D-Day, Misi Amfibi Terbesar Dalam Sejarah Pada Perang Dunia II

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Kamis, 2 Juli 2020
loading...

Indolinear.com, Jakarta – 76 tahun lalu, pada 6 Juni 1944, Panglima Tertinggi Pasukan Ekspedisi Sekutu Amerika di Eropa, Dwight D. Eisenhower merintahkan pasukannya menjalankan misi amfibi terbesar dalam sejarah. Adalah misi invasi tentara sekutu di utara Prancis yang dikenal dengan D-Day.

Dalam misi ini, ahli terjun payung Inggris dan Amerika bersatu melawan Jerman. Inggris dengan 18.000 orang sedangkan Amerika dengan 13.000 orang untuk melakukan invasi. Tepatnya pada pukul 6.30 pagi, tentara Amerika datang di pantai Utah dan Omaha.

Inggris dan Kanada mengatasi pertentangan ringan untuk merebut pantai Gold, Juno dan Sword. Utah, Omaha, Juno, Gold dan Sword ini adalah pantai yang menggunakan nama kode dari tentara sekutu.

Sedangkan tentara Amerika kewalahan menghadapi tentara Jerman yang berada di Utah dan Omaha. Mereka harus berhadapan dengan lautan lepas dan genjatan senjata. Beberapa dari mereka pun tenggelam ketika air pasang.

Jerman memiliki serangan yang cukup hebat dengan divisi infantri elite, yang menggunakan serangan api yang hebat.

Perjuangan ini berakhir dengan total 155.000 tentara sekutu dari Amerika, Kanada dan Inggris yang berhasil menyerbu pantai Normandia dan kemudian dapat mendorong ke pedalaman. Perjuangan ini berlangsung selama tiga bulan, hingga akhirnya pantai Normandia tersebut bebas dari invasi.

Mereka kemudian bersiap untuk memasuki Jerman saat itu, dan bertemu dengan pasukan Soviet yang bergerak dari timur, seperti yang dikutip dari Liputan6.com (30/06/2020).

Tentara Hitler telah Berkuasa

Namun, sebelum tentara sekutu bersiap melakukan penyerangan, pasukan Hitler telah terlebih dahulu menguasai bagian daratan Eropa. Pihak sekutu tahu bahwa invasi yang berhasil di benua Eropa adalah pusat untuk memenangkan perang.

Hitler sudah memperkirakan dirinya akan menghadapi serangan di barat laut Eropa pada musim semi 1944. Dia pun berharap untuk mengursir sekutu dari pantai dengan serangan balik yang hebat. Hitler mengerahkan pasukannya untuk mengalahkan Uni Soviet di bagian timur. Dan setelah itu dirinya percaya bahwa dia akan menang dalam perang tersebut.

Jerman mengalami kebingungan saat itu karena komandan andalan mereka, Field Marshal Erwin Rommel, sedang pergi cuti. Pada awalnya, Hitler, percaya bahwa invasi itu tipuan yang dirancang untuk mengalihkan perhatian Jerman dari serangan yang datang ke utara Sungai Seine, menolak untuk melepaskan divisi terdekat untuk bergabung dengan serangan balik dan bala bantuan harus dipanggil dari tempat yang lebih jauh, menyebabkan penundaan.

Hitler cukup ragu untuk menyiapkan divisi lapis baja untuk mendukung pertahanan Jerman. Jerman sendiri saat itu juga tidak bisa berbuat apa-apa karena tentara sekutu yang menguasai lapangan udara Jerman. Sehingga Jerman harus mengambil jaralan memutar yang lama. Tak hanya itu, pasukan sekutu juga memiliki angkatan laut yang melindungi pasukan sekutu yang maju masuk ke Jerman.

D-Day tidak berjalan halus seperti yang direncanakan, seperti yang kemudian diklaim oleh British Field Marshal Bernard Montgomery – misalnya, Sekutu hanya dapat mendaratkan sebagian kecil dari persediaan dan kendaraan yang mereka maksudkan di Prancis – invasi itu merupakan keberhasilan yang ditentukan . Pada akhir Juni, Sekutu memiliki 850.000 orang dan 150.000 kendaraan di Normandia dan siap untuk melanjutkan pawai mereka di seluruh Eropa.

Kepahlawanan dan keberanian yang diperlihatkan oleh pasukan dari negara-negara Sekutu pada D-Day telah menjadi inspirasi bagi beberapa film, yang paling terkenal “The Longest Day” (1962) dan “Saving Private Ryan” (1998). Itu juga digambarkan dalam HBO -series “Band of Brothers”(2001). (Uli)

Amfibi menjadi istilah umum yang diambil dari suatu jenis hewan. Hewan amfibi adalah hidup di dua alam yaitu air dan darat. Tapi apakah kalian tau masih ada hewan amfibi berukuran besar yang masih hidup sampai sekarang?

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: