AS Dorong Penjualan 18 Drone Senilai Rp41,3 Triliun Ke UEA

FOTO: tribunnews.com/indolinear.com
Minggu, 8 November 2020
loading...

Indolinear.com, Jakarta – Pejabat Departemen Luar Negeri Amerika Serikat mengatakan kepada Kongres tentang rencana untuk menjual 18 drone MQ-9B bersenjata canggih ke Uni Emirat Arab (UEA).

Narasumber tersebut mengatakan kepada Reuters, kesepakatan tersebut senilai Rp 41,3 triliun.

Dikutip dari Tribunnews.com (07/11/2020), langkah ini dilakukan setelah pembicaraan penjualan jet tempur F-35 ke negara teluk yang merupakan sekutu Washington di Timur Tengah.

Penjualan drone canggih ini akan menandai ekspor drone bersenjata sejak pemerintahan Trump menafsirkan perjanjian senjata era Perang Dingin antara 34 negara, untuk memungkinkan kontraktor pertahanan AS menjual lebih banyak drone kepada sekutu.

Reuters melaporkan, UEA telah lama menunjukkan minat untuk membeli drone dari AS dan akan menjadi salah satu pelanggan pertama yang mengantre setelah kebijakan ekspor AS berubah musim panas ini.

Narasumber menerangkan, Departemen Luar Negeri AS mungkin menunggu untuk secara resmi memberi tahu Kongres tentang penjualan tersebut setelah staf dan anggota diberi pengarahan tentang potensi penjualan.

Pemberitahuan resmi memberi Kongres 30 hari untuk menolak penjualan apa pun.

Terkait hal ini, Juru bicara Departemen Luar Negeri AS buka suara kepada Reuters.

“Sebagai masalah kebijakan, Amerika Serikat tidak mengonfirmasi atau mengomentari penjualan atau transfer pertahanan yang diusulkan sampai mereka secara resmi diberitahukan kepada Kongres,” katanya.

Drone MQ-9B bersenjata juga akan dilengkapi dengan radar maritim dan dapat dikirim pada 2024.

Paket yang diberitahukan kepada Kongres adalah untuk 15 drone dengan opsi tiga drone tambahan.

Selain drone canggih, UEA juga mencari paket Boeing Co EA-18G Growlers, versi peperangan elektronik dari pesawat dua kursi F / A-18F Super Hornet.

Pesawat tersebut mampu mengganggu radar dan kemampuan canggih lainnya.

Growler dioperasikan oleh AS dan Australia.

UEA telah lama menyatakan minatnya untuk memperoleh jet siluman F-35.

Negara itu dijanjikan kesempatan untuk membelinya dalam kesepakatan sampingan yang dibuat ketika mereka setuju untuk menormalisasi hubungan dengan Israel.

Pemberitahuan informal untuk 50 jet Lockheed Martin Co F-35 dilakukan pada 29 Oktober lalu.

Namun setiap kesepakatan yang dibuat AS untuk menjual senjata di kawasan itu harus memenuhi perjanjian puluhan tahun dengan Israel.

Di mana senjata buatan AS tidak boleh merusak “keunggulan militer kualitatif” Israel.

Lalu, menjamin senjata AS yang diberikan kepada Israel “lebih unggul dalam kemampuan” daripada yang dijual kepada negara lain. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: