AS Memburu dan Menangkap Pemimpin Irak Saddam Hussein

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Kamis, 14 Januari 2021
loading...

Indolinear.com, Tikrit – Setelah menghabiskan sembilan bulan dalam pelarian, mantan diktator Irak Saddam Hussein ditangkap pada 13 Desember 2003. Kejatuhan Saddam Hussein dimulai pada 20 Maret 2003, ketika Amerika Serikat memimpin pasukan invasi ke Irak untuk menggulingkan pemerintahannya, yang telah menguasai negara itu selama lebih dari 20 tahun.

Saddam Hussein lahir dari keluarga miskin di Tikrit, 100 mil di luar Baghdad, pada tahun 1937. Setelah pindah ke Baghdad saat remaja, Saddam bergabung dengan partai Baath yang nantinya akan ia pimpin.

Dia berpartisipasi dalam beberapa upaya kudeta, akhirnya membantu memasang sepupunya sebagai diktator Irak pada Juli 1968. Saddam mengambil alih untuk sepupunya 11 tahun kemudian, dilansir dari Liputan6.com (12/01/2021).

Selama 24 tahun menjabat, polisi rahasia Saddam, yang dituduh melindungi kekuasaannya, meneror masyarakat, mengabaikan hak asasi warga negara. Sementara banyak dari rakyatnya menghadapi kemiskinan, ia hidup dalam kemewahan yang luar biasa, membangun lebih dari 20 istana mewah di seluruh negeri. Terobsesi dengan keamanan, ia dikatakan sering pindah di antara mereka, selalu tidur di lokasi rahasia.

Pada awal 1980-an, Saddam Hussein melibatkan negaranya dalam perang delapan tahun dengan Iran, yang diperkirakan telah merenggut lebih dari satu juta nyawa di kedua belah pihak. Dia diduga telah menggunakan gas syaraf dan gas mustard pada tentara Iran selama konflik, serta senjata kimia pada populasi Kurdi Irak sendiri di Irak utara pada tahun 1988.

Setelah ia menginvasi Kuwait pada tahun 1990, koalisi pimpinan AS menyerang Irak pada tahun 1991, memaksa tentara Irak untuk meninggalkan tetangganya yang lebih kecil, tetapi gagal menyingkirkan Saddam Hussein dari kekuasaan.  Dan sepanjang 1990-an, Saddam menghadapi sanksi ekonomi PBB dan serangan udara yang bertujuan melumpuhkan kemampuannya untuk memproduksi senjata kimia, biologi, dan nuklir.

Invasi AS ke Irak 2003 dan Awal Kejatuhan Saddam

Dengan Irak terus menghadapi tuduhan penjualan minyak ilegal dan pembangunan senjata, Amerika Serikat kembali menyerbu negara itu pada Maret 2003, kali ini dengan tujuan yang dinyatakan untuk mengusir Saddam Hussei dan rezimnya.

Meskipun menyatakan pada awal Maret 2003 bahwa, “tidak diragukan lagi bahwa orang-orang yang setia akan menang melawan agresi,” Saddam bersembunyi segera setelah invasi Amerika, berbicara kepada rakyatnya hanya melalui rekaman audio sesekali, dan pemerintahannya segera jatuh.

Setelah menyatakan Saddam Hussein sebagai orang yang paling penting dari daftar 55 anggota rezimnya yang paling dicari, Amerika Serikat memulai pencarian intens untuk mantan pemimpin dan penasihat terdekatnya.

Pada 22 Juli 2003, putra Saddam, Uday dan Qusay, yang dipercaya suatu hari akan melanjutkan kepemimpinan Saddam, terbunuh ketika tentara AS menggerebek sebuah vila di mana mereka tinggal di kota Mosul Irak utara.

Lima bulan kemudian, pada 13 Desember 2003, tentara AS menemukan Saddam Hussein bersembunyi di lubang sedalam enam hingga delapan kaki, sembilan mil di luar kampung halamannya di Tikrit. Pria yang pernah terobsesi dengan kebersihan itu ditemukan tidak terawat, dengan jenggot lebat dan rambut kusut. Dia tidak menolak dan tidak terluka selama penangkapan. Seorang tentara di TKP menggambarkannya sebagai “seorang pria yang mengundurkan diri dari nasibnya.”

Setelah diadili, ia dieksekusi pada 30 Desember 2006. Meskipun pencarian berkepanjangan, senjata pemusnah massal tidak pernah ditemukan di Irak –yang merupakan pemicu koalisi AS menyerbu Irak pada awalnya. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: