Berikut Sepuluh Demonstrasi Terbesar Yang Pernah Gemparkan Dunia

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Jumat, 13 November 2020
loading...

Indolinear.com, Jakarta – Protes masyarakat atau yang akrab disebut demonstrasi tidak terlepas dari proses politik sebuah negara.

Terlebih bagi negara demokrasi, demonstrasi merupakan salah satu aspek penting bagi masyarakat untuk menyampaikan pendapatnya.

Seperti halnya yang terjadi di Indonesia dalam beberapa waktu belakangan ini, demonstrasi atau aksi menolak UU Cipta Kerja juga digelar secara besar-besaran di sejumlah daerah, terlebih di Ibu Kota Jakarta.

Mengutip dari Liputan6.com (11/11/2020), berikut adalah 10 demonstrasi besar yang pernah terjadi di dunia:

  1. Protes Kematian George Floyd

Protes atas kematian George Floyd dimulai di Minneapolis pada 26 Mei 2020, setelah kematian George Floyd – seorang pria Afrika-Amerika yang mengalami sesak napas ketika mantan perwira Polisi Minneapolis, Derek Chauvin menjepitnya dengan lutut di leher selama lebih dari 8 menit.

Protes dengan cepat menyebar ke seluruh negeri, dengan ratusan ribu orang di seluruh 50 negara bagian turun ke jalan untuk menentang kematian Floyd, kebrutalan polisi, dan rasisme institusional pada umumnya.

Sejak 3 Juni, protes terus berlanjut setiap malam, mengakibatkan 12 kematian, insiden kebrutalan polisi serta penjarahan yang meluas, dan penempatan hampir 20.000 pasukan Garda Nasional di 24 negara bagian.

Bahkan, protes serupa tak hanya terjadi di Amerika Serikat namun juga meluas ke wilayah benua Eropa dan sejumlah negara di dunia.

  1. Women’s March

Pada 21 Januari 2017, tepat sehari setelah Donald Trump dilantik sebagai presiden ke-45 Amerika Serikat, lebih dari 470.000 orang berbaris di Washington D.C untuk mendukung hak-hak perempuan, dan menentang pernyataan dan perilaku misoginis dari Trump.

Protes tersebut mendapat dukungan internasional yang sangat besar, dengan lebih dari 600 pawai direncanakan di AS dan 81 negara lain pada hari yang sama.

Para ahli memperkirakan bahwa antara 3,2 juta dan 5,2 juta orang berpartisipasi dalam pawai di AS saja. Jumlah partisipan tersebut menjadikan Women’s March sebagai protes satu hari terbesar dalam sejarah AS.

  1. March for Science

Hari Bumi jatuh di tanggal 22 April. Dalam perayaannya di tahun 2017, sekitar 100.000 orang berbaris di Washington D.C. dalam aksi unjuk rasa non-partisan untuk merayakan sains dan mempromosikan pengambilan keputusan kebijakan menggunakan bukti ilmiah – terutama pada isu-isu seperti perubahan iklim dan kesehatan masyarakat.

Seperti Women’s March, March for Science terinspirasi dari terpilihnya Presiden Trump.

Trump sebelumnya menyebut perubahan iklim sebagai tipuan dan berjanji untuk menarik AS dari Perjanjian Paris tentang mitigasi iklim global, menghapus peraturan anti-polusi yang diberlakukan oleh Badan Perlindungan Lingkungan (EPA) dan memotong dana federal untuk berbagai lembaga sains dan penelitian, termasuk National Institutes of Health (NIH).

Marches for Science diadakan di lebih dari 600 kota di seluruh dunia pada Hari Bumi 2017, menarik kehadiran global lebih dari 1 juta orang, menurut penyelenggara.

  1. Penyerbuan Penjara Bastille

Tindakan yang dilakukan pada 14 Juli 1789 ini telah melambangkan seluruh Revolusi Prancis dan memang merupakan katalisator utama bagi pemberontakan selama 10 tahun melawan mahkota.

Pada hari itu, kerumunan orang Paris turun ke Bastille (yang merupakan simbol otoritas kerajaan dan ekses), memenggal kepala gubernurnya dan mengambil alih penjara.

  1. Hari Protes Nasional di Afrika Selatan

Partai ANC Nelson Mandela mengatur penghentian kerja anti-apartheid ini pada tahun 1950, sebagai pembalasan atas RUU baru yang secara efektif memungkinkan pemerintah untuk menyelidiki partai atau organisasi politik mana pun.

Pada tanggal 26 Juni, ratusan ribu orang Afrika Selatan berpartisipasi dalam aksi “Tetap di Rumah”, sebuah taktik yang digunakan beberapa kali dalam dekade berikutnya.

26 Juni pun diperingati sebagai Hari Kebebasan Nasional di Afrika Selatan hingga 1994.

  1. Martin Luther King’s March

Pidato bersejarah “I Have a Dream” dari Martin Luther King disampaikan selama unjuk rasa Agustus 1963 untuk mempromosikan kesetaraan ras di Amerika Serikat.

Lebih dari 200.000 demonstran berkumpul dengan damai di Lincoln Memorial di Washington D.C, dan acara tersebut dikreditkan dengan menekan Presiden John F. Kennedy untuk menyusun undang-undang hak sipil yang tegas.

  1. Demo di Tiananmen Square

Sekurang-kurangnya 1 juta orang, kebanyakan mahasiswa yang mencari reformasi demokrasi telah menduduki Lapangan Tiananmen Beijing dengan damai selama tujuh minggu ketika militer China secara tak terduga mengerahkan tank untuk mengusir mereka.

Jumlahnya tidak dapat disebut pasti, tetapi diperkirakan setidaknya ratusan pengunjuk rasa tewas dalam aksi tersebut hingga menuai kritik keras dari komunitas internasional.

  1. Protes di Tembok Berlin

Perpecahan konkret yang memisahkan Berlin Timur dan Barat selama 28 tahun turun hanya dua bulan setelah protes publik terjadi di seluruh Jerman.

Tekanan untuk merobohkan tembok telah meningkat pada tahun 1989 dan demonstrasi menjadi pukulan terakhir bagi pemerintah Jerman Timur, yang akhirnya membuka gerbang pada 9 November.

  1. Protes Perang Irak

Jutaan orang di kota-kota di seluruh dunia berkumpul untuk protes anti-perang di bulan-bulan menjelang invasi ke Irak, yang terus berlanjut meskipun ada upaya mereka pada Maret 2003.

Kerumunan terbesar terjadi di London sehubungan dengan pawai global yang diselenggarakan pada 15 Februari ketika sekitar satu juta orang berkumpul dalam apa yang diyakini sebagai demonstrasi politik terbesar dalam sejarah Inggris.

  1. Revolusi Oranye di Ukraina

Pada akhir 2004, ratusan ribu orang membanjiri alun-alun utama Kiev untuk memprotes hasil pemilihan presiden Ukraina.

Demonstrasi berlanjut selama 12 hari, bahkan ketika hujan es dan salju turun sampai pemungutan suara dilakukan.

Aksi tersebut pun berhasil memberi dampak terhadap hasilnya dan menempatkan kandidat oposisi (yang partainya berwarna oranye) di kantor sebagai gantinya. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: