Berlian Hitam 555,55 Karat Dipamerkan di Dubai, Terbentuk Lebih dari 2,6 Miliar Tahun Lalu

FOTO: tribunnews.com/indolinear.com
Rabu, 19 Januari 2022

Indolinear.com, Dubai – Berlian dengan potongan terbesar di dunia dipamerkan untuk pertama kalinya di Dubai pada hari Senin (17/1/2022).

Penjualan berlian hitam 555,55 karat itu diperkirakan mencapai $5 juta, dilansir dari Tribunnews.com (18/01/2022).

Berlian Enigma diyakini terbentuk ketika meteorit atau asteroid menabrak Bumi sekitar 2,6 hingga 3,8 miliar tahun yang lalu.

Berlian itu diperoleh dalam bentuk batu kasar pada 1990-an oleh pemiliknya.

Ia lalu memotongnya menjadi bentuk saat ini yang terinspirasi oleh simbol kekuasaan dan perlindungan berbentuk telapak tangan di Timur Tengah, Hamsa.

Setelah dipamerkan di Dubai, Enigma akan dipamerkan di Los Angeles, California dan London.

Lelang online digelar selama tujuh hari dimulai pada 3 Februari 2022.

Katia Nounou Boueiz, Kepala Sotheby’s UEA, mengungkapkan sebuah pernyataan:

“Kami merasa terhormat bahwa Dubai telah dipilih sebagai perhentian pertama untuk kelangkaan yang luar biasa ini.”

“Dan kami sangat senang dapat berperan dalam perjalanannya, yang dimulai jutaan tahun yang lalu.”

Berlian hitam, atau carbonado, terdiri dari berlian mikrokristalin dalam orientasi kristalografi acak.

Batu-batu ini tampak gelap, buram, keropos, dan sering kali menampilkan kilau halus.

Berlian hitam pertama kali dikenali sebagai jenis berlian pada tahun 1841 oleh para penambang Portugis di Brasil.

Penambang menyebutnya ‘carbonado’ karena terlihat seperti potongan-potongan arang yang kecil.

Sophie Stevens, spesialis perhiasan di Sotheby’s Dubai, mengatakan kepada The National:

“Berlian hitam Carbonado sangat tua.”

“Berlian putih dan berlian berwarna lainnya biasanya ditemukan di batu Kimberlite dan mereka muncul ke permukaan bumi melalui letusan gunung berapi.”

“Berlian hitam Carbonado ditemukan di endapan aluvial sedimen, yang berarti mereka terbawa oleh air, seperti sungai.”

“Mereka ditemukan sangat dekat, di permukaan bumi.”

Stevens juga mengatakan kepada The National bahwa berlian itu kemungkinan terbentuk setelah asteroid menabrak Bumi dan menciptakan deposisi uap kimia yang membentuk berlian.

Berlian ini juga merupakan salah satu zat yang paling sulit untuk dipotong, tetapi para ahli mengubahnya menjadi permata 55 sisi.

“Apa yang disebut Sotheby’s sebagai keajaiban kosmik, bisa sangat baik untuk penawar bitcoin,” kata Stevens.

“Kami menerima cryptocurrency untuk berlian, yang telah kami terapkan untuk batu penting lainnya,” katanya.

Boueiz mengatakan dalam sebuah pernyataan:

“Ini adalah pertama kalinya kami memperkenalkan penawaran cryptocurrency kami di UEA, sebuah langkah yang sejalan dengan komitmen pemerintah sendiri untuk mengeksplorasi kemajuan digital, teknologi, dan ilmiah baru.” (Uli)