Gembong Mafia Ternama AS Al Capone Divonis 11 Tahun Penjara

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Rabu, 17 November 2021
loading...

Indolinear.com, Chicago – Pada tanggal 17 Oktober 1931, gangster Al Capone dijatuhi hukuman 11 tahun penjara karena penggelapan pajak dan didenda $ 80.000, menandakan jatuhnya salah satu penjahat paling terkenal tahun 1920-an dan 1930-an.

Alphonse Gabriel Capone lahir di Brooklyn, New York, pada tahun 1899 dari imigran Italia. Dia dikeluarkan dari sekolah pada usia 14 tahun, bergabung dengan geng dan mendapat julukan “Scarface” setelah luka goresan di pipi-nya hasil dari bertengkar.

Pada tahun 1920, Al Capone telah pindah ke Chicago,di mana ia segera membantu menjalankan perusahaan ilegal bos kejahatan Johnny Torrio, yang termasuk penyelundupan alkohol, perjudian dan prostitusi.

Torrio pensiun pada tahun 1925 setelah upaya hidupnya dan Capone, yang dikenal karena kelicikan dan kebrutalannya, ditugaskan untuk organisasi tersebut.

The Prohibition Era, yang melarang pembuatan bir dan distribusi alkohol dan berlangsung dari tahun 1920 hingga 1933, terbukti sangat menguntungkan bagi para pembuat minuman keras dan gangster seperti Al Capone, yang meraup jutaan dari kegiatan bawah tanahnya, dilansir dari Liputan6.com (15/11/2021).

Penjahat Paling Diburu oleh FBI

Capone berada di bagian atas daftar “Most Wanted” FBI pada tahun 1930, tetapi ia menghindari tugas panjang di penjara sampai tahun 1931 dengan menyuap pejabat kota, mengintimidasi saksi dan mempertahankan berbagai tempat persembunyian.

Dia menjadi gembong kejahatan Chicago dengan memusnahkan pesaingnya melalui serangkaian pertempuran gangland dan pembunuhan, termasuk Pembantaian Hari St Valentine yang terkenal pada tahun 1929, ketika orang-orang Capone menembak mati tujuh saingan. Peristiwa ini membantu meningkatkan ketenaran Capone ke tingkat nasional.

Di antara musuh Capone adalah agen federal Elliot Ness, yang memimpin tim petugas yang dikenal sebagai “The Untouchables” karena mereka tidak dapat dikorupsi.

Ness dan anak buahnya secara rutin memecah bisnis bootlegging Capone, tetapi tuduhan penggelapan pajak yang akhirnya terjebak dan mendaratkan Capone di penjara pada tahun 1931.

Capone mulai menjalani hukumannya di Lembaga Pemasyarakatan AS di Atlanta, tetapi di tengah tuduhan bahwa ia memanipulasi sistem dan menerima perlakuan nyaman, ia dipindahkan ke penjara keamanan maksimum di Pulau Alcatraz,di Teluk San Francisco California.

Dia keluar pada awal tahun 1939 untuk perilaku yang baik, setelah menghabiskan tahun terakhirnya di penjara di rumah sakit, menderita sifilis.

Diganggu oleh masalah kesehatan selama sisa hidupnya, Capone meninggal pada tahun 1947 pada usia 48 di rumahnya di Palm Island, Florida. (Uli)