Badai Api Menewaskan 25 Orang Dan Membakar Permukiman Di Oakland AS

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Jumat, 20 November 2020
loading...

Indolinear.com, Oakland – Pada 19 Oktober 1991, kebakaran yang dipicu oleh apa yang disebut sebagai fenomena badai api atau firestorm, dimulai di perbukitan Oakland, California.

Si jago merah melalap ribuan rumah dan membunuh 25 orang, demikian seperti dikutip dari Liputan6.com (18/11/2020).

Terlepas dari kenyataan bahwa kebakaran telah melanda daerah yang sama tiga kali pada abad sebelumnya, orang-orang terus membangun rumah di sana.

Kebakaran pernah terjadi di perbukitan pada tahun 1923, 1970 dan 1980. Setiap kali, kebakaran terjadi selama musim gugur dalam setahun dengan curah hujan yang relatif sedikit, dan setiap kali, penduduk membangun kembali dan pindah kembali secepat mungkin.

Kebakaran mematikan tahun 1991 dapat dilacak ke api kecil di 7151 Buckingham Boulevard pada tanggal 19 Oktober. Petugas pemadam kebakaran merespon dengan cepat dan mengira mereka telah mengendalikan kobaran api. Namun panas dari api telah menyebabkan jarum pinus jatuh dari pohon dan menutupi tanah.

Ketika puing-puing yang sangat mudah terbakar, yang juga dikenal sebagai “sampah”, menumpuk di tanah, api bisa membara tanpa terlihat. Pada pukul 10:45 pagi tanggal 19 Oktober, angin kencang meniup salah satu api yang tak terlihat ini ke atas lereng bukit; mengubah pola angin kemudian menyebabkannya menyebar ke berbagai arah.

Angin bertiup sangat kencang dan daerah itu sangat kering sehingga dalam waktu satu jam hampir 800 bangunan terbakar. Angin kemudian bertiup ke barat daya, mendorong api menuju Teluk San Francisco .

Di beberapa tempat, suhu mencapai 2.000 derajat Fahrenheit, sehingga hampir tidak mungkin memadamkan api secara efektif. Pemilik rumah berusaha untuk menyemprot atap mereka, tetapi sering kali digagalkan ketika pipa air meledak dari api. Selain itu, banyak rumah memiliki atap sirap kayu yang sangat rentan terhadap kebakaran — dalam beberapa kasus, hanya butuh 10 menit untuk sebuah rumah runtuh oleh api.

Sultinya Akses Menghambat Upaya Pemadaman

Upaya pemadaman kebakaran terhambat oleh kenyataan bahwa rumah yang terkena dampak terletak di perbukitan terjal dengan jalan yang sangat sempit. Hal ini membuat sulit untuk memelihara komunikasi radio dan untuk memindahkan mobil pemadam kebakaran besar ke dekat api.

Api menyebar begitu cepat sehingga petugas pemadam kebakaran tidak dapat membuat garis batas. Ketika api akhirnya dapat dipadamkan keesokan harinya, 25 orang meninggal dunia, 150 orang luka-luka dan 3.000 rumah dan 1.500 hektar telah habis terbakar.

Penghitungan total kerusakan adalah $ 1,5 miliar.

Setelah kejadian tersebut, pihak berwenang berusaha untuk mengurangi kemungkinan kebakaran serupa di masa depan. Undang-undang diubah mengenai ketinggian maksimum pohon yang diizinkan dan jenis vegetasi yang diizinkan di daerah tersebut. Selain itu, sebagian besar rumah yang telah dibangun kembali tidak memiliki atap kayu. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: