Dimediasi AS, Israel Sepakat Serahkan Kontrol Tepi Barat Ke Palestina

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Rabu, 28 Oktober 2020
loading...

Indolinear.com, D.C – Perdana menteri Israel dan pemimpin Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) menandatangani kesepakatan di Washington yang memberi Palestina kendali atas sebagian besar Tepi Barat.

Yitzhak Rabin dan Yasser Arafat memasukkan nama mereka ke dalam perjanjian setebal 400 halaman itu dalam upacara sederhana di Ruang Timur Gedung Putih, Washington DC, Amerika Serikat pada 28 September 1995.

Mereka disaksikan oleh Presiden AS Bill Clinton, Presiden Mesir Hosni Mubarak dan Raja Hussein dari Yordania.

Para pemimpin Suriah dan Lebanon sangat mencolok dengan ketidakhadiran mereka. Rabin dan presiden AS keduanya meminta kedua negara Arab untuk melanjutkan pembicaraan damai dengan Israel.

Peristiwa tersebut, yang oleh Presiden Clinton dipuji sebagai “babak baru” bagi Timur Tengah, hampir digagalkan oleh perselisihan menit-menit terakhir antara Rabin dan Arafat mengenai pengaturan kepolisian di kota Hebron, Tepi Barat. Itu diselesaikan hanya beberapa jam sebelum upacara penandatanganan.

Rabin mendesak PLO untuk melawan “malaikat jahat kematian oleh terorisme” bertekad untuk menghancurkan proses perdamaian, demikian seperti dikutip dari Liputan6.com (26/10/2020).

Menteri luar negeri Israel, Shimon Perez, menyambut baik kesepakatan itu dengan mengatakan, “Setelah dilaksanakan, Palestina tidak akan lagi berada di bawah dominasi kami. Mereka akan memerintah sendiri dan kami akan kembali ke warisan kami.”

Arafat menyatakan telah terjadi “cukup banyak pembunuhan terhadap orang-orang tak berdosa” yang menyebut kesepakatan itu sebagai “perdamaian para pemberani” – tetapi ia mengakui itu akan ditentang oleh banyak orang.

Menyusul perjanjian Oslo yang penting pada September 1993, juga ditengahi oleh pemerintahan Clinton, Gaza dan kota Jericho di Tepi Barat diserahkan kepada pemerintahan Palestina.

Tapi pemboman bunuh diri di Israel oleh ekstremis Hamas terus berlanjut dan setelah setiap serangan Israel menutup perbatasannya dengan orang Arab yang tinggal di Gaza dan Tepi Barat.

Pekerja migran adalah tulang punggung ekonomi Gaza dan setiap penutupan merupakan pukulan finansial yang parah bagi warga Palestina – dan kredibilitas Arafat sebagai pemimpin di mata rakyatnya.

Karena alasan ini orang Palestina tidak antusias dengan kesepakatan baru, yang dikenal sebagai Oslo 2, dan skeptis terhadap peluang perdamaian jangka panjang.

Dari pihaknya, Rabin menghadapi tentangan kuat dari partai sayap kanan Likud dan dari pemukim Yahudi, terutama mereka yang tinggal di atau dekat Hebron.

Para pemukim percaya Tepi Barat – diduduki oleh Israel sejak perang 1967 – adalah bagian dari wilayah yang diserahkan kepada Abraham dan Yahudi oleh Tuhan.

Berhenti di Tengah Jalan

Sebulan kemudian, Yitzhak Rabin dibunuh oleh seorang ekstremis Yahudi pada 4 November 1995. Shimon Peres mendorong upaya Rabin untuk berdamai dengan Palestina.

Namun pada pemilu 1996 ia kalah dari Benjamin Netanyahu yang berkampanye menentang program perdamaian Rabin-Peres.

Serangan bom bunuh diri terhadap Israel dan serangan balik militer di kubu Palestina meningkatkan ketegangan antara kedua belah pihak lagi dan pembicaraan damai terus terhenti.

Pada Februari 2000 Yasser Arafat menolak kesepakatan damai yang ditawarkan di Camp David oleh Presiden Clinton dan PM Israel Ehud Barak.

Israel mengakhiri keterlibatannya di Lebanon pada Mei 2000.

Namun pada September tahun itu, pemimpin oposisi Ariel Sharon melakukan kunjungan kontroversial ke kompleks masjid Al Aqsa di Yerusalem timur, sebuah situs yang juga suci bagi orang Yahudi.

Kritikus mengatakan Sharon tahu kunjungan itu akan memicu kekerasan yang terjadi antara Palestina dan pasukan Israel dan mempertaruhkan publik Israel yang beralih ke pemimpin tangguh seperti dia yang akan tahu bagaimana menanganinya dengan tegas.

0n 6 Februari 2001 dia menang telak, berjanji untuk mencapai “keamanan dan perdamaian sejati” sambil bersikeras dia tidak akan terikat oleh perundingan sebelumnya dengan Palestina.

Pada bulan Juni 2002 setelah serangkaian pemboman bunuh diri, pekerjaan dimulai untuk membangun tembok keamanan, sepanjang 640 km (440 mil), antara Israel dan Tepi Barat.

Upaya untuk menghidupkan kembali proses perdamaian menghasilkan penerbitan peta jalan baru untuk perdamaian pada April 2003.

Arafat meninggal pada November 2004.

Pada Agustus 2005 Israel mulai menerapkan Rencana Pelepasan dengan mengusir semua pemukim dari Gaza dan beberapa wilayah Tepi Barat.

Pejabat Palestina untuk beberapa waktu mengungkapkan ketakutan bahwa pelepasan adalah tipu muslihat untuk memperkuat kendali Israel atas sebagian besar Tepi Barat. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: