Ilmuwan Temukan Metode Desalinasi Air Laut Ramah Lingkungan

FOTO: merdeka.com/indolinear.com
Selasa, 25 Februari 2020

Indolinear.com, Jakarta – Sekelompok peneliti di MIT dan Tiongkok menemukan sebuah metode desalinasi air laut yang merupakan proses membuat tawar air laut.

Keunikannya, teknologi ini bertenaga surya sederhana. Teknologi ini diterbitkan di jurnal Energy and Environmental Science.

Metode ini dapat menyediakan lebih dari 1,5 galon air minum segar per jam untuk setiap meter persegi area pengumpulan tenaga surya.

Oleh sebab itu, metode ini cocok diterapkan untuk menyediakan sumber air secara lebih murah dan efisien terutama di daerah-daerah pesisir yang belum terhubung ke sumber listrik untuk proses desalinsasi.

Dikutip dari Merdeka.com (24/02/2020), metode ini menggunakan beberapa lapis evaporator dan kondensor surya. Mereka disusun berbaris secara vertikal dan ditutup dengan insulasi aerogel transparan.

Kunci Efisiensi

Seperti disebutkan sebelumnya, metode ini lebih efisien. Kunci dari efisiensi ini terletak pada cara kerja setiap tahapan dalam menghilangkan garam dari air.

Pada setiap tahapan, panas yang dilepaskan oleh tahapan sebelumnya tidak terbuang begitu saja, melainkan dimanfaatkan.

Prototipe alat ini dapat mencapai efisiensi hingga 385 persen dalam mengubah energi surya menjadi energi penguapan air. (Uli)

INDOLINEAR.TV