Edward VIII Relakan Gelar Raja Inggris Demi Menikahi Pujaan Hati

FOTO: liputan6.com/indoliear.com
Sabtu, 3 Juli 2021
loading...

Indolinear.com, London – Adipati Windsor—sebelumnya Raja Edward VIII dari Inggris Raya dan Irlandia Utara—menikahi Wallis Simpson, seorang sosialita Amerika yang sudah pernah bercerai, di Prancis.

Edward, lahir pada tahun 1896, merupakan putra tertua Raja George V, yang menjadi penguasa Inggris pada tahun 1910. Ia menjabat sebagai staf selama Perang Dunia I dan pada tahun 1920-an melakukan perjalanan luas ke luar negeri sebagai Pangeran Wales, gelar yang diberikan pada pewaris laki-laki takhta Inggris.

Melansir dari Liputan6.com (01/07/2021), selama depresi, ia membantu mengatur program kerja untuk pengangguran bangsa dan sangat dihormati oleh publik di tahun-tahun menjelang kematian ayahnya.

Edward, yang masih belum menikah saat mendekati ulang tahunnya yang ke-40, bersosialisasi dengan masyarakat London yang modis saat itu dan sering dihibur di Fort Belvedere.

Pada tahun 1934, ia telah jatuh cinta dengan sosialita Amerika Wallis Warfield Simpson, yang menikah dengan Ernest Simpson, seorang pengusaha Inggris-Amerika yang tinggal bersama Mrs. Simpson di dekat London. Wallis, yang lahir di Pennsylvania pada tahun 1896 dan dibesarkan di Maryland, sebelumnya pernah menikah dan menceraikan seorang pilot Angkatan Laut AS.

Keluarga kerajaan tidak menyetujui nyonya Edward yang sudah menikah, tetapi pada tahun 1936 sang pangeran berniat menikahi Simpson. Sebelum dia bisa mendiskusikan niat ini dengan ayahnya, George V meninggal pada 20 Januari 1936, dan Edward diproklamasikan sebagai raja.

Raja baru terbukti populer di kalangan rakyatnya, dan penobatannya dijadwalkan pada Mei 1937.

Perselingkuhannya dengan Simpson dilaporkan di surat kabar Amerika dan Eropa kontinental, tetapi karena kesepakatan antara pers Inggris dan pemerintah, perselingkuhan itu dijauhkan dari surat kabar Inggris.

Pada tanggal 27 Oktober 1936, Simpson memperoleh dekrit pendahuluan perceraian, mungkin dengan maksud menikahi raja, yang memicu skandal besar.

Bagi Gereja Inggris dan sebagian besar politisi Inggris, seorang wanita Amerika yang bercerai dua kali tidak dapat diterima sebagai calon ratu Inggris. Winston Churchill, yang saat itu menjadi backbencher Konservatif, adalah satu-satunya politisi terkemuka yang mendukung Edward.

Banyak Mendapat Pertentangan

Meskipun United front tampak menentangnya, Edward tidak bisa dibujuk. Dia mengusulkan pernikahan morganatik, di mana Wallis tidak akan diberikan hak pangkat atau properti, tetapi Perdana Menteri Stanley Baldwin menolak ini karena tidak praktis pada 2 Desember.

Keesokan harinya, skandal itu pecah di halaman depan surat kabar Inggris dan dibahas secara terbuka. di Parlemen. Tanpa resolusi yang mungkin, raja meninggalkan tahta pada 10 Desember.

Parlemen kemudian menyetujui instrumen turun takhta, dan pemerintahan 325 hari Edward VIII berakhir.

Malam itu, mantan raja memberikan siaran radio di mana dia menjelaskan, “Saya merasa tidak mungkin untuk memikul beban tanggung jawab yang berat dan untuk melaksanakan tugas-tugas Raja, seperti yang ingin saya lakukan, tanpa bantuan dan dukungan dari Raja dan wanita yang kucinta.”

Pada tanggal 12 Desember, adiknya, adipati York, diproklamasikan sebagai Raja George VI. Hari itu, raja baru mengangkat kakak laki-lakinya menjadi adipati Windsor.

Pada saat itu, Edward sudah berangkat ke Austria, di mana dia tinggal bersama teman-teman selain Simpson saat proses perceraiannya berlangsung. Perceraiannya menjadi final pada Mei 1937, dan namanya diubah secara resmi menjadi Wallis Warfield.

Pada tanggal 3 Juni 1937, adipati Windsor dan Wallis Warfield menikah di Chateau de Cande di Lembah Loire Prancis. Seorang pendeta Gereja Inggris memimpin kebaktian, yang hanya disaksikan oleh sekitar 16 tamu.

Perjalanan Hidup Setelah Menikah

Selama dua tahun berikutnya, sang duke dan duchess tinggal terutama di Prancis tetapi mengunjungi negara-negara Eropa lainnya, termasuk Jerman, di mana sang duke dihormati oleh pejabat Nazi pada Oktober 1937 dan bertemu dengan Adolf Hitler.

Setelah pecahnya Perang Dunia II, ia menerima posisi sebagai petugas penghubung dengan Prancis. Pada bulan Juni 1940, Prancis jatuh ke tangan Nazi, dan Edward dan Wallis pergi ke Spanyol.

Selama periode ini, Nazi membuat skema untuk menculik Edward dengan tujuan mengembalikannya ke tahta Inggris sebagai raja boneka. George VI, seperti perdana menterinya, Winston Churchill, sangat menentang perdamaian dengan Nazi Jerman.

Tidak menyadari rencana penculikan Nazi tetapi sadar akan simpati Edward sebelum perang Nazi, Churchill buru-buru menawarkan Edward jabatan gubernur Bahama di Hindia Barat. Duke dan duchess berlayar dari Lisbon pada 1 Agustus 1940, nyaris lolos dari tim SS Nazi yang dikirim untuk menangkap mereka.

Pada tahun 1945, sang duke mengundurkan diri dari jabatannya, dan pasangan itu pindah kembali ke Prancis. Mereka tinggal terutama di Paris, dan Edward melakukan beberapa kunjungan ke Inggris, seperti menghadiri pemakaman Raja George VI pada tahun 1952 dan ibunya, Ratu Mary, pada tahun 1953.

Baru pada tahun 1967 duke dan duchess diundang oleh keluarga kerajaan untuk menghadiri upacara publik resmi, pembukaan plakat yang didedikasikan untuk Ratu Mary.

Edward meninggal di Paris pada tahun 1972 tetapi dimakamkan di Frogmore, di halaman Kastil Windsor. Pada tahun 1986, Wallis meninggal dan dimakamkan di sisinya. (Uli)

loading...