Dari Dewa Romawi, Berikut Asal-Usul Tahun Baru Dimulai 1 Januari

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Jumat, 5 Februari 2021
loading...

Indolinear.com, Jakarta – Mayoritas masyarakat dunia merayakan malam pergantian tahun tiap 31 Desember. Namun, tahukah Anda mengapa Tahun Baru diawali dari tanggal 1 Januari?

Dari mana asal-usulnya? Berikut ulasannya, dikutip dari Liputan6.com (03/02/2021):

Jauh di masa lalu, orang Romawi memiliki dewa bernama Janus. Dia adalah dewa pintu gerbang dan memiliki dua wajah — satu melihat ke depan dan satu melihat ke belakang.

Julius Caesar berpikir akan tepat untuk Januari, bulan yang diambil dari nama Janus, menjadi pintu menuju Tahun Baru. Ketika membuat kalender, dia pun menjadikan 1 Januari sebagai hari pertama tahun itu.

Bagi Caesar, kalender Julian adalah alat dan senjata politik. Ketika tentara Romawi menaklukkan tanah baru, Kekaisaran sering memberikan kebebasan kepada rakyat barunya dalam mempertahankan adat istiadat agama dan sosial tertentu.

Namun, setelah kalender dibuat, itu digunakan di setiap sudut Kekaisaran, tidak hanya untuk konsistensi, tetapi untuk mengingatkan semua warga negara tentang otoritas Romawi dan kekuasaan Kaisar.

Setelah Roma jatuh dan agama Kristen menyebar ke seluruh Eropa, perayaan Tahun Baru dipandang sebagai penyembah berhala, jadi hari pertama tahun itu dipindahkan ke tanggal yang lebih sesuai dengan agama Kristen.

Beberapa negara memulai tahun mereka pada tanggal 25 Maret, hari orang Kristen memperingati pengumuman kepada Maria bahwa dia hamil secara ajaib.

Negara-negara lain menggunakan Hari Natal, 25 Desember, dan yang lainnya menggunakan Minggu Paskah, tidak peduli tanggal berapa hari itu jatuh.

Seringkali, perubahan ini hanya diterapkan pada kalender pemerintah. Dalam penggunaan umum, 1 Januari masih merupakan hari pertama dalam setahun, karena orang non-pendeta biasa, orang non-kerajaan tidak melihat kebutuhan untuk mengubahnya.

Pemberlakuan 1 Januari Sebagai Awal Tahun Baru

Kekacauan kalender ini berhasil untuk sementara waktu, tetapi seorang paus yang frustrasi mengakhirinya selama Abad Pertengahan.

Kesalahan dalam kalender Caesar telah menyebabkan tahun Julian tidak sejajar dengan tahun Matahari. Pada tahun 1582, perbedaannya berkembang menjadi 10 hari.

Selama bertahun-tahun, Musim Semi Equinox terus meningkat, dan Paus Gregorius XIII lelah harus mengatur ulang hari libur.

Gregory merancang kalender baru yang menggunakan satu hari kabisat setiap empat tahun agar tetap selaras. Dia juga memulihkan 1 Januari sebagai hari pertama tahun ini.

Sebagian besar negara Katolik mengadopsi kalender Gregorian, tetapi negara dengan mayoritas Protestan sedikit lebih ragu-ragu.

Para Protestan mengeluh bahwa “Antikristus Romawi” mencoba mengelabui mereka agar beribadah pada hari yang salah.

Gereja-gereja di Ritus Timur ingin mempertahankan tradisi, jadi beberapa negara Eropa Timur menyimpan kalender Julian selama berabad-abad lebih.

Rusia tidak beralih ke kalender Gregorian sampai setelah revolusi 1917, dan bahkan hari ini Gereja Ortodoks Timur masih mengikuti kalender Julian tradisional atau yang direvisi untuk menetapkan tahun liturgi.

Akhirnya negara-negara Protestan datang dan beralih ke kalender Gregorian. Namun, sebagian besar mengubah awal tahun jauh sebelum mereka mengadopsi semuanya.

Inggris, Irlandia dan koloni Inggris menjadikan 1 Januari sebagai awal tahun di awal 1752. Skotlandia telah beralih sekitar 150 tahun sebelumnya tetapi menunggu hingga September untuk sepenuhnya mengakui kalender baru. Langkah terhuyung-huyung itu mungkin simbolis, membawa kalender pemerintah sejalan dengan rakyat sebelum membawa kalender itu sejalan dengan kalender Paus Fransiskus. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: