Daniel Cormier Vs Francis Ngannou Untuk Memperebutkan Juara Kelas Berat UFC

FOTO: kompas.com/indolinear.com
Jumat, 15 Mei 2020

Indolinear.com, Jakarta – Petarung UFC asal Amerika Serikat, Daniel Cormier, menyatakan tidak ingin menunggu terlalu lama untuk berduel dengan Stipe Miocic.

Juara kelas berat UFC, Stipe Miocic, belum bertarung sejak bertemu Daniel Cormier dalam ajang UFC 241 pada Agustus 2019. Dalam duel tersebut, Miocic sukses mengalahkan Cormier untuk merebut sabuk juara kelas beratnya.

Adapun kemenangan atas Cormier dibayar mahal oleh petarung berusia 37 tahun itu. Sebab, Miocic harus menjalani operasi mata untuk menyembuhkan luka dari serangan petarung dengan panggilan akrab DC itu.

Setelah pulih, Miocic menyatakan hanya akan kembali setelah Agustus 2020. Baca juga: Peringkat Pound for Pound UFC Terkini – Gaethje Meroket, Ferguson Turun Dia beralasan membutuhkan kamp pelatihan untuk mempersiapkan trilogi melawan Cormier.

Akan tetapi, rencana Miocic itu tidak cocok dengan keinginan Presiden UFC, Dana White. White ingin Miocic segera bertarung lagi atau sabuk juaranya dicopot. Wacana pencopotan sabuk Miocic ini sampai ke telinga Cormier selaku petarung peringkat pertama di kelas berat UFC.

Rekan latihan Khabib Nurmagomedov ini sudah memiliki rencana jika sabuk juara kelas berat UFC dicopot dari tangan Miocic.

Cormier ingin menantang petarung peringkat kedua, Francis Ngannou, dalam laga perebutan sabuk juara tersebut.

“Itu jika Stipe tidak akan bertarung,” kata DC dilansir dari Kompas.com (14/05/2020).

“Jika Stipe tidak bertarung, maka Francis Ngannou akan tampil dalam pertarungan gelar. Jika Ngannou butuh lawan, sayalah orang yang pantas.”

“Saya akan jujur, dengan segala hormat kepada Francis Ngannou, saya tidak takut kepada siapa pun.”

“Saya akan bertarung dengan siapa saja dan kapan saja. Saya menyukai Francis. Saya pikir dia orang yang baik hati,” katanya menambahkan. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT:

Berita Menarik Lainnya