Italia Akan Menerima 40 Ribu Dosis Obat Anti-virus Merck

FOTO: tribunnews.com/indolinear.com
Selasa, 11 Januari 2022
loading...

Indolinear.com, Jakarta – Italia akan menerima sekitar 40.000 dosis obat antivirus Covid Merck & Co minggu depan.

Hampir 12.000 dosis sudah didistribusikan ke rumah sakit, kata komisioner khusus Covid, pada Minggu (9/1/2022).

“Merck ditujukan untuk kasus-kasus yang berisiko akibat penyakit serius,” ungkap Francesco Figluolo kepada program televisi di saluran RAI 3 Italia.

Dilansir dari Tribunnews.com (10/01/2022), Italia juga akan mendapatkan 200.000 kursus obat Covid-19 Pfizer (PFE.N) pada bulan Februari, kata Figliuolo.

Ia menambahkan bahwa Roma memiliki opsi untuk membeli tambahan 400.000 dosis Paxlovid dari Pfizer.

Kantor komisaris khusus untuk darurat Covid mengatakan pada bulan November telah menerima mandat dari kementerian kesehatan untuk membeli 50.000 paket pil Merck dan 50.000 lainnya dari Pfizer.

Sementara vaksin adalah senjata utama melawan Covid-19 bagi pemerintah, ada harapan pil eksperimental Merck dan Pfizer dapat menjadi pengubah permainan dalam mengurangi kemungkinan kematian atau rawat inap bagi mereka yang paling berisiko terkena penyakit parah.

Apa itu Molnupiravir?

Molnupiravir buatan Merck dianggap sebagai langkah positif karena menawarkan cara untuk mengobati Covid-19 tanpa pasien harus berada di rumah sakit.

Cara kerja Molnupiravir yakni, setelah seorang pasien didiagnosis positif Covid-19, mereka dapat memulai rangkaian pengobatan Molnupiravir.

Pengobatan itu melibatkan empat kapsul 200 miligram, yang diminum dua kali sehari selama lima hari, dengan total 40 pil.

Tidak seperti vaksin, yang mendorong respons kekebalan, Molnupiravir mengganggu replikasi virus, kata Sanjaya Senanayake, seorang dokter penyakit menular dan profesor kedokteran di Australian National University Medical School.

“Dalam arti, virus itu membuat bayi yang tidak sehat,” katanya.

Hasil sementara Fase 3 dari uji coba lebih dari 700 pasien yang tidak divaksinasi yang dirilis awal bulan ini menunjukkan pil tersebut dapat mengurangi risiko rawat inap atau kematian sekitar 50 persen, dibandingkan dengan pasien yang menggunakan plasebo.

Para peserta semua diberi pil atau plasebo dalam waktu lima hari sejak timbulnya gejala, dan dalam 29 hari.

Hasilnya, tidak ada dari mereka yang meminum Molnupiravir meninggal, dibandingkan dengan delapan orang yang diberi plasebo.

Data lengkap dari uji coba Molnupiravir belum dirilis, dan data tersebut belum ditinjau atau dipublikasikan oleh rekan sejawat.

Wendy Holman, chief executive officer Ridgeback Biotherapeutics, yang bekerja sama dalam pengembangan, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa hasilnya menggembirakan, dan dia berharap obat itu dapat membuat dampak mendalam dalam mengendalikan pandemi.

“Perawatan antivirus yang bisa dilakukan di rumah untuk menjauhkan penderita Covid-19 dari rumah sakit sangat dibutuhkan,” katanya.

Para ahli sepakat obat itu menjanjikan. Daripada pasien menunggu untuk melihat apakah mereka sakit parah, virus berpotensi diobati langsung setelah mereka didiagnosis, kata Cohen, dari Drugs for Neglected Diseases Initiative.

Dan tidak seperti perawatan Covid-19 lainnya, Molnupiravir dapat digunakan di rumah, sehingga dapat membebaskan sumber daya rumah sakit untuk pasien yang sakit parah.

“Mendapatkan tablet jauh lebih sederhana. Ini adalah pengubah permainan,” kata Senanayake.

Inggris setujui penggunaan Merck

Inggris menjadi negara pertama yang mengeluarkan persetujuan untuk pil Molnupiravir yang dikembangkan oleh Merck & Co Inc dan Ridgeback Biotherapeutics LP, Kamis (4/11/2021).

Molnupiravir telah diawasi dengan ketat sejak data bulan lalu menunjukkan obat itu dapat mengurangi separuh kemungkinan kematian atau dirawat di rumah sakit bagi mereka yang paling berisiko berada dalam keadaan kritis.

Adapun Molnupiravir akan diberi merek Lagevrio di Inggris.

Badan Pengatur Obat dan Produk Kesehatan (MHRA) merekomendasikan Molnupiravir digunakan sesegera mungkin setelah hasil tes seseorang menunjukkan positif Covid-19, dan dalam waktu lima hari sejak timbulnya gejala.

Pemerintah Inggris dan Layanan Kesehatan Nasional negara itu akan mengkonfirmasi bagaimana pengobatan menggunakan Molnupiravir diberikan kepada pasien.

Bulan lalu, Inggris menyetujui kesepakatan dengan Merck untuk mengamankan 480.000 courses Molnupiravir.

Sementara dalam pernyataan terpisah, Merck mengatakan pihaknya mengharapkan untuk memproduksi 10 juta program pengobatan pada akhir tahun ini, dengan setidaknya 20 juta akan diproduksi pada tahun 2022.

Saham pembuat obat yang berbasis di Amerika Serikat itu telah naik 2,1 persen pada US$90,54 sebelum pasar dibuka. (Uli)