 74 miliar, menurut CNBC, yang merupakan lonjakan 60% dari putaran penggalangan dana sebelumnya di bulan Agustus.

Perjalanan Karier Jeff Bezos, 27 Tahun Membesarkan Amazon sebelum Akhirnya Mengundurkan Diri

Jeff Bezos memulai perjalanan panjang sebelum akhirnya nama Amazon dikenal luas di dunia.

27 tahun membesarkan Amazon, sang CEO dan juga founder kini mengumumkan mengundurkan diri pada Selasa (2/2/2021).

Berikut adalah perjalanan karier Jeff Bezos bersama Amazon.

Jeff Bezos lulus dari Princeton berbekal Ilmu Komputer.

Ia memiliki beberapa tawaran pekerjaan ketika dia memulai karir bisnisnya.

Jeff awalanya memilih untuk bergabung dengan Fitel, sebuah perusahaan telekomunikasi baru, sebelum pindah ke perbankan dan kemudian bergabung dengan pengelola investasi global DE Shaw pada tahun 1994.

Kariernya di sana meroket, bahkan sudah bisa menjadi salah satu wakil presiden perusahaan dalam waktu empat tahun.

Namun saat itu barulah masa-masa awal awal e-commerce.

Jeff pun berselisih dengan bosnya ketika sang bos menolak daftar 20 produknya yang dapat dijual secara online. Jadi ia memilih keluar.

Pindah ke Seattle

Jeff Bezos dan istrinya, MacKenzie, melintasi negara ke Seattle, di mana mereka mendirikan toko buku online.

Jeff menginvestasikan $ 10.000 dari uangnya untuk mendirikan perusahaan yang dijalankan di garasinya.

Awalnya, perusahaan itu bukan bernama Amazon, melainkan Cadabra Inc.

Bagi Jeff, nama itu terdengar seperti Abracadabra.

Tetapi bagi pengacaranya, nama perusahaan dapat didengar sebagai mayat (cadaver), yang mungkin tidak ideal untuk nama perusahaannya.

Jeff juga menawarkan nama Relentless, tapi ditolak.

Hingga akhirnya ia memilih Amazon dan mendaftarkan Amazon.com pada 1 November 1994.

Mendirikan toko buku online tampaknya merupakan langkah gegabah, mengingat pasar didominasi oleh raksasa ritel Barnes & Noble and Borders.

Namun taruhan itu terbayar.

Filosofinya bahwa buku harus tersedia dengan mudah di mana pun pelanggan tinggal.

Hanya dalam waktu 30 hari, perusahaan berhasil mengumpulkan $ 20.000 dalam penjualan per minggu.

Pada tahun 1995, uang serius mulai mengalir masuk.

Jeff mengumpulkan dana $ 8 juta dari perusahaan modal ventura Kleiner Perkins yang berbasis di Silicon Valley.

Dibuka untuk umum dan menjual DVD

Perusahaan go public pada Mei 1997, bertujuan untuk mengumpulkan $ 300 juta, menawarkan saham masing-masing seharga $ 18.

Dalam hitungan bulan, Amazon dapat membuka pusat distribusi kedua di New Castle, Delaware.

Gedung seluas 200.000 kaki persegi itu adalah pertanda hal-hal baik akan datang.

Dari buku, tahun berikutnya Jeff melebarkan sayap ke sektor hiburan rumah, dengan menjual CD dan DVD, yang sekali lagi masuk ke wilayah yang didominasi oleh Barnes & Noble dan Borders.

Pada September 1998, Jeff mendapatkan paten untuk “1-klik” – yang memberi pelanggan kemampuan untuk menyelesaikan pembelian dengan satu klik dengan mouse.

Pada saat itu, harga saham Amazon naik $ 65,88.

Pada 30 September, ia menawarkan platform Amazon ke perusahaan lain, yang secara efektif mengubah perusahaan tersebut menjadi pasar penjual pihak ketiga.

Bertahan dari kehancuran dotcom

Perjalanan tidak selalu berjalan mulus, ada kalanya sektor “dotcom” terpuruk.

Harga saham perusahaan, yang saat itu mencapai $ 106,69, terpukul karena para analis tidak lagi menyukai sektor ini.

Jeff harus memberhentikan 15 persen tenaga kerja sebelum harga saham pulih.

Tetapi tidak semuanya hilang.

Majalah Time menyebut “raja cybercommerce” sebagai person of the year.

Pada usia 35 tahun, ia adalah penerima penghargaan termuda keempat.

Pada tahun 2002, Amazon memperluas penawarannya.

Sebuah perusahaan yang dulunya hanya menjual buku, kini menawarkan elektronik, mainan, langganan majalah, dan peralatan dapur.

Perusahaan itu go internasional, pindah ke China pada tahun 2004.

Tapi itu adalah salah satu keputusan Bezos yang kurang sukses.

Amazon tidak dapat mematahkan popularitas Alibaba.

Akan tetapi inovasi terus berlanjut.

Amazon meluncurkan Prime, program loyalitas $ 7 per tahun yang menawarkan pengiriman dua hari gratis.

Pada hitungan terakhir, sekarang ada lebih dari 100 juta anggota Prime di seluruh dunia.

Kesuksesan Alexa dan Echo

Pada tahun 2007, Amazon, sebuah perusahaan yang dimulai sebagai penjual buku online, menyadari bahwa ada pasar di luar buku cetak.

Mereka lalu meluncurkan Kindle, yang memiliki harga mulai $ 399.

Belakangan tahun itu, ia membuka kantor pusat perusahaan barunya di Seattle, membujuk kota itu untuk menaikkan batas ketinggian gedungnya untuk mengizinkan bangunan yang lebih tinggi.

Seattle pada akhirnya akan menampung 40.000 staf Amazon, yang bekerja di perkebunan besar seluas 8 juta kaki persegi.

Harga saham Amazon melonjak karena mengakuisisi perusahaan demi perusahaan, seperti situs belanja sepatu Zappos pada Juli 2009.

Kekayaan besar yang dikumpulkan Bezos memungkinkannya untuk berinvestasi dalam kepentingan lain, seperti startup penerbangan luar angkasa Blue Origin pada tahun 2000.

Tetapi investasi yang paling menarik perhatian adalah keputusannya untuk membeli Washington Post yang saat itu mengalami kesulitan pada Agustus 2013.

Di titik itu, harga saham Amazon mencapai $ 300.

Washington Post merogoh kantong Bezos lebih dari $ 250 juta.

Ia berani berinvestasi dalam jurnalisme dan korannya pun sekarang menguntungkan.

Inovasi teknologi berlanjut dengan perusahaan meluncurkan asisten suaranya Alexa dan Echo, sistem pembicara pintar, pada November 2014.

Diterpa isu miring mengenai sistem kerja

Citra Amazon sempat rusak karena kabar sistem kerjanya.

Pada tahun 2018 perusahaan mencoba memulihkan citranya dengan menaikkan upah minimum menjadi $ 15 per jam.

Ia juga meluncurkan kampanye iklan televisi yang memuji kenyamanan kehidupan kerja di Amazon.

Pertumbuhan perusahaan terus berlanjut.

Ia melirik kota-kota di seluruh AS dan Kanada untuk menjadi markas perusahaan keduanya, sebelum akhirnya menetap di Crystal City di Arlington, Virginia.

Amazon muncul sebagai salah satu penerima manfaat besar dari lockdown virus corona karena permintaan untuk belanja online terus meningkat.

Penjualan pada tahun 2020 mencapai $ 386 miliar, meningkat 38 persen dari tahun sebelumnya dan keuntungan hampir dua kali lipat. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: