Bom Dalam Pesawat Tewaskan 21 Orang Di Sri Lanka

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Senin, 30 Mei 2022

Indolinear.com, Kolombo – Sedikitnya 21 orang tewas dan 41 terluka setelah sebuah bom meledak di sebuah pesawat di bandara Kolombo di Sri Lanka.

Ada 128 penumpang di dalamnya – di antaranya 25 warga Inggris, lima di antaranya terluka, demikian dikutip dari Liputan6.com (28/05/2022).

Diyakini bom itu ditanam oleh pemberontak Tamil yang mencari tanah air terpisah di negara pulau itu.

Tristar Air Lanka datang dari bandara Gatwick London, berhenti di Zurich dan Dubai dalam perjalanan ke ibu kota Sri Lanka, Kolombo.

“Tiba-tiba ada ledakan besar, ledakan besar dengan api,” kata Simon Ellis, penyintas asal Inggris.

Penerbangan UL512 membawa sebagian besar turis Prancis, Inggris dan Jepang yang akan terbang ke Kepulauan Maladewa di Samudra Hindia ketika ledakan itu merobek pesawat menjadi dua bagian.

“Tiba-tiba ada ledakan besar yang disertai api,” kata salah satu korban selamat asal Inggris, Simon Ellis.

“Langit-langitnya turun dan kursi kami terlempar ke belakang. Ketika saya berhasil memanjat kursi pesawat, saya melihat ke luar dan ternyata di sana – tidak ada apa-apa. Pesawat telah terbelah dua tepat di belakang kursi kami.”

Serangan itu mungkin dirancang untuk merusak pembicaraan damai yang ditengahi oleh India antara pemberontak Tamil dan pemerintah Sri Lanka.

Pasukan keamanan di Sri Lanka mengatakan, mereka telah mendapat peringatan dari gerilyawan Tamil bahwa mereka merencanakan serangan besar di ibu kota.

Pejabat Sri Lanka yakin bom itu mungkin disembunyikan di peti daging dan sayuran yang diangkut ke Republik Maladewa, tetapi tidak ada pengumuman resmi yang dibuat.

Situasi di Sri Lanka Saat Ini

Keadaan darurat nasional telah diumumkan di Sri Lanka, sehari setelah protes di luar rumah presiden berubah menjadi kekerasan.

Para pengunjuk rasa menyerbu barikade dan dituduh membakar kendaraan di dekat kediaman pribadi Presiden Gotabaya Rajapaksa pada Kamis 31 Maret 2022.

Militer sejak itu telah dikerahkan dan memiliki kekuatan untuk menangkap tersangka tanpa surat perintah.

Protes di luar rumah Presiden Rajapaska pada hari Kamis dimulai dengan damai, tetapi para peserta mengatakan keadaan berubah menjadi kekerasan setelah polisi menembakkan gas air mata, meriam air dan juga memukuli orang-orang yang hadir.

Para pengunjuk rasa membalas polisi dengan melempari mereka dengan batu.

Setidaknya dua lusin personel polisi dilaporkan terluka dalam bentrokan tersebut, menurut seorang pejabat yang dikutip oleh kantor berita Reuters.

Pada Jumat 1 April, 53 demonstran ditangkap, dan media lokal melaporkan bahwa lima fotografer berita ditahan dan disiksa di sebuah kantor polisi. Pemerintah mengatakan akan menyelidiki klaim terakhir.

Jam Malam hingga Keputusan Status Darurat

Meskipun tindakan keras diberlakukan, protes terus berlanjut, dan menyebar ke bagian lain negara itu. Demonstran di ibu kota membawa plakat yang menyerukan pengunduran diri presiden.

Sri Lanka berada di tengah-tengah krisis ekonomi besar. Hal ini sebagian disebabkan oleh kurangnya mata uang asing, yang digunakan untuk membayar impor bahan bakar.

Dihadapkan dengan pemadaman listrik yang berlangsung setengah hari atau lebih, dan kekurangan bahan bakar serta makanan dan obat-obatan penting, kemarahan publik telah mencapai titik tertinggi baru di negara kepulauan berpenduduk 22 juta jiwa itu.

Pemerintah telah memberlakukan jam malam di ibu kota Sri Lanka untuk malam kedua berturut-turut, dan telah memperluasnya untuk mencakup seluruh Provinsi Barat negara itu, menurut AFP.

Presiden Rajapaksa mengatakan keputusan untuk menyatakan keadaan darurat diambil untuk kepentingan keamanan publik, perlindungan ketertiban umum, dan untuk memastikan pemeliharaan pasokan dan layanan penting.

Seorang perwakilan PBB di negara itu, Hanaa Singer-Hamdy, menyerukan untuk menahan diri dari semua kelompok dalam sebuah twit.

Demonstrasi menandai perubahan besar dalam popularitas Rajapaksa, yang meraih kekuasaan dengan kemenangan mayoritas pada 2019, menjanjikan stabilitas dan “tangan yang kuat” untuk memerintah negara itu.

Perjuangan untuk Lepas dari Jerat Utang China

Setelah sebulan protes keras yang dipimpin warga sipil atas ekonomi Sri Lanka yang memburuk, Presiden Gotabaya Rajapaksa setuju untuk menunjuk dewan baru pada hari Jumat untuk memimpin pembentukan pemerintahan sementara.

Resolusi itu akan menciptakan koalisi yang terdiri dari semua partai di Parlemen dan akan menghilangkan cengkeraman dinasti keluarga Rajapaksa yang saat ini memerintah negara itu.

Yang dipermasalahkan adalah masa depan ekonomi negara yang berantakan setelah gagal membayar pinjaman luar negerinya – diperkirakan bernilai $ 50 miliar – untuk pertama kalinya sejak negara itu memperoleh kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1948.

Tanda-tanda krisis ekonomi Sri Lanka yang akan datang menjadi semakin jelas selama dua tahun terakhir pandemi Covid-19, Vox melaporkan sebagaimana,

Hal itu disebabkan oleh harga pangan melonjak dan pemadaman listrik meningkat frekuensinya. Sri Lanka saat ini memiliki sekitar $ 7 miliar total utang yang jatuh tempo tahun ini.

Banyak yang mengaitkan krisis ekonomi Sri Lanka dengan kesalahan penanganan keuangannya oleh pemerintah berturut-turut melalui meningkatnya utang luar negeri dan investasi infrastruktur yang berkelanjutan.

Pemerintahan Rajapaksa juga menerapkan pemotongan pajak besar-besaran pada 2019, memangkas tarif pajak pertambahan nilai (PPN) – pajak yang diterapkan untuk impor dan pasokan domestik – dari 15 persen menjadi delapan persen yang berkontribusi pada penurunan pendapatan negara.

Kakak laki-laki presiden, Mahinda Rajapaksa, diperkirakan akan dicopot sebagai perdana menteri sebagai bagian dari perjanjian yang ditengahi oleh mantan Presiden Maithripala Sirisena, yang membelot dengan puluhan anggota lain dari partai pemerintahan presiden yang berkuasa pada bulan April sebagai protes atas pemerintahan Rajapaksa yang buruk.

Tetapi perebutan kekuasaan negara itu mungkin telah menabur perselisihan antara kedua bersaudara yang dapat memperburuk kebuntuan politiknya.

Pada hari Jumat, Associated Press melaporkan juru bicara perdana menteri tidak segera mengkonfirmasi pemecatan Rajapaksa yang lebih tua, mengatakan bahwa keputusan semacam itu akan diumumkan oleh perdana menteri pada waktunya. (Uli)

loading...