Dampingi Anak Berbakat Sepak Bola, Orangtua Perlu Memperhatikan Hal Ini

FOTO: kompas.com/indolinear.com
Selasa, 5 November 2019

Indolinear.com, Jakarta – Orangtua adalah pendukung utama bagi anak-anak yang mempunyai bakat sepak bola.

“Ya, paling penting adalah orangtua mendukung dan mendampingi anak berbakat sepak bola,” kata asisten pelatih klub sepak bola Persita Tangerang Wiganda Saputra usai bersama empat pemain klub Shoppe Liga 2 yakni Asri Akbar, M. Toha, Annas Fitranto, dan Zikri Akbar memberikan pelatihan dasar sepak bola (coaching clinic) bagi sekitar 30 orang anak asuh SOS Children’s Villages Jakarta di lapangan sepak bola SOS Children’s Villages Jakarta di Cibubur, Jakarta Timur yang dilansir dari Kompas.com (05/11/2019).

Menurut Wiganda, cara yang terbilang mengena adalah hadir langsung di lapangan sepak bola.

“Saya juga melakukan hal itu terhadap anak saya,” kata pria yang karib disapa Gandul ini.

Lebih lanjut, mantan anggota Timnas PSSI Primavera Baretti ini juga mengatakan orangtua juga wajib memberi perhatian pada asupan makanan anak.

“Paling baik ya perhatikan asupan protein,” kata Wiganda lagi.

Protein

Sementara itu, terkait dengan protein, Direktur Pemasaran Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) Machmud mengingatkan bahwa Indonesia adalah sumber makanan berprotein.

“Ikan adalah sumber protein terbesar dibandingkan dengan daging maupun pangan sumber protein nabati,” katanya di sela-sela diskusi Global Alliance for Improved Nutrition (GAIN) pekan lalu.

Machmud menambahkan sejak di dalam kandungan, asupan protein harus sudah menjadi bagian dari hidup anak.

Asupan protein dari ikan menjadi bagian penting saat anak-anak berada di usia emas bahkan hingga menjadi remaja.

“Jangan lupa, ikan di Indonesia baik air tawar maupun laut berlimpah, tidak perlu impor seperti daging,” katanya lagi.

Sementara, tantangan yang datang dari generasi masa kini, menurut Machmud adalah cara menyajikan makanan olahan ikan yang bebas dari duri dan bau amis.

Berkenaan dengan hal itulah, di sela perhelatan diskusi tersebut, Country Director GAIN Indonesia Ravi K Menon mengatakan pihaknya menyelenggarakan Tantangan Inovasi Bisnis (BIC).

Bentuk tantangan itu adalah solusi inovatif membuat produk makanan siap santap dan siap masak berbasis ikan dan sumber perairan lainnya. Yang dimaksud sumber perairan lainnya adalah kekerangan, udang, cumi, maupun rumput laut.

Kompetisi yang merupakan bentuk kerja sama GAIN, Kementerian Kesehatan, Kementerian KKP, dan Jejaring Pasca-Panen untuk Gizi Indonesia (JP2GI) berlangsung hingga Maret 2020. (Uli)

INDOLINEAR.TV