Buntut Tragedi Heysel, Klub Sepak Bola Inggris Dilarang Berlaga Di Eropa

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Rabu, 30 Juni 2021
loading...

Indolinear.com, London – Pada 31 Mei 1985, Asosiasi Sepak Bola Inggris (FA) telah melarang klub-klub Inggris bermain di Eropa menyusul tragedi stadion Heysel dua hari sebelumnya di mana 39 penggemar meninggal.

Perdana Menteri Inggris Margaret Thatcher, mendukung larangan yang diumumkan oleh pejabat FA di luar kediaman resmi PM 10 Downing Street dan menyerukan hukuman yang lebih keras pada hooligan sepak bola yang dihukum, demikian seperti dikutip dari Liputan6.com (28/06/2021).

“Kita harus membersihkan permainan dari hooliganisme ini di rumah dan kemudian mungkin kita akan dapat pergi ke luar negeri lagi,” katanya.

Dua hari sebelumnya, 39 orang meninggal dan lebih dari 400 terluka ketika tembok runtuh di stadion di Brussels selama kerusuhan kekerasan tepat sebelum final Piala Eropa antara Liverpool dan Juventus (Turin).

Pertandingan berjalan di depan meskipun tragedi itu dan Juventus menang 1-0.

Larangan itu, diputuskan setelah kembali dari Meksiko oleh ketua FA Bert Millichip dan sekretaris Ted Croker, mempengaruhi klub Everton, Manchester United, Liverpool, Norwich City, Tottenham Hotspur dan Southampton. Mereka semua dijadwalkan berkompetisi di kontes besar musim selanjutnya.

“Sekarang terserah sepak bola Inggris untuk menempatkan posisi mereka,” kata Croker di luar Nomor 10.

Millichip mengakui larangan itu adalah langkah pencegahan dan bahwa Uefa (Asosiasi Sepak Bola Eropa) akan tetap memberlakukannya.

“Sangat penting bahwa FA mengambil tindakan positif dan segera,” katanya, mengatakan itu adalah keputusan paling sulit yang pernah dia ambil.

Pemimpin kelompok oposisi dari Partai Buruh, Neil Kinnock, mengatakan larangan tim Inggris hanya akan menguntungkan mereka yang menyebabkan “kerusuhan maut” di Belgia.

Liga Sepak Bola yang tidak dikonsultasikan juga menentang keputusan tersebut.

Pemerintah Belgia telah melarang semua klub Inggris dari wilayahnya sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Liverpool, yang penggemarnya disalahkan atas banyak kekerasan itu, telah memutuskan untuk menarik diri dari kompetisi piala Uefa musim depan sebelum pengumuman FA.

Dalam Konteks

Tragedi mengerikan di stadion Heysel terjadi sesaat sebelum final Piala Eropa ketika fans Liverpool merangsek ke arah pendukung Juventus, menyebabkan dinding stadion yang membagi kelompok suporter itu runtuh dan meremukkan penggemar hingga tewas. Korban tewas terakhir adalah 39 – sebagian besar korban adalah orang Italia.

Larangan itu dicabut pada tahun 1990.

Kekerasan di lapangan sepak bola sebagian besar telah dihilangkan berkat TV sirkuit tertutup, tempat duduk di stadion, pemisahan penggemar saingan dan pelarangan alkohol.

Kekerasan masih tetap berlanjut di luar stadion seperti yang terjadi selama pertandingan Piala Dunia di Prancis pada tahun 1998 ketika penggemar Inggris mengamuk di Marseille menghancurkan toko-toko.

Penggemar Inggris berperilaku baik selama Piala Dunia 2002 di Korea Selatan dan Jepang serta Euro 2004 di Portugal. (Uli)