Eks Tentara Dalangi Teror Bom di Oklahoma, 100 Orang Tewas

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Rabu, 20 Mei 2020

Indolinear.com, Oklahoma – Sekitar pukul 9 pagi, 19 April 1995, sebuah bom truk besar meledak di luar Gedung Federal Alfred P. Murrah di Kota Oklahoma, Negara Bagian Oklahoma, AS.

Ledakan itu menghancurkan bagian utara gedung sembilan lantai itu, langsung menewaskan lebih dari 100 orang dan menjebak puluhan lainnya di reruntuhan, demikian seperti dikutip dari Liputan6.com(18/05/2020).

Kru darurat melaju ke Kota Oklahoma dari seluruh negeri, dan ketika upaya penyelamatan akhirnya berakhir dua minggu kemudian, jumlah korban tewas mencapai 168 orang, termasuk 19 anak kecil yang berada di pusat penitipan anak di gedung itu pada saat ledakan.

Pada tanggal 21 April, perburuan besar-besaran bagi para tersangka dalam serangan teroris terburuk yang pernah dilakukan di AS oleh seorang Amerika menghasilkan penangkapan Timothy McVeigh, seorang mantan prajurit Angkatan Darat AS berusia 27 tahun yang cocok dengan deskripsi saksi mata seorang pria yang terlihat di tempat terjadinya kejahatan.

Pada hari yang sama, Terry Nichols, rekan McVeigh’s, menyerah di Herington, Kansas, setelah mengetahui bahwa polisi sedang mencarinya. Kedua pria itu ditemukan sebagai anggota kelompok radikal sayap kanan yang bermarkas di Michigan, dan pada 8 Agustus, John Fortier, yang mengetahui rencana McVeigh untuk membom gedung federal, setuju untuk bersaksi melawan McVeigh dan Nichols sebagai ganti hukuman yang dikurangi.

Dua hari kemudian, juri agung mendakwa McVeigh dan Nichols atas tuduhan pembunuhan dan konspirasi.

Sekilas Pelaku

Ketika masih remaja, Timothy McVeigh memperoleh kecenderungan untuk senjata dan mulai mengasah keterampilan bertahan hidup yang dia percaya akan diperlukan jika terjadi pertikaian Perang Dingin dengan Uni Soviet.

Karena tidak memiliki arahan setelah sekolah menengah, ia mendaftar di Angkatan Darat AS dan terbukti sebagai prajurit yang disiplin dan teliti. Selama masa inilah ia berteman dengan Terry Nichols, seorang rekan 13 tahun lebih tua darinya, yang berbagi minat bertahan hidup.

Pada awal 1991, McVeigh bertugas dalam Perang Teluk Persia dan didekorasi dengan beberapa medali untuk misi tempur singkat.

Terlepas dari penghargaan ini, ia dipecat dari Angkatan Darat AS pada akhir tahun, salah satu dari banyak korban perampingan militer AS yang terjadi setelah runtuhnya Uni Soviet.

Hasil lain dari berakhirnya Perang Dingin adalah bahwa McVeigh mengubah ideologinya dari kebencian terhadap pemerintah komunis asing menjadi kecurigaan terhadap pemerintah federal AS, terutama karena pemimpin terpilihnya yang baru, Demokrat Bill Clinton, telah berhasil berkampanye untuk kepresidenan pada platform dari kontrol senjata.

Pada 2 Juni 1997, McVeigh dihukum atas 15 tuduhan pembunuhan dan konspirasi, dan pada 14 Agustus, di bawah rekomendasi bulat dari juri, dijatuhi hukuman mati dengan suntik mati.

Michael Fortier dijatuhi hukuman 12 tahun penjara dan didenda US$ 200.000 karena gagal memperingatkan pihak berwenang tentang rencana pemboman McVeigh.

Terry Nichols dinyatakan bersalah atas satu tuduhan konspirasi dan delapan tuduhan pembunuhan tidak disengaja, dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.

Pada bulan Desember 2000, McVeigh meminta seorang hakim federal untuk menghentikan semua banding atas vonisnya dan untuk menetapkan tanggal eksekusi. Hakim Federal Richard Matsch mengabulkan permintaan itu. Pada 11 Juni 2001, McVeigh, 33, meninggal karena suntik mati di penjara AS di Terre Haute, Indiana. Dia adalah tahanan federal pertama yang dihukum mati sejak 1963. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT:

INDOLINEAR.TV