Hari Anak Sedunia, Berikut Konvensi Hak Anak yang Perlu Diketahui

FOTO: tribunnews.com/indolinear.com
Kamis, 19 November 2020
loading...

Indolinear.com, Jakarta – Hari Anak Sedunia diperingati setiap tanggal 20 November. Tahun ini, Hari Anak Sedunia jatuh pada hari Jumat (20/11/2020).

Hari Anak Sedunia adalah hari aksi tahunan UNICEF untuk anak-anak, oleh anak-anak.

United Nations International Children’s Emergency Fund atau UNICEF adalah organisasi yang memberikan bantuan kemanusiaan dan perkembangan sejahtera jangka panjang kepada anak-anak dan ibunya di negara-negara berkembang.

Dikutip dari Tribunnews.com (18/11/2020), tahun ini, krisis COVID-19 telah mengakibatkan krisis hak-hak anak.

UNICEF dan mitranya menyerukan kepada pemerintah untuk melakukan Six-Point Plan atau Rencana Enam Poin untuk melindungi Anak-anak:

  1. Pastikan semua anak belajar, termasuk dengan menutup kesenjangan digital.
  2. Menjamin akses ke layanan kesehatan dan gizi dan membuat vaksin terjangkau dan tersedia untuk setiap anak.
  3. Dukung dan lindungi kesehatan mental anak-anak dan remaja dan akhiri pelecehan, kekerasan berbasis gender, dan penelantaran di masa kanak-kanak.
  4. Meningkatkan akses ke air bersih, sanitasi dan kebersihan serta mengatasi degradasi lingkungan dan perubahan iklim.
  5. Membalikkan peningkatan kemiskinan anak dan memastikan pemulihan inklusif untuk semua.
  6. Menggandakan upaya untuk melindungi dan mendukung anak dan keluarganya yang hidup melalui konflik, bencana dan pengungsian.

Konvensi Hak Anak: Versi anak-anak

Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hak Anak merupakan kesepakatan penting oleh negara-negara yang telah berjanji untuk melindungi hak-hak anak.

Konvensi tersebut menjelaskan siapa anak-anak itu, semua hak mereka, dan tanggung jawab pemerintah, diantaranya adalah:

  1. Definisi seorang anak

Seorang anak adalah setiap orang yang berusia di bawah 18 tahun.

  1. Tidak ada diskriminasi

Semua anak memiliki semua hak ini, siapa pun mereka, di mana mereka tinggal, bahasa apa yang mereka gunakan, apa agama mereka, apa yang mereka pikirkan, seperti apa penampilan mereka, apakah mereka laki-laki atau perempuan, jika mereka memiliki kecacatan, jika mereka kaya atau miskin, dan tidak peduli siapa orang tua atau keluarganya atau apa yang dipercaya atau dilakukan oleh orang tua atau keluarganya.

Tidak ada anak yang harus diperlakukan tidak adil untuk alasan apapun.

  1. Kepentingan terbaik anak

Ketika orang dewasa membuat keputusan, mereka harus memikirkan bagaimana keputusan mereka akan mempengaruhi anak-anak. Semua orang dewasa harus melakukan yang terbaik untuk anak-anak.

Pemerintah harus memastikan anak-anak dilindungi dan dijaga oleh orang tua mereka, atau oleh orang lain saat ini diperlukan.

Pemerintah harus memastikan bahwa orang dan tempat yang bertanggung jawab untuk merawat anak-anak melakukan pekerjaan dengan baik.

  1. Mewujudkan hak

Pemerintah harus melakukan semua yang mereka bisa untuk memastikan bahwa setiap anak di negara mereka dapat menikmati semua hak dalam Konvensi ini.

  1. Bimbingan keluarga saat anak-anak berkembang

Pemerintah harus membiarkan keluarga dan masyarakat membimbing anak-anak mereka sehingga, saat mereka dewasa, mereka belajar menggunakan hak mereka dengan cara yang terbaik. Semakin banyak anak tumbuh, semakin sedikit bimbingan yang mereka butuhkan.

  1. Kelangsungan hidup dan perkembangan hidup

Setiap anak berhak untuk hidup. Pemerintah harus memastikan bahwa anak-anak bertahan dan berkembang dengan cara terbaik.

  1. Nama dan kewarganegaraan

Anak-anak harus didaftarkan pada saat mereka lahir dan diberi nama yang diakui secara resmi oleh pemerintah. Anak-anak harus memiliki kewarganegaraan (milik suatu negara). Kapanpun memungkinkan, anak-anak harus mengenal orang tua mereka dan diurus oleh mereka.

  1. Identitas

Anak-anak memiliki hak atas identitas mereka sendiri – catatan resmi tentang siapa mereka yang mencakup nama, kebangsaan, dan hubungan keluarga.

Tidak ada yang boleh mengambil ini dari mereka, tetapi jika ini terjadi, pemerintah harus membantu anak-anak untuk segera mendapatkan kembali identitas mereka.

  1. Menjaga kebersamaan keluarga

Anak-anak tidak boleh dipisahkan dari orang tuanya kecuali jika mereka tidak dirawat dengan baik – misalnya, jika orang tua menyakiti atau tidak merawat anak.

Anak-anak yang orang tuanya tidak tinggal bersama harus tetap berhubungan dengan kedua orang tuanya kecuali hal ini dapat membahayakan anak tersebut.

  1. Kontak dengan orang tua lintas negara

Jika seorang anak tinggal di negara yang berbeda dengan orang tuanya, pemerintah harus membiarkan anak dan orang tuanya bepergian sehingga mereka dapat tetap berhubungan dan bersama.

  1. Perlindungan dari penculikan

Pemerintah harus menghentikan anak-anak dibawa ke luar negeri jika hal tersebut melanggar hukum, misalnya diculik oleh seseorang atau ditahan di luar negeri oleh orang tua ketika orang tua lainnya tidak setuju.

  1. Menghormati pandangan anak-anak

Anak memiliki hak untuk memberikan pendapatnya secara bebas tentang masalah yang mempengaruhi dirinya. Orang dewasa harus mendengarkan dan menganggap serius anak-anak.

  1. Berbagi pikiran dengan bebas

Anak-anak memiliki hak untuk berbagi secara bebas dengan orang lain apa yang mereka pelajari, pikirkan dan rasakan, dengan berbicara, menggambar, menulis atau dengan cara lain kecuali hal itu merugikan orang lain.

  1. Kebebasan berpikir dan beragama

Anak-anak dapat memilih pemikiran, pendapat dan agama mereka sendiri, tetapi ini tidak boleh menghentikan orang lain untuk menikmati hak-hak mereka.

Orang tua dapat membimbing anak-anak agar ketika mereka dewasa, mereka belajar untuk menggunakan hak ini dengan benar.

  1. Menyiapkan atau bergabung dengan kelompok

Anak-anak dapat bergabung atau membentuk kelompok atau organisasi, dan mereka dapat bertemu dengan orang lain, selama tidak merugikan orang lain.

  1. Perlindungan privasi

Setiap anak berhak atas privasi. Hukum harus melindungi privasi anak, keluarga, rumah, komunikasi dan reputasi (atau nama baik) dari serangan apa pun.

  1. Akses ke informasi

Anak berhak mendapatkan informasi dari internet, radio, televisi, surat kabar, buku dan sumber lainnya. Orang dewasa harus memastikan informasi yang mereka peroleh tidak berbahaya.

Pemerintah harus mendorong media untuk berbagi informasi dari banyak sumber yang berbeda, dalam bahasa yang dapat dimengerti oleh semua anak.

  1. Tanggung jawab orang tua

Orang tua adalah orang utama yang bertanggung jawab dalam membesarkan anak.

Jika anak tersebut tidak memiliki orang tua, orang dewasa lain akan memiliki tanggung jawab ini dan mereka disebut “wali”.

Orang tua dan wali harus selalu mempertimbangkan yang terbaik untuk anak itu. Pemerintah harus membantu mereka.

Jika seorang anak memiliki kedua orang tua, keduanya harus bertanggung jawab untuk membesarkan anak tersebut.

  1. Perlindungan dari kekerasan

Pemerintah harus melindungi anak-anak dari kekerasan, pelecehan, dan diabaikan oleh siapa pun yang merawat mereka.

  1. Anak-anak tanpa keluarga

Setiap anak yang tidak dapat diasuh oleh keluarganya sendiri berhak untuk diasuh dengan baik oleh orang-orang yang menghormati agama, budaya, bahasa, dan aspek kehidupan lainnya dari anak tersebut.

  1. Anak-anak yang diadopsi

Ketika anak-anak diadopsi, hal terpenting adalah melakukan yang terbaik untuk mereka.

Jika seorang anak tidak dapat diasuh dengan baik di negara mereka sendiri – misalnya dengan tinggal bersama keluarga lain – maka mereka mungkin akan diadopsi di negara lain.

  1. Anak-anak pengungsi

Anak-anak yang pindah dari negara asalnya ke negara lain sebagai pengungsi (karena tidak aman untuk tinggal di sana) harus mendapatkan bantuan dan perlindungan serta memiliki hak yang sama dengan anak yang lahir di negara tersebut.

  1. Anak-anak penyandang cacat

Setiap anak penyandang disabilitas harus menikmati kehidupan terbaik dalam masyarakat. Pemerintah harus menghilangkan semua hambatan bagi anak penyandang disabilitas untuk menjadi mandiri dan berpartisipasi aktif dalam masyarakat.

  1. Kesehatan, air, makanan, lingkungan

Anak-anak berhak atas perawatan kesehatan terbaik, air bersih untuk diminum, makanan sehat dan lingkungan yang bersih dan aman untuk ditinggali.

Semua orang dewasa dan anak-anak harus memiliki informasi tentang bagaimana agar tetap aman dan sehat.

