Hujan Peluru Akhiri Pemberontakan Penjara New York, 39 Orang Tewas    

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Rabu, 14 Oktober 2020
loading...

Indolinear.com, Buffalo – Pemberontakan selama empat hari yang dilakukan narapidana Fasilitas Pemasyarakatan Attica dengan keamanan maksimum dekat Buffalo, New York, berakhir ketika ratusan petugas polisi negara bagian menyerbu kompleks dengan hujan tembakan pada 13 September 1971.

Tiga puluh sembilan orang tewas dalam serangan yang menghancurkan itu, termasuk 29 narapidana dan 10 sipir dan karyawan yang sebelumnya disandera dalam insiden tersebut, demikian seperti dikutip dari Liputan6.com (12/10/2020).Pada 9 September, para narapidana melakukan kerusuhan dan menguasai penjara negara bagian yang penuh sesak. Seorang sipir penjara dipukuli secara fatal.

Pada 9 September, para narapidana melakukan kerusuhan dan menguasai penjara negara bagian yang penuh sesak. Seorang sipir penjara dipukuli secara fatal. Belakangan pada hari itu, polisi negara bagian merebut kembali sebagian besar penjara, tetapi 1.281 narapidana menempati lapangan latihan yang disebut D Yard, di mana mereka menyandera 39 sipir penjara dan karyawan selama empat hari.

Setelah negosiasi terhenti, Gubernur New York Nelson A. Rockefeller memerintahkan polisi negara bagian untuk mendapatkan kembali kendali atas penjara dengan paksa.

Pada Senin pagi yang hujan tanggal 13 September, sebuah ultimatum dibacakan kepada para narapidana, meminta mereka untuk menyerah. Mereka menanggapi dengan menusuk leher para sandera dengan pisau.

Pada 9:46, helikopter terbang di atas halaman, menjatuhkan gas air mata ketika polisi negara bagian dan petugas lapas menyerbu dengan senjata.

Polisi menembakkan 3.000 peluru ke dalam kabut gas air mata, menewaskan 29 narapidana dan 10 sandera dan melukai 89. Sebagian besar ditembak dalam rentetan tembakan tanpa pandang bulu, tetapi narapidana lain ditembak atau dibunuh setelah mereka menyerah.

Berujung Penyelidikan Kongres AS

Setelah serangan berdarah itu, pihak berwenang mengatakan bahwa para narapidana telah membunuh para sandera yang terbunuh dengan menggorok leher mereka. Salah satu sandera dikatakan telah dikebiri. Namun, otopsi menunjukkan bahwa tuduhan ini salah dan bahwa kesepuluh sandera telah ditembak mati oleh polisi. Upaya menutup-nutupi meningkatkan kecaman publik atas penggerebekan tersebut dan mendorong penyelidikan Kongres AS.

Kerusuhan Attica adalah kerusuhan penjara terburuk dalam sejarah AS. Sebanyak 43 orang tewas, 39 orang tewas dalam penggerebekan, dan tiga narapidana dibunuh oleh tahanan lain di awal kerusuhan. Seminggu setelah kesimpulannya, polisi melakukan pembalasan brutal terhadap para narapidana, memaksa mereka menjalankan tantangan tongkat malam dan merangkak telanjang di atas pecahan kaca, di antara penyiksaan lainnya. Banyak narapidana yang terluka menerima perawatan medis di bawah standar, jika ada.

Pada bulan Januari 2000, Negara Bagian New York menyelesaikan gugatan class action berusia 26 tahun yang diajukan oleh narapidana Attica terhadap penjara dan pejabat negara bagian. Untuk penderitaan mereka selama penggerebekan dan minggu-minggu berikutnya, di mana mereka menerima kompensasi sebesar US$ 8 juta. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: