Aksi Dramatis Jet Tempur AS Akhiri Pembajakan Kapal Pesiar Italia

FOTO: liputan6.com/indolinear.om
Senin, 8 November 2021
loading...

Indolinear.com, Tunis – Pada tanggal 10 Oktober 1985, pembajakan kapal pesiar Italia Achille Lauro mencapai klimaks dramatis ketika pesawat tempur F-14 Angkatan Laut Amerika Serikat mencegat sebuah pesawat Mesir yang berusaha menerbangkan pembajak Palestina untuk kebebasan dan memaksa jet untuk mendarat di pangkalan NATO di Sigonella, Sisilia.

Pasukan Amerika dan Italia mengepung pesawat, dan para teroris dibawa ke tahanan Italia, demikian seperti dikutip dari Liputan6.com (06/11/2021)

Pada tanggal 7 Oktober 1985, empat teroris Palestina bersenjata berat membajak Achille Lauro di Laut Mediterania di lepas pantai Alexandria, Mesir.

Sekitar 320 awak dan 80 penumpang disandera. Ratusan penumpang lainnya telah turun dari kapal pesiar sebelumnya hari itu untuk mengunjungi Kairo dan mengunjungi piramida Mesir.

Mengidentifikasi diri mereka sebagai anggota Front Pembebasan Palestina – sebuah kelompok militan – orang-orang bersenjata menuntut pembebasan 50 militan Palestina yang dipenjara di Israel.

Jika tuntutan mereka tidak dipenuhi, mereka mengancam akan meledakkan kapal dan membunuh 11 orang Amerika di dalamnya. Keesokan paginya, mereka juga mengancam akan membunuh penumpang Inggris.

Achille Lauro melakukan perjalanan ke pelabuhan Tartus di Suriah, di mana para teroris menuntut negosiasi pada 8 Oktober. Suriah menolak mengizinkan kapal itu berlabuh di perairannya, yang mendorong lebih banyak ancaman dari para pembajak.

Sore itu, mereka menembak dan membunuh Leon Klinghoffer, seorang Yahudi-Amerika berusia 69 tahun yang dikurung di kursi roda sebagai akibat dari stroke. Tubuhnya kemudian didorong ke laut di kursi roda.

Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) Yasir Arafat mengutuk pembajakan itu, dan para pejabat PLO bergabung dengan pihak berwenang Mesir dalam upaya menyelesaikan krisis. Atas rekomendasi para negosiator, kapal pesiar itu melakukan perjalanan ke Port Said.

Pada tanggal 9 Oktober, para pembajak menyerah kepada pihak berwenang Mesir dan membebaskan para sandera dengan imbalan janji perjalanan yang aman ke tujuan yang dirahasiakan.

Keesokan harinya – 10 Oktober – empat pembajak menaiki pesawat EgyptAir Boeing 737, bersama dengan Mohammed Abbas, anggota Front Pembebasan Palestina yang telah berpartisipasi dalam negosiasi; seorang pejabat PLO; dan beberapa orang Mesir. EgyptAir Boeing 737 itu lepas landas dari Kairo pada pukul 16:15.m EST dan menuju Tunisia.

Perintah Pencegatan datang dari Presiden AS Ronald Reagan

Presiden Ronald Reagan memberikan perintah terakhirnya menyetujui rencana untuk mencegat pesawat, dan pada pukul 5:30 sore.m. EST, pesawat tempur F-14 Tomcat menemukan pesawat 80 mil selatan Kreta.

Tanpa mengumumkan diri mereka sendiri, F-14 membuntuti pesawat saat mencari dan ditolak izin untuk mendarat di Tunis.

Setelah permintaan untuk mendarat di bandara Athena juga ditolak, F-14 menyalakan lampu mereka dan terbang dari sayap ke sayap dengan pesawat. Pesawat itu diperintahkan untuk mendarat di pangkalan udara NATO di Sisilia, dan pilot mematuhi, mendarat pada pukul 18:45.m.

Para pembajak ditangkap segera setelah itu. Abbas dan warga Palestina lainnya dibebaskan, memicu kritik dari Amerika Serikat, yang ingin menyelidiki kemungkinan keterlibatan mereka dalam pembajakan.

Pada tanggal 10 Juli 1986, pengadilan Italia kemudian menghukum tiga teroris dan menghukum mereka dengan hukuman penjara mulai dari 15 hingga 30 tahun.

Tiga orang lainnya, termasuk Mohammed Abbas, dihukum secara in absentia karena mendalangi pembajakan dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.

Mereka menerima hukuman yang lebih keras karena, tidak seperti para pembajak, yang menurut pengadilan bertindak karena “motif patriotik,” Abbas dan yang lainnya menganggap pembajakan itu sebagai “tindakan politik egois” yang dirancang “untuk melemahkan kepemimpinan Yasir Arafat.”

Pembajak keempat adalah anak di bawah umur yang diadili dan dihukum secara terpisah. (Uli)