Bupati Minta Tokoh Agama, Relawan dan Aparat Jadi Prioritas Disuntik Booster

FOTO: tangerangkab.go.id
Kamis, 13 Januari 2022
loading...

Indolinear.com, Kabupaten Tangerang – Bupati A. Zaki Iskandar meminta kepada Gubernur Wahidin Halim agar para pelayan publik, TNI, dan Polri, serta tokoh agama sebagai kelompok prioritas mendapatkan suntikan ke tiga atau booster.

Hal tersebut diungkapkan oleh Bupati Tangerang A. Zaki Iskandar saat mengikuti Rakor penanganan COVID-19 dan percepatan vaksinasi tingkat Propinsi Banten yang digelar secara virtual.

“Saya minta untuk para petugas pelayanan publik para PNS kemudian juga TNI Polri serta alim ulama mendapatkan prioritas juga melakukan vaksin booster yang ketiga,” pinta Bupati Zaki saat mengikuti rakor didampingi unsur Forkopimda Kab. Tangerang di Ruang Rapat Wareng, Senin (10/1/22).

Bupati Zaki juga mengatakan walaupun petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis belum dibagikan, Pemkab Tangerang siap melaksanakan penyuntikan booster kepada para  pelayan atau petugas publik. Sehingga dari sisi mental kita akan lebih siap lagi menghadapi apabila terjadi lonjakan kasus baru.

“Termasuk relawan-relawan yang melaksanakan vaksin pada saat ini berikutnya adalah begitu juga dengan para alim ulama. Para alim ulama juga wajib mendapatkan vaksin booster yang ketiga karena ulama memiliki peran penting di tengah masyarakat dan bisa menangkal hoaks”, jelas Bupati.

Bupati Zaki juga mengungkapkan di Kab. Tangerang sudah banyak tempat/hotel yang representatif untuk karantina masyarakat yang pulang dari luar negeri. Salah satunya adalah Hotel Yasmin yang bisa direkomendasikan sebagai pusat isolasi terpadu dan tempat karantina mandiri untuk mereka yang pulang dari luar negeri. Namun memang ada beberapa catatan yang perlu diperbaiki nantinya.

“Hotel Yasmin pada saat ini sedang lengang dan bisa untuk menampung masyarakat yang sudah terkonfirmasi positif tanpa gejala. Dan apabila saat karantina ditemukan kasus positif, langsung bisa dirawat dan ditangani di Hotel Yasmin, tidak perlu lagi dibawa ke Wisma Atlet karena yang di sana juga sudah cukup penuh dan padat oleh masyarakat yang berdatangan dari luar negeri,” ungkap dia.

Menurut Bupati Zaki, lebih baik mereka yang pulang dari luar negeri dirawat di Hotel Yasmin daripada dibawa ke Wisma, karena Hotel Yasmine mudah aksesnya dan sarana, prasarana serta kesiapan tenaga medis pun tersedia.

“Mohon juga dukungan dari Ibu Kepala Dinas Kesehatan untuk menjadikan Hotel Yasmin menjadi tempat perawatan isolasi terpadu masyarakat yang terkonfirmasi positif maupun untuk karantina masyarakat setelah bepergian dari luar negeri”, pinta Zaki.(pit)

loading...