Inilah Alasan Liburan Tidak Benar-Benar Menghilangkan Rasa Lelah Anda

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Selasa, 23 Februari 2021
loading...

Indolinear.com, Jakarta – Dengan berlibur, ada kemungkinan Anda mengatakan pada diri sendiri beberapa versi dari ini. “Jika saya bisa pergi ke liburan, semuanya akan baik-baik saja. Saya akan keluar dari kelelahan dan keluar dari semua tekanan ini.

Jika tidak, maka Anda mungkin mengatakan sesuatu yang mirip menjelang liburan atau periode waktu istirahat lainnya.

Sayangnya, mengatasi kelelahan tidak sesederhana itu. Burnout didefinisikan sebagai “sindrom yang dihasilkan dari stres kronis di tempat kerja yang belum berhasil dikelola.”

Ini berasal dari kondisi kronis atau yang berkelanjutan, dan kondisi kronis tidak dapat diselesaikan dengan perbaikan akut atau sementara. Berharap liburan akan menyelesaikan masalah kejenuhan Anda.

Untuk mengatasi kelelahan, Anda harus mengubah kondisi kronis yang menyebabkannya. Ini menyisakan dua jenis solusi, seperti mengutip dari Liputan6.com (21/02/2021).

  1. Ubah lingkungan
  2. Ubah perilaku

Simak 3 Tips Utama Ini

  1. Merenung

Waktu “libur” dari kerja tidak menjamin pemulihan yang cukup. Banyak yang kembali dengan kelelahan yang sama.

Untuk mencapai pemulihan sejati, pertimbangkan tiga elemen. Yang pertama adalah datasemen psikologis. Untuk pulih, Anda perlu istirahat sejenak dari memikirkan pekerjaan.

Luangkan waktu untuk menilai sumber stres di hari kerja Anda. Jika orang-orang membuat Anda sedih, cari waktu untuk menyendiri. Jika tenggat waktu membuat Anda stres, cobalah untuk tidak menjadwalkan hal-hal selama waktu istirahat Anda.

Selain kelelahan emosional, kelelahan juga ditandai oleh sinisme dan berkurangnya pencapaian pribadi. Jika Anda merasa sinis, coba renungkan pekerjaan dan karier Anda dengan mengajukan pertanyaan seperti:

Mengapa saya memulai karir ini? Apa yang saya sukai saat pertama kali memulai? Juga, pertimbangkan seberapa jauh Anda telah maju, apa yang telah Anda pelajari, dan bagaimana Anda telah berkembang. Pertanyaan-pertanyaan reflektif ini membangkitkan motivasi dan rasa terima kasih untuk menangkal sinisme.

Jika Anda tidak merasa yakin dengan kemampuan Anda, carilah pengalaman penguasaan di mana Anda dapat menunjukkan kemampuan untuk mengendalikan dunia sendiri.

  1. Nilai Risiko Rasa Lelah

Untuk mengembangkan rencana pemulihan Anda, Anda perlu tahu seberapa buruk kasus kelelahan yang Anda alami. Cara paling ketat dan valid secara ilmiah untuk menilai tingkat kelelahan melalui Maslach Burnout Inventory (MBI).

MBI akan menunjukkan risiko burnout keseluruhan Anda serta skor pada tiga dimensi burnout. Setelah Anda mengetahui risiko kelelahan saat ini, pertimbangkan bagaimana tingkat risiko telah berevolusi selama satu atau dua tahun terakhir.

Cari tren (misalnya, risiko Anda telah meningkat secara signifikan selama enam bulan terakhir). Mengidentifikasi pola dan tren memungkinkan menentukan apa yang sebenarnya menyebabkan kasus kejenuhan Anda, yang akan menginformasikan pengembangan rencana Anda.

  1. Siapkan Rencana Pemulihan atau Pencegahan

Untuk mengembangkan rencana Anda, tinjau enam faktor yang menyebabkan kelelahan : beban kerja, kontrol, tingkat keadilan, nilai-nilai, penghargaan, dan komunitas. Untuk yang mana di antara keenam ini yang berdasarkan pengalaman tidak memenuhi harapan?

Atasi area-area tersebut dalam rencana Anda untuk mengubah tentang perilaku diri sendiri dalam konteks memperbaiki kondisi. Kemudian tanyakan pada diri sendiri apa yang dapat diubah tentang lingkungan kerja.

Secara keseluruhan ketiga langkah ini tidak perlu menghabiskan lebih dari setengah lusin jam selama liburan. Namun, jika Anda tidak sengaja menyediakan waktu untuk mereka, Anda akan cenderung untuk bersantai, kembali bekerja di posisi yang hampir sama dengan yang Anda baru saja lalui.

Jadwalkan diri Anda hanya beberapa jam liburan ini untuk melalui langkah-langkah ini dan mungkin mereka akan memenuhi keinginan awal Anda untuk mereka. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: