‘Black Hawk Down’, Lima Tentara AS Tewas dalam Pertempuran Di Somalia

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Rabu, 4 November 2020
loading...

Indolinear.com, Mogadishu – Sedikitnya lima tentara AS tewas dan dua helikopter Black Hawk ditembak jatuh dalam baku tembak sengit di ibu kota Somalia, Mogadishu 4 Oktober 1993. Sumber Kementerian Pertahanan AS (Pentagon) mengatakan helikopter itu membawa unit elite Angkatan Darat AS dalam misi untuk menangkap panglima perang lokal di negara Afrika timur.

Seorang tentara AS diyakini telah disandera. Dalam insiden sebelumnya, tiga marinir terluka dan seorang Somalia tewas ketika sebuah ranjau yang dikendalikan dari jarak jauh meledak di bawah kendaraan mereka, dilansir dari Liputan6.com (02/11/2020).

‘Misi kemanusiaan yang penting’

Kematian itu menambah jumlah orang Amerika yang tewas dalam pertempuran di Somalia menjadi 16 orang sejak campur tangan Amerika Serikat pada Desember 1992.

Presiden AS Bill Clinton merilis pernyataan yang mengungkapkan simpatinya atas kematian “orang Amerika pemberani yang terlibat dalam misi kemanusiaan penting”.

Helikopter tersebut ditembak jatuh sekitar pukul 15.45 waktu setempat (12.45 GMT) pada awal operasi untuk menahan anggota faksi yang dipimpin oleh Jenderal Muhammad Aideed dalam tahanan PBB.

Pentagon mengatakan sekitar 20 anggota ditangkap setelah serangan di kompleks bersenjata berat, termasuk seorang rekan berpangkat senior dari pemimpin milisi.

Pasukan AS kemudian mendapat tembakan tak terduga dan berkelanjutan di seluruh ibu kota dari milisi bersenjata.

Pertempuran sengit dilaporkan terus berlangsung sepanjang malam hingga dini hari.

Dipahami bahwa Rangers AD AS membutuhkan bala bantuan dari 1.200 pasukan reaksi cepat AS yang kuat yang ditempatkan di bandara Mogadishu.

Pejabat militer AS mengatakan jumlah tentara yang tewas atau terluka meningkat, karena lebih banyak informasi tentang korban masuk.

Amerika Serikat telah beroperasi di Somalia sebagai bagian dari misi kemanusiaan PBB yang ada di sana sejak 1992.

Mandat PBB adalah mengambil tindakan yang tepat untuk membangun di seluruh Somalia lingkungan yang aman untuk bantuan kemanusiaan.

Kekhawatiran serius disuarakan di Washington tentang sifat sebenarnya dari keterlibatan AS di negara yang dilanda perang, dan berapa lama pasukannya harus tetap di sana.

Menteri Pertahanan AS Les Aspin telah menyatakan bahwa pasukan AS tidak akan tinggal di Somalia lebih lama dari yang diperlukan. Tetapi berbicara di CBS dia memperingatkan:

“Penting untuk tidak menarik diri dengan cara yang, 18 bulan kemudian, orang akan berkata, ‘Yah, tidak pernah ada bedanya’.”

Rencana Serangan Kilat Jadi Pertempuran Berkepanjangan

Diperkirakan rencana serangan kilat 90 menit berubah menjadi pertempuran putus asa selama 17 jam untuk melarikan diri dari kota yang dilanda pertempuran.

Korban terakhir adalah 18 orang Amerika dan seorang tentara Malaysia PBB tewas, dan sekitar 90 luka-luka.

Antara 350 dan 1.000 pria bersenjata Somalia dan warga sipil diyakini tewas.

Dua sandera, termasuk seorang pilot AS, dibebaskan pada 14 Oktober.

AS menarik diri dari Somalia pada Maret 1994, diikuti dengan penarikan penuh PBB pada 1995 dengan total kerugian 147 orang.

Saat ini sebagian besar Somalia tetap berada dalam kondisi perseteruan, kelaparan dan keruntuhan ekonomi.

Para pengamat berpendapat bahwa kebijakan awal PBB untuk “penegakan perdamaian yang memaksa” mengaburkan batas antara kemanusiaan internasional dan penyerang asing.

Episode tersebut terus mempengaruhi militer AS dan kebijakan luar negeri. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: