Arkeolog China Mengungkapkan Misteri Kerajaan Yan Pada Zaman Kuno

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Selasa, 25 Januari 2022

Indolinear.com, Beijing – Arkeolog Tiongkok baru-baru ini menemukan sejumlah besar artefak yang berasal dari Dinasti Zhou Barat (1046-771 SM) di sebuah situs peninggalan di Beijing, yang diharapkan dapat mengungkap misteri kerajaan Yan kuno.

Penggalian di situs Liulihe di barat daya Distrik Fangshan diluncurkan pada 2019, dengan para ahli dari delapan institusi termasuk Universitas Peking dan Akademi Ilmu Sosial China ikut serta dalam penggalian.

Dikutip dari Liputan6.com (23/01/2022) situs peninggalan Liulihe diyakini sebagai ibu kota kerajaan Yan pada masa Dinasti Zhou Barat.

Situs ini berisi tembok kota, sisa-sisa bangunan dan area pemakaman. Sejarah mengungkap 3.000 tahun situs ini sebagai sumber peradaban perkotaan paling awal yang dapat dilacak di Beijing.

Dari Oktober hingga Desember tahun ini, arkeolog menemukan lima makam kuno, tiga situs perumahan, cincin, dan lebih dari 100 peninggalan budaya termasuk barang perunggu, pernis, tembikar, kerang, benda gading, dan sutra digali dari situs ini.

Penggalian Sempat Dihentikan

Sebuah bejana anggur perunggu juga ditemukan di salah satu makam, dan para arkeolog percaya bahwa prasasti di kapal tersebut adalah kesaksian tertulis tentang sejarah konstruksi Beijing selama lebih dari 3.000 tahun.

Upaya penggalian sebelumnya di situs Liulihe dihentikan empat dekade lalu karena naiknya permukaan air bawah tanah, kata Guo Jingning, seorang pejabat di biro yang melakukan penelitian.

“Penggalian terbaru memberikan informasi penting untuk melakukan studi tentang ritual, sistem feodal, adat pemakaman, dan perencanaan kota selama Dinasti Zhou Barat,” kata Chen Mingjie, direktur biro tersebut. (Uli)