loading...

Dianggap Gila, Penembak Presiden AS Divonis Tak Bersalah

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Selasa, 21 Juli 2020

Indolinear.com, Washington DC – John W Hinckley Jr, yang pada 30 Maret 1981 menembak Presiden Ronald Reagan dan tiga lainnya di luar hotel Washington, DC, dinyatakan tidak bersalah atas percobaan pembunuhan dengan alasan kegilaan, dalam sebuah putusan sidang pada 21 Juni 1982.

Dalam persidangan, pengacara Hinckley membela bahwa klien mereka sakit dengan gangguan kepribadian narsis, mengutip bukti medis, dan memiliki obsesi patologis dengan film Taxi Driver tahun 1976, di mana karakter utama berusaha membunuh seorang senator fiksi.

Pengacaranya menyatakan bahwa Hinckley telah menonton film itu lebih dari selusin kali, membuatnya menjadi terobsesi dengan aktris Hollywood, Jodie Foster, dan telah berusaha untuk memerankan kembali peristiwa-peristiwa film dalam hidupnya sendiri.

Film itu, bukan Hinckley, “adalah kekuatan perencanaan yang sebenarnya di balik peristiwa yang terjadi pada 30 Maret 1981,” kata para pengacara, seperti dikutip dari Liputan6.com (19/07/2020).

Apa yang Terjadi pada 30 Maret 1981?

Pada hari itu, di depan Washington Hilton, Hinckley menembakkan enam tembakan ke arah presiden, mengenai Reagan dan tiga pendampingnya, termasuk Sekretaris Pers James Brady, yang ditembak di kepala dan menderita kerusakan otak permanen. Presiden ditembak di paru-paru kiri dan peluru kaliber 22 hanya meleset dari jantungnya.

Setelah kejadian itu, Hinckley dilumpuhkan dan Presiden Reagan, yang tampaknya tidak menyadari bahwa dia telah tertembak, didorong ke dalam limusinnya oleh seorang agen Secret Service dan dilarikan ke rumah sakit.

Presiden bernasib baik, dan setelah 12 hari di rumah sakit dia kembali ke Gedung Putih.

John Hinckley dipesan atas tuduhan federal karena berupaya membunuh presiden. Dia sebelumnya telah ditangkap di Tennessee atas tuduhan kepemilikan senjata.

Putusan pada Juni 1982 tentang “tidak bersalah karena kegilaan” membangkitkan kecaman publik, dan banyak yang terkejut bahwa calon pembunuh bayaran bisa menghindari pertanggungjawaban atas kejahatannya.

Namun, karena ancamannya yang nyata terhadap masyarakat, ia ditempatkan di Rumah Sakit St. Elizabeth, sebuah rumah sakit jiwa. Pada akhir 1990-an, pengacara Hinckley mulai berdebat bahwa penyakit mental Hinkley sedang dalam remisi dan dengan demikian ia memiliki hak untuk kembali ke kehidupan normal.

Mulai Agustus 1999, ia diizinkan melakukan perjalanan harian di luar rumah sakit dan kemudian diizinkan mengunjungi orang tuanya seminggu sekali tanpa pengawasan. Pada 2018, ia dibebaskan sepenuhnya. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: