Desain Dan Pengemasan Chip Menjadi Kunci Pengembangan Industri Semikonduktor Di Eropa

FOTO: tribunnews.com/indolinear.com
Rabu, 22 Desember 2021

Indolinear.com, Jakarta – Ketika perusahaan teknik dan elektronik Jerman, Bosch, meresmikan pabrik semikonduktor baru di Dresden, Jerman, awal tahun ini, pabrik itu menerima liputan media lokal yang luas. Pabrik tersebut menyediakan chip khusus untuk sektor otomotif. Fasilitas produksi chip yang canggih sangat sedikit dan jarang ditemukan di seluruh Uni Eropa.

“Fasilitas semikonduktor kami di Dresden adalah pabrik AIoT pertama Bosch, yang menggabungkan kecerdasan buatan (AI) dengan Internet of Things (IoT),” kata juru bicara Bosch Annett Fischer, dilansir dari Tribunnews.com (21/12/2021).

Pakar teknologi Jan-Peter Kleinhans dari organisasi pemikir New Responsibility Foundation (SNV) yang berbasis di Berlin belum lama ini menyebutnya sebagai “fasilitas canggih untuk elektronika daya untuk portofolio otomotif yang menjadi spesialisasi Bosch.”

Namun, secara keseluruhan, pabrik Bosch tidak lebih dari setetes air di lautan semikonduktor.

Masalah rantai pasokan

Menjelang akhir tahun, ekonomi Eropa tampaknya termasuk yang paling terpukul oleh kurangnya pasokan chip global yang terus berdampak parah pada aliran produksi.

Produsen mobil harus menunda pengiriman kendaraan. Ada kekurangan router internet, serta konsol game dan banyak item lain yang sangat bergantung pada semikonduktor.

Dalam hal chip untuk sektor elektronik konsumen, Eropa bahkan lebih bergantung pada pemasok luar negeri. “Kami tidak dapat mengabaikan AS, Cina, dan pesaing lainnya ketika berbicara tentang smartphone, laptop, atau pusat data cloud – hampir tidak ada yang berasal dari pemain Eropa,” kata Kleinhans.

Pelajaran untuk dipelajari

Kleinhans dan analis asal Cina John Lee, yang hingga saat ini bekerja di Mercator Institute for China Studies (MERICS), telah menulis bersama analisis tentang apa jawaban Eropa terhadap kebangkitan semikonduktor Cina. Mereka telah merumuskan rekomendasi untuk pembuat kebijakan tentang bagaimana melunakkan dampak pertumbuhan pengaruh Cina dalam industri chip pada ekonomi Uni Eropa.

Komisi Eropa tentu menyadari hambatan pasokan chip baru-baru ini dan implikasinya yang luas, dan sedang mengerjakan European Chips Act, yang rancangannya harus siap pada pertengahan tahun depan. Banyak dana yang akan dialokasikan untuk memperkuat ekosistem chip UE dan menjalin aliansi strategis dengan mitra internasional untuk mencapai tujuan ini.

Pangsa Eropa di seluruh rantai nilai chip telah menurun akhir-akhir ini, termasuk desain dan kapasitas produksi, relatif terhadap pertumbuhan kemampuan negara lain. Brussels sepenuhnya memahami bahwa terlalu mengandalkan semikonduktor dari Cina dan pemain utama lainnya dapat sangat berdampak pada kedaulatan teknologi UE.

Apa yang membuat hubungan UE dengan Cina begitu rumit adalah bahwa sementara masih menjadi mitra kerja sama, Cina semakin dipandang sebagai pesaing dan saingan sistemik, yang berarti bahwa ketergantungan juga dapat melibatkan masalah keamanan yang krusial.

Mengapa desain chip menjadi penting

Dalam laporan bulan Desember mereka, Kleinhans dan Lee sangat menyarankan pembuat kebijakan Eropa untuk mendorong lebih banyak investasi dalam ekosistem desain chip blok tersebut, “berfokus pada peningkatan kondisi untuk startup dan spin-off dari lembaga penelitian,” sementara juga menuntut akses yang lebih baik dan lebih cepat ke pendanaan, swasta, dan pemerataan publik.

“Kami tidak berbicara tentang perlombaan dengan Cina dalam laporan, atau mengejar Cina – kami berbicara tentang penyeimbangan kembali,” kata Lee.

“Masalahnya bukan menyalip Cina dalam desain chip, karena itu tidak akan terjadi. Eropa tidak memiliki ekosistem untuk itu seperti yang sudah dimiliki Cina, tetapi apa yang kami anjurkan adalah mengurangi ketergantungan dan potensi risiko dari terlalu mengandalkan ekosistem semikonduktor Cina,” jelasnya.

Laporan tersebut memilih desain chip sebagai langkah dalam produksi semikonduktor dengan nilai tambah tertinggi dan karenanya merupakan penghasil pendapatan proporsional terbesar. Persyaratan desain sedang meningkat karena permintaan pada transistor meningkat dengan tujuan untuk mengimplementasikan lebih banyak fungsionalitas, membuatnya lebih aman dan memungkinkan mereka untuk tetap beroperasi lebih lama. Mengaturnya untuk aplikasi akhir tertentu juga memainkan peran penting.

Masalah dengan manufaktur back-end yang dialihdayakan

Kleinhans dan Lee juga menyoroti ketidakseimbangan saat ini dalam langkah terakhir dari rantai nilai semikonduktor yang kemudian disebut manufaktur back-end, yang melibatkan perakitan, pengujian, dan pengemasan chip.

Wafer silikon mengandung banyak sirkuit terpadu kecil yang perlu dipotong dan dilindungi dari kerusakan dengan mengenkapsulasinya sebelum disolder ke perangkat seperti smartphone. Prosesnya padat karya dan sebagian besar telah dialihdayakan ke Asia, dengan lebih dari 60% kapasitas global berbasis di Taiwan dan Cina, seperti yang ditunjukkan oleh laporan tersebut. Akan tetapi, pengemasan canggih semakin penting untuk mengembangkan chip dengan kinerja yang lebih tinggi dan kebutuhan energi yang lebih rendah.

Hanya sekitar 5% dari kemampuan manufaktur back-end yang berlokasi di Eropa, menciptakan ketergantungan lain pada Cina dan pesaing Asia lainnya.

“Pengemasan tingkat lanjut adalah salah satu bidang yang menjadi fokus utama para pemimpin industri di Cina dan di tempat lain saat ini sebagai cara alternatif untuk meningkatkan daya komputasi,” tegas Lee. “Jadi, pengemasan menjadi elemen rantai nilai yang jauh lebih signifikan daripada lima atau enam tahun lalu.”

Selain kehilangan pendapatan, pengalihdayaan Eropa yang berlebihan ke Cina di segmen pengemasan canggih juga memiliki potensi risiko keamanan.

Memproduksi lebih banyak wafer di Eropa sendiri tentu saja merupakan upaya yang bermanfaat, tetapi jika wafer tersebut kemudian dikirim ke Cina untuk perakitan, pengujian, dan pengemasan, dikhawatirkan dapat menimbulkan potensi kejahatan yang dilakukan aktor yang tidak bertanggung jawab atas chip tersebut.

Hal ini tentu saja sesuatu yang tidak dapat diabaikan oleh pembuat kebijakan UE ketika mereka tengah mengerjakan European Chips Act. (Uli)

loading...