Gagak Mati Dan Wabah Virus West Nile Di New York

FOTO: liputan6.com/indolinear.om
Kamis, 24 September 2020
loading...

Indolinear.com, New York – Kasus pertama wabah ensefalitis dilaporkan di New York City pada 23 Agustus 1999. Tujuh orang meninggal karena kasus pertama virus West Nile di Amerika Serikat.

Sekelompok delapan kasus ensefalitis St. Louis didiagnosis di antara pasien di wilayah Queens di New York City pada Agustus 1999.

Virus yang menyebabkan kasus pembengkakan otak kritis tiba-tiba ditemukan secara eksklusif di antara orang tua.

Pada waktu yang hampir bersamaan ketika virus menginfeksi, orang-orang memperhatikan banyak sekali gagak mati di seluruh kota.

Burung lain, termasuk varietas eksotis yang ditempatkan di Kebun Binatang Bronx, juga ditemukan mati, dilansir dari Liputan6.com (22/09/2020).

Penyelidikan

Pusat Pengendalian Penyakit AS (CDC) diberikan mandat untuk menyelidiki wabah. Mereka menemukan bahwa virus West Nile, yang sebelumnya hanya ditemukan di Uganda dan Timur Tengah, telah ditularkan oleh burung di seluruh wilayah New York, termasuk robin, bebek, dan elang.

Selain burung dan manusia, kuda juga diketahui rentan terhadap virus yang disebarkan oleh nyamuk.

Setelah penyelidikan lebih lanjut, para korban yang diduga menderita ensefalitis St. Louis sebenarnya telah terinfeksi West Nile.

Ini menyebabkan gejala mirip flu dan bisa mematikan baik pada orang tua maupun anak kecil.

Pada akhir musim panas, ada 56 kasus West Nile yang dikonfirmasi di New York, meskipun CDC memperkirakan bahwa 80 persen orang yang terinfeksi West Nile tidak menunjukkan gejala dan oleh karena itu tidak akan mencari bantuan medis.

Pada tahun-tahun berikutnya, virus West Nile bergerak dengan mantap ke barat melintasi Amerika Serikat. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: