Empat Orang Di Penjuru Dunia Yang Rela Mati Demi Kejar Tujuan

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Kamis, 20 Agustus 2020
Unik | Uploader Yanti Romauli
loading...

Indolinear.com, Jakarta – Bukan hal yang aneh untuk mendengar seseorang bergairah tentang suatu sebab atau tujuan. Bahkan, ada dari mereka yang rela memberikan hidupnya untuk itu.

Tetapi, sebagian orang melakukannya secara harfiah, dengan kematian sebagai bagian dari rencana untuk mencapai tujuannya, baik itu mulia atau buruk.

Berikut ini adalah empat contoh orang di penjuru dunia yang rela mati demi mengejar tujuannya, seperti dikutip dari Liputan6.com (18/08/2020).

  1. Alexander Hamilton

Alexander Hamilton dan Aaron Burr memiliki sejarah panjang permusuhan yang mengarah ke duel mereka yang menentukan.

Politikus Partai Federalis AS itu mulai tidak menyukai Burr ketika ia mengalahkan ayah mertuanya untuk kursi di Senat AS.

Dia kemudian menggunakan pengaruhnya untuk menggagalkan aspirasi politik Burr pada beberapa kesempatan, semakin memperdalam dendam di antara keduanya.

Hubungan itu akan memburuk sampai suatu hari Burr menantang Hamilton untuk berduel.

Kedua kombatan bertemu pada pagi hari 11 Juli 1804. Hamilton menembak lebih dulu, tetapi gagal. Burr kemudian mengambil tembakannya, dan mengenai lawannya, menimbulkan luka fatal.

Spekulasi beredar bahwa Hamilton sengaja melewatkan tembakannya dengan harapan menghancurkan Burr. Jika ini adalah tujuannya, daripada dia mencapainya, karena setelah duel secara efektif mengakhiri karier politik pria itu.

  1. Mishimo Yukio

Jika ada dua hal yang membuat Mishima Yukio bergairah, keduanya adalah menulis dan nasionalisme yang keras.

Kesalahan diagnosis tuberkulosis yang mencegahnya mengabdi selama Perang Dunia II tidak menghentikan kerinduannya pada Kekaisaran Jepang setelah kekalahan negara itu.

Dia mengecam Kaisar Hirohito karena menolak klaim keilahiannya sebagai pemimpin monarki. Di matanya, ini membuat pengorbanan jutaan orang Jepang yang meninggal selama perang tidak ada artinya.

Ia mendirikan Tatenokai, atau Shield Society; sebuah milisi pribadi yang didedikasikan untuk memulihkan kekuatan Kaisar.

Pada 25 November 1970, Mishima dan empat anggota Tatenokai lainnya merebut kantor di markas besar Komando Timur Pasukan Bela Diri Jepang di Tokyo. Dari balkon, Mishima memberikan pidato sepuluh menit di mana ia mendesak majelis tentara untuk bangkit dalam kudeta.

Ketika permohonannya bertemu dengan cemoohan, dia mundur kembali ke kantor, dan melakukan serangan bunuh diri (seppuku) dengan bantuan para pengikutnya.

Dipercaya secara luas bahwa Mishima tidak pernah mengharapkan Kudeta nya berhasil, dan itu hanyalah dalih untuk bunuh diri. Dia telah merencanakan kematiannya berbulan-bulan sebelumnya, dan bahkan mengatur agar uang dibiarkan untuk pembelaan hukum para pengikutnya.

  1. Lasantha Wickrematunge

Menjadi jurnalis di Sri Lanka bisa menjadi profesi yang berbahaya, dan tidak ada yang tahu ini lebih baik daripada Lasantha Wickrematunge.

Dia telah menghadapi ancaman dan pelecehan sejak awal kariernya. Selama satu kejadian yang tak terlupakan, ia dan istrinya ditarik dari mobil mereka dan dipukuli dengan tongkat.

Keadaan menjadi sangat buruk sehingga istrinya membawa ketiga anak mereka untuk tinggal di Australia demi keselamatan mereka sendiri.

Sesaat sebelum kematiannya ia menyatakan, “Ketika akhirnya aku terbunuh, pemerintahlah yang akan membunuhku.”

Pada 8 Januari 2009, Wickrematunge ditembak mati dalam perjalanannya ke tempat kerja. Tetapi dia telah mengantisipasi pembunuhannya, dan telah menulis editorial terakhir yang akan diterbitkan secara anumerta.

Di dalamnya, ia menuduh Pemerintah menggunakan pembunuhan sebagai “Alat Utama,” untuk mengendalikan jurnalis.

Apakah ini akan menyebabkan perubahan di Sri Lanka masih harus dilihat. Namun, kematiannya telah mendorong komunitas internasional untuk lebih memperhatikan kebebasan pers.

  1. Raja Codrus dari Athena

Codrus adalah Raja Athena yang terakhir, memerintah pada 1089-1068 SM. Selama tahun terakhir masa pemerintahannya, orang-orang Dorian melancarkan invasi ke selatan Yunani.

Sebelum melakukan itu, mereka telah berkonsultasi dengan Oracle dari Delphi, yang menubuatkan bahwa kampanye mereka akan berhasil selama tidak ada kerugian datang ke raja.

Pada titik ini penting untuk diingat bahwa pada masa itu, ramalan dianggap sangat serius.

Setelah mempelajari ramalan ini dan ingin menyelamatkan warganya dari perang, Codrus membuat rencana.

Berpakaian seperti seorang petani, ia pergi ke kamp Dorian dan memulai perkelahian dengan sekelompok tentara, di mana Raja dibunuh. Begitu mereka menyadari apa yang telah terjadi, para Dorian membatalkan invasi, takut kekalahan mereka yang dinubuatkan.

Mengingat keberaniannya, diputuskan bahwa tidak ada seorang pun yang layak untuk menggantikan Codrus sebagai Raja, dan monarki dihapuskan. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: