Cerita Dongeng Anak Terkenal Dunia Putri Tidur Aurora

FOTO: dongengceritarakyat.com/indolinear.com
Kamis, 17 Desember 2020
loading...

Indolinear.com, Jakarta – Pada zaman dahulu disebuah negeri yang jauh disana, raja dan ratu yang adil diberkati dengan seorang bayi perempuan yang cantik.

Mereka menamai putri mereka Aurora, karena sang putri seperti cahaya fajar bagi hidup mereka.

Pengunjung dari seluruh kerajaan datang untuk merayakan kelahiran sang putri, termasuk tiga peri baik.

Melambaikan tongkat sihir mereka, Flora memberi sang putri hadiah kecantikan, sementara Fauna memberinya suara yang indah.

Merryweather hendak memberikan anugerahnya saat peri jahat Malfoy muncul dalam kilatan api hijau.

Dia juga ingin memberi sesuatu pada sang putri – sebuah kutukan yang mengerikan! Dilansir dari Dongengceritarakyat.com (16/12/2020)

Sebelum matahari terbenam pada ulang tahunnya yang keenam belas, Aurora akan tertusuk jarinya oleh sebuah jarum dan mati!

Beruntung, Merryweather masih memiliki hadiah untuk diberikan. Dia melemparkan mantranya untuk melunakkan kutukan Maleficent.

Kini Aurora tidak akan mati saat tertusuk jarinya. Dia hanya akan tertidur pulas, dan hanya terbangun oleh ciuman cinta sejati.

Namun, raja dan ratu masih sangat khawatir dengan keselamatan anak perempuan mereka.

Dan dengan hati yang berat, mereka sepakat bahwa Aurora akan dirawat oleh tiga peri baik yang menyamar menjadi petani.

Selama bertahun-tahun, anak itu tumbuh menjadi seorang wanita muda cantik yang berteman dengan semua hewan hutan.

Ketiga bibinya memanggilnya Briar Rose dan mengawasinya dengan cinta. Tapi mereka tidak pernah menceritakan rahasia masa lalu Briar Rose.

Pada hari ulang tahunnya yang keenam belas, Briar Rose masih belum tahu bahwa dia adalah seorang putri.

Dia menghabiskan pagi hari bernyanyi untuk teman-temannya tentang bagaimana dia memiliki mimpi yang indah.

Di dalam mimpi itu, dia bertemu dengan pangeran yang gagah. Briar Rose yakin dia adalah cinta sejatinya.

Sedikit yang diketahui Briar Rose, seorang pangeran sedang lewat di dekatnya saat itu juga. Dia adalah Pangeran Phillip, pangeran yang sangat diinginkan raja dan ratu untuk menikahinya.

Phillip tidak tahu bahwa Briar Rose juga seorang putri. Tapi dia begitu terpikat dengan lagunya yang indah, dia melompat dari kudanya.

Phillip muncul dari pepohonan, dan saat dia dan Briar Rose bernyanyi dan menari bersama, dia menyadari bahwa pria ini mengingatkannya pada pangeran dalam mimpinya.

Dia merasa seolah-olah dia selalu mengenalnya. Briar Rose sangat ingin mempertemukan Pangeran Philip dengan para bibinya, jadi dia mengundang sang pangeran untuk datang ke pondok malam itu.

Dia tahu bahwa dia jatuh cinta.

Tapi ketika Briar Rose kembali ke pondok, bibinya mengatakan kepadanya bahwa mereka adalah peri yang baik dan dia adalah seorang putri.

Dia seharusnya kembali ke istana orangtuanya malam itu. Di sana dia akan bertemu dengan seorang pangeran yang sudah ditunangkan dengannya.

Briar Rose diliputi kesedihan. Dia hanya ingin menikahi pria yang baru saja dia temui, pangeran impiannya.

Aurora tiba di istana menyendiri dan diliputi kesedihan. Tapi Malficent segera muncul untuk memastikan kutukannya menjadi kenyataan.

Dia membuat Aurora kesal dan membawa sang putri ke kastil tersembunyi. Di sana, Aurora menusuk jarinya dan tertidur lelap.

Ketika ketiga peri menemukan Aurora, mereka menyadari bahwa kutukan jahat Maleficent telah menjadi kenyataan.

Mereka membawa putri yang sedang tidur itu ke ruang menara diatas kastil kerajaan.

Sekarang mereka harus menemukan cinta sejati Aurora yang dapat memberikan ciuman cinta sejati.

Tidak perlu lama bagi tiga peri untuk menyadari bahwa Pangeran Phillip adalah pria yang pernah bertemu Aurora di hutan. Sang pangeran ternyata adalah tunangan sekaligus cinta sejati sang putri.

Tapi sang pangeran berada di penjara bawah tanah Maleficent. Para Peri tersebut membebaskannya dan kemudian mempersenjatai dia dengan Pedang Kebenaran dan Perisai Kebajikan.

Sekarang dia siap untuk melawan peri jahat dan menyelamatkan Aurora!

Tapi peri jahat itu tidak mudah dikalahkan.

Saat kembali ke kastil, Phillip bertatap muka dengan Maleficent, yang telah mengubah dirinya menjadi naga raksasa bernapas api.

Namun, dengan bantuan tiga peri yang baik, Phillip mampu mengalahkan si peri jahat.

Dengan Maleficent pergi, Phillip bergegas ke sisi Aurora dan mencium lembut bibirnya. Mata Aurora berkibar terbuka – kutukan itu telah rusak!

Saat melihat kekasihnya, pria dari hutan itu, dia tersenyum. Sekarang pangeran dan putri bisa hidup bahagia selamanya. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: