Bom Meledak di Restoran Belfast, 12 Orang Tewas

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Kamis, 19 Maret 2020
loading...

Indolinear.com, Irlandia Utara – Tanggal 18 Febuari 1978, 42 tahun lalu, terjadi ledakan di sebuah restoran di Belfast, Irlandia Utara. Kepolisian Irlandia Utara telah menangkap sedikitnya 20 orang terkait dengan insiden bom restoran La Mon.

Sebanyak 12 orang tewas termasuk anak-anak dan 30 orang lainnya terluka dalam insiden ledakan bom itu. Ledakan itu adalah kedua yang terburuk sejak gelombang masalah serupa dimulai pada 1969.

Bom itu telah ditempelkan ke jendela Peacock Room, tempat di mana semua korban ditemukan. Sisa-sisa timer bom dan dua kaleng bensin telah ditemukan, para ahli forensik mengatakan itu adalah jenis perangkat baru yang melibatkan ledakan kecil mengeluarkan api besar.

Hanya enam mayat telah diidentifikasi secara resmi setelah bom bensin meledak di kompleks hiburan La Mon House di daerah yang pada umumnya dikenal damai, di County Down dengan jarak 22 km dari Belfast.

Mengutip dari Liputan6.com (17/03/2020), tak satu pun dari orang-orang yang ditahan setelah penggerebekan polisi dan tentara secara resmi disebutkan dan operasi penangkapan terus berlanjut.

Pernyataan dari polisi menunjukkan bahwa orang-orang yang mereka pilih adalah sebagai yang diduga aktif dalam kegiatan teroris Provisional Irish Republican Army (IRA) dan mereka termasuk anggota yang diyakini menonjol dalam struktur komando IRA.

IRA belum mengakui keterlibatannya dalam insiden pemboman itu, tetapi juru bicara politiknya Sinn Fein mengungkapkan sembilan anggota mereka telah ditangkap, termasuk anggota eksekutif Gerry Adams.

Pasukan IRA Akhirnya Mengakui Kesalahan

Para korban semuanya adalah Protestan dan termasuk 45 anggota Klub Collie Irlandia dan Klub Siklus Motor Junior Irlandia Utara.

Akibat insiden ini, sebanyak 450 orang terpaksa mengungsi dari tempat lain dalam hotel dengan struktur kayu dan plastik yang sangat mudah terbakar.

Sekretaris Irlandia Utara Roy Mason yang terbang kembali ke Inggris beberapa jam sebelum ledakan, mengatakan itu adalah “tindakan tidak bertanggung jawab” yang dilakukan oleh anggota sisa geng IRA.

Sebelum meninggalkan tempat, Tuan Mason berpidato di depan delegasi Partai Aliansi tentang menurunnya kegiatan teroris IRA Sementara. Banyak aktivis dan politisi loyalis menyalahkan sikap puas akan diri sendirinya atas serangan itu.

Pada keesokan harinya, IRA mengeluarkan pernyataan dari Dublin yang mengakui bagian dari mereka dalam ledakan yang menewaskan 12 warga sipil itu dan bahwa peringatan sembilan menit mereka tidak dapat dilakukan.

Analis menggambarkan isi bom sebagai napalm buatan sendiri. Seperti yang digunakan dalam Perang Vietnam, saat gula dicampur dengan bensin sehingga api ‘terjebak’ pada apa pun yang mereka bakar, termasuk orang-orang. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: