Gadis 17 Tahun Tembak Kepala Istri Sah Dari Kekasihnya

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Minggu, 20 Juni 2021
loading...

Indolinear.com, Long Island – Pada 21 Mei 1992, Amy Fisher yang berusia 17 tahun ditangkap dua hari setelah menembak istri kekasihnya di beranda rumah mereka di Long Island, New York. Korban, meski terluka parah, selamat dari serangan itu dan akhirnya memaafkan penyerangnya.

Ketika detail kotor perselingkuhannya dengan pacarnya yang jauh lebih tua yang sudah menikah, menjadi konsumsi publik, Amy dijuluki “Lolita Long Island” oleh media nasional.

Melansir dari Liputan6.com (18/06/2021), perselingkuhan terkenal antara Amy Fisher dan Joey Buttafuoco dimulai pada Mei 1991. Mereka bertemu di bengkel mobilnya ketika ayahnya sedang memperbaiki mobil. Amy berusia 16 tahun dan Joey 35 tahun.

Setelah melakukan banyak perselingkuhan, termasuk maraton sembilan hari di Freeport Motel setempat selama Juli 1991, Amy memutuskan bahwa dia menginginkan lebih dari hubungan itu daripada sekadar seks.

Pada musim semi tahun 1992, dia menekan Joey untuk meninggalkan istrinya, Mary Jo. Joey tidak berniat memutuskan pernikahannya, dan menolak mentah-mentah gagasan itu. Karena marah, Amy pergi ke rumah Buttafuoco.

Ketika Mary Jo datang ke pintu, setelah percakapan singkat, Amy menembak kepalanya dari jarak dekat. Ajaibnya, seperti yang telah disebutkan, Buttafuoco masih hidup dengan peluru di kepalanya dan wajahnya lumpuh sebagian.

Amy Fisher ditangkap di rumahnya pada 21 Mei 1992 berkat informasi yang diberikan oleh Joey Buttafuoco dan penjelasan dari Mary Jo.

Seminggu kemudian, Fisher didakwa melakukan percobaan pembunuhan. Polisi melancarkan penyelidikan terhadap Buttafuoco atas kasus pemerkosaan menurut undang-undang, tetapi terpaksa membatalkannya karena kurangnya bukti.

Fisher Dibebaskan Berkat Campur Tangan Mary Jo

Begitulah, sampai salah satu rekan kerjanya melapor dan menyatakan bahwa Buttafuoco membual tentang hubungan seksualnya dengan Fisher. Kasus pemerkosaan dibuka kembali, dan dengan bantuan bukti seperti tanda terima hotel yang ditandatangani, Buttafuoco mengaku bersalah atas “sesi hubungan seksual yang berkepanjangan” pada Juli 1991 di Freeport Motel. Dia menerima hukuman penjara enam bulan.

Selama persidangan, Mary Jo Buttafuoco menyebut Amy sebagai “pelacur” karena ia percaya bahwa “Joey-nya” 100 persen tidak bersalah dalam situasi tersebut.

Amy mengaku bersalah atas kejahatan penyerangan yang lebih rendah dan dijatuhi hukuman 5-15 tahun.

Saat menjalani hukumannya, Amy mengklaim bahwa dia dipaksa untuk mengaku bersalah oleh pengacaranya, yang juga tidur dengannya. Dia juga mengeluh bahwa dia diperkosa oleh penjaga penjara, dan mengajukan gugatan $ 220 juta (Rp 3 triliun), yang kemudian dia batalkan.

Setelah mengambil kursus manajemen amarah, Amy menulis kepada Mary Jo Buttafuoco meminta maaf atas kejahatan mengerikan yang dia lakukan terhadapnya. Apa pun yang dia katakan pasti berdampak besar pada Buttafuoco karena dia memaafkan Fisher dan datang ke sidang pembebasan bersyaratnya.

Amy dibebaskan pada 1999 setelah menjalani tujuh tahun hukumannya, tidak diragukan lagi berkat campur tangan Mary Jo.

Buttafuocos pun kemudian bercerai pada 2003 setelah 26 tahun menikah.

Amy Fisher menjadi kolumnis untuk Long Island Press , menikah dan memiliki dua anak, dan kadang-kadang bekerja sama dengan Mary Jo atau Joey untuk tampil di program seperti Entertainment Tonight dan The Insider. Dia juga menulis otobiografi berjudul “If I Knew Then”.

Menulis otobiografinya adalah cara Amy untuk menjernihkan banyak kesalahpahaman yang menurutnya dimiliki publik tentang dirinya.

Dia berkata, “Ada begitu banyak hal yang dilemparkan ke sana tentang saya, tentang hidup saya, 99 persen darinya negatif, 90 persen darinya bahkan tidak benar. Jadi saya berkata, Anda tahu, dengan menceritakan kisah nyata saya, tidak mungkin lebih buruk dari cerita palsu yang sudah ada.” (Uli)