  1. Review penempatan anak

Setiap anak yang ditempatkan di suatu tempat yang jauh dari rumah – untuk perawatan, perlindungan, atau kesehatan mereka – harus memeriksakan situasi mereka secara teratur untuk melihat apakah semuanya berjalan dengan baik dan apakah ini masih merupakan tempat terbaik bagi anak tersebut.

  1. Bantuan sosial dan ekonomi

Pemerintah harus memberikan uang atau dukungan lain untuk membantu anak-anak dari keluarga miskin.

  1. Makanan, pakaian, rumah yang aman

Anak-anak berhak atas makanan, sandang dan tempat tinggal yang aman sehingga mereka dapat berkembang dengan sebaik mungkin. Pemerintah harus membantu keluarga dan anak-anak yang tidak mampu.

  1. Akses ke pendidikan

Setiap anak berhak atas pendidikan. Pendidikan dasar harus gratis. Pendidikan menengah dan tinggi harus tersedia untuk setiap anak.

Anak-anak harus untuk bersekolah sampai tingkat tertinggi. Disiplin di sekolah harus menghormati hak anak dan tidak pernah menggunakan kekerasan.

  1. Tujuan pendidikan

Pendidikan anak harus membantu mereka mengembangkan kepribadian, bakat, dan kemampuan mereka.

Pendidikan harus mengajari mereka untuk memahami hak mereka sendiri, dan untuk menghormati hak, budaya dan perbedaan orang lain.

Selain itu, pendidikan harus membantu mereka untuk hidup damai dan melindungi lingkungan.

  1. Budaya, bahasa dan agama minoritas

Anak-anak memiliki hak untuk menggunakan bahasa, budaya, dan agama mereka sendiri – meskipun ini tidak dimiliki oleh kebanyakan orang di negara tempat mereka tinggal.

  1. Istirahat, bermain, budaya, seni

Setiap anak berhak untuk beristirahat, bersantai, bermain dan mengambil bagian dalam kegiatan budaya dan kreatif.

  1. Perlindungan dari pekerjaan berbahaya

Anak-anak berhak dilindungi dari melakukan pekerjaan yang berbahaya atau buruk bagi pendidikan, kesehatan atau perkembangan mereka.

Jika anak-anak bekerja, mereka berhak mendapatkan dan dibayar dengan adil.

  1. Perlindungan dari obat-obatan berbahaya

Pemerintah harus melindungi anak-anak dari mengambil, membuat, membawa, atau menjual obat-obatan berbahaya.

  1. Perlindungan dari pelecehan seksual

Pemerintah harus melindungi anak dari eksploitasi seksual (dimanfaatkan) dan pelecehan seksual, termasuk oleh orang yang memaksa anak berhubungan seks demi uang, atau membuat gambar atau film seksual tentang mereka.

  1. Pencegahan penjualan dan perdagangan

Pemerintah harus memastikan bahwa anak-anak tidak diculik atau dijual, atau dibawa ke negara atau tempat lain untuk dieksploitasi (dimanfaatkan).

  1. Perlindungan dari eksploitasi

Anak-anak memiliki hak untuk dilindungi dari semua jenis eksploitasi lainnya (yang dimanfaatkan), meskipun tidak disebutkan secara khusus dalam Konvensi ini.

  1. Anak-anak dalam tahanan

Anak-anak yang dituduh melanggar hukum tidak boleh dibunuh, disiksa, diperlakukan dengan kejam, dipenjara selamanya, atau dimasukkan ke dalam penjara bersama orang dewasa. Penjara harus selalu menjadi pilihan terakhir dan hanya untuk waktu sesingkat mungkin.

Anak-anak di penjara harus mendapatkan bantuan hukum dan dapat tetap berhubungan dengan keluarga mereka.

  1. Perlindungan dalam perang

Anak-anak memiliki hak untuk dilindungi selama perang. Tidak ada anak di bawah 15 tahun yang dapat bergabung dengan tentara atau ikut serta dalam perang.

  1. Pemulihan dan reintegrasi

Anak berhak mendapatkan pertolongan jika pernah disakiti, ditelantarkan, diperlakukan dengan buruk atau terkena dampak perang, sehingga kesehatan dan martabatnya dapat pulih kembali.

  1. Anak-anak yang melanggar hukum

Anak-anak yang dituduh melanggar hukum berhak atas bantuan hukum dan perlakuan yang adil. Harus ada banyak solusi untuk membantu anak-anak ini menjadi anggota komunitas yang baik. Penjara seharusnya hanya menjadi pilihan terakhir.

  1. Berlaku hukum terbaik untuk anak

Jika hukum suatu negara melindungi hak anak lebih baik daripada Konvensi ini, maka hukum tersebut harus digunakan.

  1. Setiap orang harus mengetahui hak-hak anak

Pemerintah harus secara aktif memberi tahu anak-anak dan orang dewasa tentang Konvensi ini sehingga semua orang tahu tentang hak-hak anak.

43 sampai 54. Bagaimana Konvensi bekerja (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: