Agar Terhindar Dari Default, Kongres AS Merestui Peningkatan Batas Utang Pemerintah

FOTO: tribunnews.com/indolinear.com
Jumat, 17 Desember 2021
loading...

Indolinear.com, Jakarta – Kongres AS menyetujui peningkatan batas utang pemerintah federal sebesar US$ 2,5 triliun menjadi sekitar US$ 31,4 triliun dan mengirimkan RUU tersebut kepada Presiden Joe Biden untuk ditandatangani guna menghindari default yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Dilansir dari dari Tribunnew.com (16/12/2021), sebelum hal ini, ada kebuntuan selama berbulan-bulan antara Demokrat dan Republik, yang terakhir mencoba memaksa partai Biden untuk menaikkan anggaran utangnya dari level saat ini sebesar US$ 28,9 triliun.

Kesepakatan yang dicapai antara Pemimpin Mayoritas Senat Demokrat Chuck Schumer dan lawannya dari Partai Republik Mitch McConnell pada pekan lalu meletakkan dasar untuk pemungutan suara pada hari Selasa, melewati aturan Senat normal dan membutuhkan 100 anggota Dewan Perwakilan.

Setidaknya 60 orang setuju untuk memajukan sebagian besar undang-undang. Sebelumnya, Senat meloloskan RUU itu dengan suara 50 berbanding 49. Dewan Perwakilan Rakyat yang dipimpin Demokrat meloloskan RUU itu dengan suara 221 berbanding 209.

Schumer mengatakan bahwa pemilihan paruh waktu pada 8 November akan menentukan kendali Kongres, dan peningkatan ini akan memenuhi kebutuhan pemerintah pada 2023.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen telah mendesak Kongres untuk menaikkan anggaran utang pada Rabu (15/12).

Menurut kesepakatan yang tidak biasa dicapai antara Schumer dan McConnell dan disetujui oleh kedua majelis pekan lalu, undang-undang untuk menaikkan plafon utang dapat disahkan oleh mayoritas sederhana di Senat, yang berarti bahwa Demokrat dapat meloloskannya sendiri.

Di Dewan Perwakilan Rakyat, Perwakilan Republik Jodey Arrington mengatakan kepada Komite Aturan Kamar Dagang bahwa dia kecewa karena McConnell menyetujui kesepakatan itu. Arlington mengatakan bahwa tingkat utang negara berada pada tingkat tertinggi sejak Perang Dunia II. “Dan kita tidak dalam perang,” katanya, dalam artikel “Kongres AS setujui peningkatan batas utang pemerintah jadi US$ 31,4 triliun”.

“Saya biasanya tidak banyak bicara kepada Mitch McConnell, tapi saya pikir dia mengerti ekonomi,” jawab Ketua komite dan Demokrat Jim McGovern. Komite kemudian memberikan suara 9 banding 4.

Peningkatan itu sebagian untuk menebus utang yang dikeluarkan selama kepresidenan Donald Trump dari Partai Republik, yang meningkat sekitar US$ 7,85 triliun pada waktu itu, sebagian melalui pemotongan pajak dan pengeluaran komprehensif untuk memerangi pandemi COVID-19.

Partai Republik yang menentang menaikkan anggaran utang dan mengendalikan setengah dari 100 kursi di Senat mencoba mengaitkan pemungutan suara dengan RUU Biden senilai US$ 1,75 triliun untuk memperkuat jaring pengaman sosial dan memerangi perubahan iklim. (Uli)