AS Menyerahkan Terusan Panama kembali Ke Negara Asalnya

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Kamis, 8 Oktober 2020
loading...

Indolinear.com, Washington DC – Di Washington, Presiden Jimmy Carter dan diktator Panama Omar Torrijos menandatangani perjanjian yang menyetujui pengalihan kendali Terusan Panama dari Amerika Serikat ke Panama pada akhir abad ke-20.

Perjanjian Terusan Panama juga mengesahkan penghapusan segera Zona Terusan, sebuah wilayah yang dikuasai AS selebar 10 mil dan sepanjang 40 mil yang membelah Republik Panama, demikian seperti dikutip dari Liputan6.com (06/10/2020).

Banyak orang di Kongres menentang menyerahkan kendali Terusan Panama — simbol abadi kekuatan AS dan kecakapan teknologi — tetapi administrasi tipe kolonial Amerika di jalur air strategis telah lama membuat kesal warga Panama dan Amerika Latin lainnya.

Prakarsa AS

Serbuan para pemukim ke California dan Oregon pada pertengahan abad ke-19 menjadi pendorong awal keinginan AS untuk membangun jalur air buatan melintasi Amerika Tengah. Pada tahun 1855, Amerika Serikat menyelesaikan rel kereta api melintasi Isthmus of Panama (saat itu merupakan bagian dari Kolombia), mendorong berbagai pihak untuk mengusulkan rencana pembangunan kanal.

Akhirnya, Kolombia memberikan hak untuk membangun kanal kepada Ferdinand de Lesseps, pengusaha

Prancis yang telah menyelesaikan Terusan Suez pada tahun 1869. Pembangunan kanal di permukaan laut dimulai pada tahun 1881, tetapi perencanaan yang tidak memadai, penyakit di antara para pekerja, dan masalah keuangan membuat perusahaan Lesseps bangkrut pada tahun 1889.

Tiga tahun kemudian, Philippe-Jean Bunau-Varilla, mantan kepala insinyur pekerjaan kanal dan seorang warga negara Prancis, memperoleh aset dari perusahaan Prancis yang sudah tidak beroperasi.

Kepemilikan Tunggal

Pada pergantian abad, kepemilikan tunggal atas kanal yang diusulkan menjadi keharusan militer dan ekonomi bagi Amerika Serikat, yang telah memperoleh kerajaan seberang laut pada akhir Perang Spanyol-Amerika dan mencari kemampuan untuk memindahkan kapal perang dan perdagangan dengan cepat antara samudra Atlantik dan Pasifik.

Pada tahun 1902, Kongres AS mengesahkan pembelian perusahaan kanal Prancis (menunggu perjanjian dengan Kolombia) dan mengalokasikan dana untuk pembangunan kanal. Pada tahun 1903, Perjanjian Hay-Herran ditandatangani dengan Columbia, memberikan izin kepada Amerika Serikat untuk menggunakan wilayah itu dengan imbalan kompensasi finansial.

Senat AS meratifikasi perjanjian itu, namun Senat Kolombia, takut kehilangan kedaulatan, menolak.

Sebagai tanggapan, Presiden Theodore Roosevelt memberikan persetujuan diam-diam kepada gerakan kemerdekaan Panama, yang sebagian besar direkayasa oleh Philippe-Jean Bunau-Varilla dan perusahaan kanal-nya.

Pada tanggal 3 November 1903, sebuah faksi Panama mengeluarkan deklarasi kemerdekaan dari Kolombia. Kereta api yang dikelola AS memindahkan keretanya dari ujung utara ColÓn, sehingga pasukan Kolombia yang terdampar dikirim untuk menumpas pemberontakan. Pasukan Kolombia lainnya tidak disarankan untuk berbaris di Panama dengan kedatangan kapal perang AS, Nashville.

Pada 6 November, Amerika Serikat mengakui Republik Panama, dan pada 18 November Perjanjian Hay-Bunau-Varilla ditandatangani dengan Panama, yang memberikan kepemilikan eksklusif dan permanen kepada Amerika Serikat atas Zona Terusan Panama.

Sebagai gantinya, Panama menerima $ 10 juta dan anuitas sebesar $ 250.000 mulai sembilan tahun kemudian. Perjanjian itu dinegosiasikan oleh Menteri Luar Negeri AS John Hay dan Bunau-Varilla, yang telah diberi kekuasaan penuh untuk bernegosiasi atas nama Panama. Hampir segera, perjanjian itu dikutuk oleh banyak orang Panama sebagai pelanggaran terhadap kedaulatan nasional baru negara mereka.

Pada tahun 1906, insinyur Amerika memutuskan pembangunan saluran kunci, dan tiga tahun berikutnya dihabiskan untuk mengembangkan fasilitas konstruksi dan memberantas penyakit tropis di daerah tersebut.

Pada tahun 1909, konstruksi dimulai. Dalam salah satu proyek konstruksi terbesar sepanjang masa, insinyur AS memindahkan hampir 240 juta yard kubik tanah dan menghabiskan hampir $ 400 juta untuk membangun kanal sepanjang 40 mil (atau 51 mil panjangnya, jika dasar laut yang dalam menjadi dasar di kedua ujung kanal diperhitungkan).

Pada tanggal 15 Agustus 1914, Terusan Panama diresmikan dengan melintasnya kapal AS Ancon, sebuah kapal kargo dan penumpang.

Konsesi

Selama tujuh dekade berikutnya, Amerika Serikat membuat serangkaian konsesi ke Panama, termasuk peningkatan rutin dalam pembayaran tahunan, pembangunan jembatan $ 20 juta melintasi kanal, dan upah yang setara serta kondisi kerja bagi pekerja Panama dan AS di Zona Terusan.

Ketentuan dasar perjanjian 1903, khususnya hak Amerika Serikat untuk mengontrol dan mengoperasikan kanal, tetap tidak berubah sampai akhir 1970-an. Pada 1960-an, warga Panama berulang kali melakukan kerusuhan di Zona Terusan karena penolakan otoritas AS untuk mengibarkan bendera Panama dan masalah nasionalis lainnya.

Setelah pasukan AS menghancurkan satu kerusuhan semacam itu pada tahun 1964, Panama untuk sementara waktu memutuskan hubungan diplomatik dengan Amerika Serikat.

Setelah bertahun-tahun bernegosiasi untuk perjanjian Terusan Panama yang baru, kesepakatan dicapai antara Amerika Serikat dan Panama pada tahun 1977. Ditandatangani pada 7 September 1977, perjanjian itu mengakui Panama sebagai kedaulatan teritorial di Zona Terusan tetapi memberi Amerika Serikat hak untuk terus mengoperasikan kanal sampai 31 Desember 1999.

Meskipun ada banyak penentangan di Senat AS, perjanjian itu disetujui dengan selisih satu suara pada September 1978. Ini mulai berlaku pada Oktober 1979, dan kanal berada di bawah kendali Panama Canal Commission, sebuah badan yang terdiri dari lima orang Amerika dan empat orang Panama.

Pada 7 September 1977, Presiden Carter juga menandatangani Perjanjian Netralitas dengan Torrijos, yang menjamin netralitas permanen kanal dan memberi Amerika Serikat hak untuk menggunakan kekuatan militer, jika perlu, untuk menjaga kanal tetap terbuka.

Perjanjian itu digunakan sebagai alasan untuk invasi AS tahun 1989 ke Panama, yang melihat penggulingan diktator Panama Manuel Noriega, yang mengancam akan merebut kendali kanal sebelum waktunya setelah didakwa di Amerika Serikat atas tuduhan narkoba.

Pemerintahan demokrasi dipulihkan di Panama pada 1990-an, dan pada siang hari pada 31 Desember 1999, Terusan Panama dengan damai diserahkan ke Panama. Untuk menghindari konflik dengan perayaan akhir milenium, upacara resmi yang menandai acara tersebut diadakan pada tanggal 14 Desember.

Mantan presiden Jimmy Carter mewakili Amerika Serikat pada upacara tersebut. Setelah bertukar catatan diplomatik dengan Presiden Panama Mireya Moscoso, Carter hanya mengatakan kepadanya, “Itu milikmu.” (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: