India Memastikan 120 Juta Dosis Vaksin Covid-19 Tersedia Pada Juni 2021

FOTO: tribunnews.com/indolinear.com
Rabu, 2 Juni 2021
loading...

Indolinear.com, India – Pada Minggu (30/5/2021) Kemeterian Kesehatan mengatakan, India memiliki hampir 120 juta dosis vaksin Covid-19 yang tersedia pada Juni 2021.

Jumlah tersebut diperkirakan cukup bagi India untuk mengadakan percepatan vaksinasi dibanding bulan sebelumnya.

Melansir dari Tribunnews.com (01/06/2021), Kementerian Kesehatan menuturkan, pemerintah pusat akan memasuk 60.960.000 dosis ke negara bagian untuk kelompok populasi prioritas, di antaranya petugas kesehatan, pekerja garis depan dan orang-orang berusia 45 tahun atau lebih.

Lalu, 58.610.000 dosis akan tersedia untuk pengadaan oleh rumah sakit negara bagian dan swasta.

Kementerian mengatakan telah memberikan “visibilitas awal” dari dosis yang tersedia sehingga rumah sakit negara bagian dan swasta dapat merencanakan jadwal pengadaan dan administrasi mereka sendiri.

Di bawah kebijakan vaksinasi saat ini, rumah sakit negara bagian dan swasta memiliki fleksibilitas untuk memvaksinasi semua orang dewasa berusia 18 tahun atau lebih.

India perlu memberikan rata-rata empat juta dosis sehari untuk menggunakan hampir 120 juta dosis yang tersedia pada Juni.

Kecepatan vaksinasi ini dua kali lipat dibanding pada 1 Mei dan 30 Mei 2021, ketika 58 juta dosis diberikan.

Tetapi data kampanye vaksinasi dari Mei menunjukkan bahwa semua dosis yang tersedia mungkin tidak benar-benar diberikan kepada calon penerima.

Pada Mei, pemerintah pusat telah menyediakan lebih dari 40,3 juta dosis vaksin ke negara bagian dan lebih dari 39 juta tersedia untuk “pengadaan langsung” di rumah sakit negara bagian dan swasta.

Hal itu menyiratkan bahwa total lebih dari 79 juta dosis tersedia untuk kampanye nasional.

Namun, antara 1 Mei dan 30 Mei, kampanye tersebut hanya menggunakan sekitar 58 juta dosis dari total 79 juta dosis yang tersedia.

Pertanyaan yang dikirim oleh The Telegraph ke kementerian kesehatan untuk menanyakan tentang 21 juta dosis itu juga belum mendapat tanggapan.

Pakar kesehatan yang melacak kampanye vaksinasi mengatakan, perbedaan antara dosis yang tersedia dan dosis aktual yang diberikan dapat dijelaskan jika tidak diperoleh, atau tidak diberikan, atau masih dalam saluran pasokan, atau terbuang percuma.

Total 39 juta dosis vaksin yang tersedia untuk pengadaan langsung di negara bagian India dan rumah sakit swasta selama Mei 2021, diharapkan akan digunakan untuk memvaksinasi orang berusia 18 tahun atau lebih, karena 40 juta dosis lainnya dari pemerintah pusat ditujukan untuk warga berusia 45 tahun ke atas.

“Mengingat permintaan besar akan vaksin di antara kelompok usia 18 hingga 45 tahun, tidak jelas mengapa semua 39 juta dosis yang tersedia tidak digunakan,” kata R. Ramakumar, ekonom dan profesor studi perkembangan di Tata Institute of Social Sains, Mumbai.

Covaxin Bharat Biotech

Seorang petugas kesehatan memegang jarum suntik di depan logo vaksin Covaxin di Barcelona, ​​Spanyol, pada tanggal 18 Mei 2021. Covaxin adalah vaksin Covid-19 pertama di India, dan diproduksi oleh Bharat Biotech. Jabs sedang diberikan kepada penduduk India untuk menghentikan gelombang kedua Covid-19 di negara itu.

Pemerintah pusat dalam pernyataan tertulis awal bulan ini mengatakan kepada Mahkamah Agung bahwa Institut Serum India telah meningkatkan produksi Covishield menjadi 65 juta dosis per bulan dan Bharat Biotech telah meningkatkan produksi Covaxin menjadi 20 juta dosis per bulan.

“Jika 79 juta dosis tersedia di bulan Mei, kami seharusnya memberikan rata-rata lebih dari 2,5 juta dosis per hari, tetapi pencapaian aktual adalah sedikit di atas 1,9 juta dosis setiap hari,” kata Ramakumar.

“Hal ini menimbulkan pertanyaan – apakah rumah sakit negara bagian dan swasta benar-benar memiliki akses ke 39 juta dosis di bulan Mei yang tidak mereka dapatkan atau tidak digunakan?” ucapnya.

“Jika tidak, apa produksi sebenarnya kami?” imbuhnya.

Kampanye vaksinasi sejauh ini telah memberikan dua dosis kepada hampir 44,8 juta orang-6,8 juta petugas kesehatan, 8,6 juta pekerja garis depan, 10,6 juta orang antara 45 dan 60 tahun dan 18,8 juta orang berusia 60 tahun atau lebih – atau sekitar 5 persen dari 900-an juta orang yang memenuhi syarat.

2 Miliar Dosis Tersedia Agustus hingga Desember

Awal bulan ini, seorang penasihat utama pemerintah mengatakan lebih dari dua miliar dosis vaksin virus corona kemungkinan akan tersedia di India antara Agustus hingga Desember tahun ini, termasuk dari dua produsen dalam negeri.

Beberapa negara bagian India telah melaporkan kekurangan vaksin, memaksa banyak daerah termasuk Ibu Kota New Delhi, untuk kembali memprioritaskan mereka yang berusia di atas 45 tahun.

Negara ini baru-baru ini mulai meluncurkan vaksin Sputnik V Rusia, bersama dengan vaksin AstraZeneca yang diproduksi secara lokal di Serum Institute of India (SII) dan Covaxin yang dibuat oleh perusahaan lokal Bharat Biotech.

India telah terhuyung-huyung karena kekurangan vaksin meskipun menjadi produsen vaksin terbesar di dunia.

Pihak oposisi menuduh Perdana Menteri Narendra Modi mengacaukan tanggapan COVID-19, dengan kekurangan tempat tidur rumah sakit, oksigen, vaksin, dan obat-obatan menjadi berita utama internasional. (Uli)