Dua Tokoh Di Luar Kabinet Disebut Bisa Jadi Menteri Baru

FOTO: tribunnews.com/indolinear.com
Jumat, 17 Juni 2022

Indolinear.com, Jakarta – Isu reshuffle kabinet kian menggaung, seiring dengan Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang memanggil sejumlah nama.

Santer juga terdengar reshuffle kabinet disebut-sebut akan dilakukan pada Rabu besok (15/6/2022).

Seperti diketahui Rabu seolah menjadi hari yang tak biasa bagi Presiden Jokowi, lantaran Jokowi yang melakukan hal-hal penting termasuk reshuffle kabinet pada hari Rabu.

Diberitakan Tribunnews sebelumnya, terdapat nama-nama baru yang diperkirakan masuk di kabinet Jokowi.

Dan dikatakan berpotensi menduduki kursi menteri.

Mereka adalah Hadi Tjahjanto dan Zulkifli Hasan.

Hadi Tjahjanto diperkirakan bakal masuk kabinet Jokowi, namun belum diketahui Hadi bakal menempati posisi apa.

Spekulasi yang beredar, Hadi bakal dipercaya menjadi Kepala Staf Presiden (KSP) menggantikan Moeldoko.

Lantas Ketua Umum Partai Amanat Nasioanal (PAN) Zulkifli Hasan disebut bakal masuk ke Kabinet Jokowi.

Sejumlah elite PAN membenarkan peluang Zulkifli menjadi menteri Jokowi.

Berikut profil serta sepak terjang keduanya, yang dilansir dari Tribunnews.com (15/06/2022).

Hadi Tjahjanto

Marsekal (Purn) TNI Hadi Tjahjanto merupakan pria kelahiran Malang, 8 November 1963.

Dirinya merupakan perwira militer Indonesia yang menjabat Panglima TNI antara tahun 2017 dan 2021.

Hadi merupakan lulusan Akademi Angkatan Udara tahun 1986 dan Sekolah Penerbang TNI AU 1987.

Sebelum menjabat sebagai Panglima TNI dirinya menjabat sebagai Kepala Staf TNI Angkatan Udara.

Diketahui, ia adalah lulusan SMA Negeri Lawang, di Malang, dan saat itu dirinya mengambil jurusan IPA.

Dikenal sosok yang cerdas, Hadi Tjahjanto kerap dijuluki ‘otak setan’ oleh teman-teman sekolahnya.

Julukan otak setan tersebut tak lepas dari sosok Hadi Tjahjanto yang bisa mencerna pelajaran secara mudah dan cepat.

Kecerdasan ini pula yang mengantarkan Hadi Tjahjanto bisa meneruskan jejak sang ayah.

Ayahnya merupakan pensiunan TNI AU, Serka Tek (Purn) Bambang Sudarso

Sementara dikutip dari setneg.go.id, selama perjalanan kariernya, Hadi sempat menempati beberapa jabatan strategis di TNI AU, salah satunya sebagai Komandan Pangkalan Udara (Danlanud) Adi Sumarmo Boyolali, Jawa Tengah pada 2010-2011.

Juga jabatan Direktur Operasi dan Latihan Badan SAR Nasional (Basarnas) pada 2011-2013.

Kariernya berlanjut dengan menjabat Kepala Dinas Penerangan TNI AU pada 2013-2015.

Pada tahun 2015, Hadi Tjahjanto kembali dipercaya untuk memimpin Pangkalan Udara sebagai Danlanud Abdulrachman Saleh, Malang.

Hadi Tjahjanto mendapat pangkat Marsekal Muda dan menjabat sebagai Sekretaris Militer Presiden (Sesmilpres) pada tahun 2015-2016.

Terakhir, ia dipindahtugaskan sebagai Irjen Kementerian Pertahanan serta kenaikan pangkat menjadi Marsekal Madya pada bulan Oktober 2016.

Sementara itu dirinya mendapatkan kenaikan pangkat dan golongan setingkat lebih tinggi menjadi Marsekal TNI, bertepatan saat pelantikannya menjadi Kepala Staf Angkatan Udara pada 2017 lalu.

Kenaikan pangkat tersebut didasarkan pada Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 3/TNI/Tahun 2017 tentang Kenaikan Pangkat dan Golongan Perwira Tinggi TNI yang berlaku mulai tanggal 17 Januari 2017.

Hadi Tjahjanto juga sempat ditunjuk Presiden Joko Widodo (Jokowi) menjadi Komandan Lapangan persiapan Penyelenggaraan MotoGP Mandalika pada Maret 2022 lalu.

Zulkifli Hasan

Zulkifli Hasan merupakan pria kelahiran 31 Agustus 1962, dirinya adalah seorang politikus Indonesia yang menjadi Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN).

Dirinya pernah menjabat sebagai Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia (MPR RI) periode 2014–2019.

Sebelumnya, ia menjabat sebagai Menteri Kehutanan (Menhut) Republik Indonesia (RI) menggantikan Malem Sambat Kaban, yaitu sejak 22 Oktober 2009 hingga 1 Oktober 2014.

Pada masa jabatannya sebagai Menhut RI, ia telah dua kali menerima gelar Doktor Kehormatan (Honoris Causa).

Yaitu yang pertama untuk bidang Administrasi Publik dari Sejong University (Seoul, Korea) dan yang kedua untuk bidang Manajemen Sumber Daya Manusia (SDM) dari Universitas Negeri Semarang (Semarang, Indonesia).

Selama tahun 2004–2009, ia berkiprah di lembaga legislatif sebagai anggota Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI).

Ia juga pernah menjabat sebagai Sekretaris Jenderal PAN pada 2005 hingga 2010.

Dirinya juga pernah menjadi Komisaris Utama PT. Panamas Mitra Inti Lestari, pada 2004 – 2006.

Juga sebagai Ketua Lembaga Buruh Tani & Nelayanan DPW Muhammadiyah DKI.

Dan juga Wakil Ketua  Komite Tetap Pemberdayaan KADINDA DPP Kadin Indonesia. (Uli)

loading...