Gempa Di Italia Tewaskan 100 Ribu Orang, Lindu Terdahsyat Di Eropa

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Jumat, 29 Januari 2021
loading...

Indolinear.com, Sisilia – Saat fajar 28 Desember 1908, gempa paling merusak dalam sejarah Eropa terjadi di Selat Messina di Italia selatan, meratakan kota Messina di Sisilia dan Reggio di Calabria di daratan Italia. Gempa dan tsunami menewaskan sekitar 100.000 orang.

Sisilia dan Calabria dikenal sebagai la terra ballerina –-tanah menari-– untuk aktivitas seismik berkala yang menyerang wilayah tersebut.

Sebelumnya pada tahun 1693, 60.000 orang tewas di Sisilia selatan oleh gempa bumi, dan pada tahun 1783 sebagian besar pantai Tyrrenian Calabria dirusak oleh gempa besar yang menewaskan 50.000.

Gempa pada tahun 1908 sangat mahal dalam hal kehidupan manusia karena melanda pada pukul 5:20 pagi tanpa peringatan, ketika sebagian besar orang di rumah masih di tempat tidur, dilansir dari Liputan6.com (27/01/2021).

Menyebabkan Tsunami Dahsyat        

Guncangan utama, tercatat sekitar 7,5 magnitudo pada skala Richter, menyebabkan tsunami dahsyat dengan gelombang 40 kaki yang membasuh kota-kota pesisir.

Dua kota besar di kedua sisi Selat Messina–Messina dan Reggio di Calabria–menyebabkan sekitar 90 persen bangunan mereka hancur.

Jalur telegraf dipotong dan jalur kereta api rusak, menghambat upaya bantuan. Untuk memperburuk keadaan, gempa besar pada tanggal 28 Desember diikuti oleh ratusan guncangan yang lebih kecil selama hari-hari berikutnya, menjatuhkan banyak bangunan yang tersisa dan melukai atau membunuh sejumlah tim penyelamat.

Pada 30 Desember, Raja Victor Emmanuel III tiba di atas kapal perang Napoli untuk memeriksa kehancuran.

Sementara itu, hujan yang stabil turun di kota-kota yang hancur, memaksa para penyintas yang linglung dan terluka, hanya berpakaian dalam pakaian tidur mereka, untuk berlindung di gua dan gubuk dadakan yang dibangun dari bahan yang diselamatkan dari bangunan yang runtuh.

Pelaut veteran hampir tidak bisa mengenali garis pantai karena bentangan pantai yang panjang tenggelam beberapa kaki ke Selat Messina. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: