Empat Fakta Ilmuwan Hebat Sir Henry William Perkin

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Sabtu, 18 Mei 2019

Indolinear.com, London – Memperingati 180 tahun kelahiran salah seorang tokoh penting dalam industri tekstil modern, Sir Henry William Perkin.

Sosok pria tersebut merupakan seorang ahli kimia asal Inggris, yang berjasa menemukan cikal bakal pewarna sintetis. Hal itu, menariknya, ditemukan oleh Sir Henry dalam sebuah ketidaksengajaan ketika tengah membersihkan laboratoriumnya. Demikian dilansir dari Liputan6.com (16/05/2019).

Alkisah, residu kimia yang dibersihkan oleh Sir Henry menggunakan alkohol, ternyata meninggalkan noda berwarna ungu terang, di mana selanjutnya hal itu bermanfaat untuk mewarnai tekstil secara lebih stabil dan tahan lama.

Berikut adalah empat fakta mengenai Sir Henry William Perkin, sosok yang digambar oleh Sonny Ross, ilustrator asal Inggris, pada Google Doodle hari ini.

  1. Seharusnya Meneliti Obat Malaria

Eksperimen terkait sejatinya bertujuan melengkapi tugas praktikum untuk mengembangkan quinine, atau ramuan kimia yang berfungsi sebagai obat malaria. Tugas tersebut merupakan bentuk pertanggungjawaban Sir Henry dalam meraih gelar Doktoral dari Royal College of Chemistry di London.

Namun, karena ketidaksengajaan yang terjadi di laboratoriumnya, Sir Henry justru menemukan pewarna sintetis (aniline dye) pertama di dunia.

  1. Menjadikan Harga Tekstil Berwarna Ungu Lebih Terjangkau

Pada Abad ke-19, tekstil dengan warna ungu merupakan salah satu yang termahal, dan hanya digunakan oleh para bangsawan sebagai bagian dari baju kebesarannya. Alasan yang membuat kain warna ungu berharga mahal adalah karena proses pewarnannya yang sulit.

Namun oleh Sir Henry, warna ungu dapat diterapkan pada tekstil dengan biaya yang murah dan cara yang lebih mudah. Ia menamakan temuannya itu sebagai ‘mauveine’.

  1. Digemari oleh Ratu Victoria

Menyadari potensi besar terkait pewarna ungu yang ditemukannya, Sir Henry pun banting setir menjadi pengusaha manufaktur. Ia memproduksi tekstil mauveine yang sangat laris di pasaran, dan bahkan menjadikannya sebagai tren fashion yang digemari pada pertengahan Abad ke-19.

Menurut beberapa catatan sejarah, Ratu Victoria disebut turut kesengsem oleh warna ungu, dan mengaplikasikannya dalam gaun yang dikenakan ketiku mengunjungi Royal Exhibition pada 1862 silam.

  1. Mengawali Perkembangan Pesat Industri Pewarna Kimia

Penemuan Sir Henry William Perkin segera diikuti oleh kemunculan pewarna sintetis lain, seperti fuchsine, safranine, dan induline. Sir Henry juga disebut mengawali terciptanya industri kimia yang menghasilkan ragam pewaran sintetis untuk beragam kegunaan, seperti pada tekstil, farmasi, dan lain sebagainya. (Uli)