Film Pemburu Hantu Ghostbusters Tayang Perdana Di Bioskop AS

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Kamis, 8 Juli 2021
loading...

Indolinear, Jakarta – Sejarah mencatat 8 Juni 1984, film komedi klasik Ghostbusters dirilis di bioskop di seluruh Amerika Serikat.

Diproduksi dan disutradarai oleh Ivan Reitman, Ghostbusters dibintangi oleh Bill Murray, Dan Aykroyd, dan Harold Ramis yang berperan sebagai Peter Venkman, Ray Stantz, dan Egon Spengler, trio parapsikolog eksentrik yang memulai bisnis penangkapan hantu di New York City.

Film ini juga dibintangi oleh Sigourney Weaver dan Rick Morani, dan menampilkan Annie Potts, William Atherton, dan Ernie Hudson dalam peran pendukung.

Mengutip dari Liputan6.com (06/07/2021), Aykroyd dan Ramis ikut menulis naskah untuk film tersebut, yang awalnya Aykroyd pahami sebagai kendaraan untuk dirinya sendiri dan John Belushi, lawan mainnya dalam Saturday Night Live dan The Blues Brothers di TV (1980).

Berdasarkan ketertarikannya sendiri dengan spiritualitas, Aykroyd menganggap Ghostbusters sebagai proyek untuk dirinya sendiri dan John Belushi. Protagonis akan melakukan perjalanan melalui waktu dan ruang untuk memerangi sejumlah ancaman hantu dan supranatural.

Setelah kematian Belushi, dan dengan konsep Aykroyd yang dianggap tidak praktis secara finansial, dia dipasangkan dengan Ramis untuk menulis ulang naskah untuk mengaturnya di New York City dan membuatnya lebih realistis.

Film Komedi Pertama yang Menggunakan Efek Khusus Nan Mahal

Ghostbusters merupakan film komedi pertama yang menggunakan efek khusus yang mahal. Ada kekhawatiran tentang anggaran yang dibutuhkan dan sedikit kepercayaan pada potensi kesuksesan box office. Dengan anggaran sekitar $25–30 juta (Rp 357-428 miliar), pembuatan film berlangsung antara Oktober 1983 hingga Januari 1984, di New York City dan Los Angeles, dan di lokasi syuting di Burbank Studios, Los Angeles.

Persaingan untuk studio efek khusus di antara berbagai film yang sedang dikembangkan pada saat itu berarti sebagian dari anggaran digunakan untuk ikut mendirikan studio baru di bawah Richard Edlund. Dia menggunakan kombinasi efek praktis, miniatur, dan boneka untuk menghadirkan visual yang menjijikkan.

Terlepas dari anggaran produksinya yang besar dan kuat sebesar $30 juta (Rp 428 miliar) – jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk sebuah komedi – Ghostbusters adalah box-office yang terkena standar apapun, mengalahkan Indiana Jones dan Temple of Doom untuk menjadi film terlaris kedua tahun ini dengan $229 juta, di belakang hanya Beverly Hills Cop (Rp 3,4 triliun).

Film ini sama-sama diterima dengan baik oleh para kritikus; Roger Ebert dari Chicago Sun-Times menyebutnya “pengecualian terhadap aturan umum bahwa efek khusus yang besar dapat merusak komedi… salah satu film langka di mana visi komik asli yang rapuh telah bertahan dari produksi jutaan dolar.”

Ghostbusters menelurkan sekuel hit 1989, Ghostbusters II, juga ditulis bersama oleh Aykroyd dan Ramis, dan dua serial televisi animasi.

Franchise Ghostbusters Dibuat Ulang Kembali pada Tahun 2016

Film ini kemudian dibuat ulang kembali pada tahun 2016, yang dipasarkan sebagai Ghostbusters: Answer the Call, berfokus pada empat wanita dan asisten mereka yang memulai bisnis penangkapan hantu di New York City.

Film komedi supernatural Amerika 2016 yang disutradarai oleh Paul Feig dan ditulis oleh Feig dan Katie Dippold ini dibintangi oleh Melissa McCarthy, Kristen Wiig, Kate McKinnon, Leslie Jones, Chris Hemsworth, Justin Kirk, dan Neil Casey.

Film Ghostbusters: Answer the Call meruapkan bagian dari berbagai tahap pengembangan setelah rilis Ghostbusters II pada tahun 1989. Sebagai akibat dari penolakan anggota pemeran asli Bill Murray untuk berkomitmen pada proyek tersebut dan kematian sesama anggota pemeran Harold Ramis pada tahun 2014.

Pengumuman pemeran yang dipimpin wanita pada tahun 2015 menarik tanggapan terpolarisasi dari reaksi publik dan internet, yang mengarah ke halaman IMDb film dan video YouTube terkait yang menerima peringkat rendah sebelum rilis film.

Didistribusikan oleh Columbia Pictures, film tersebut ditayangkan perdana di TCL Chinese Theatre di Los Angeles pada 9 Juli 2016, dan dirilis di Amerika Serikat pada 15 Juli 2016, dalam IMAX, 4DX, 3D, Real D 3D dan IMAX 3D.

Film ini secara umum menerima ulasan positif dari para kritikus, yang memuji pemeran dan visualnya, namun tidak dengan naskahnya.

Film ini meraup $229 juta (Rp 3,3 triliun) di seluruh dunia, tetapi karena gabungan produksi, pemasaran, dan biaya lainnya, film tersebut menjadi bom box office, dengan kerugian lebih dari $70 juta (Rp 999 miliar).

Columbia Pictures pun membatalkan rencana untuk menbuat sekuel, memilih untuk melanjutkan seri aslinya dengan Ghostbusters: Afterlife. (Uli)