8 Juni 1968 Tersangka Pembunuhan Martin Luther King Jr Ditangkap

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Sabtu, 4 Juli 2020
loading...

Indolinear.com, London – 8 Juni 1968, 52 tahun yang lalu, James Earl Ray, seorang buronan Amerika Serikat, ditangkap di London, Inggris, atas dakwaan pembunuhan pemimpin hak-hak sipil Afrika-Amerika Martin Luther King, Jr.

Pada tanggal 4 April 1968, di Memphis, King terluka parah oleh peluru penembak jitu ketika berdiri di balkon di luar kamar berlantai dua di Motel Lorraine. Malam itu, senapan berburu Remington.30-06 ditemukan di trotoar di samping rumah kos satu blok dari Lorraine Motel, demikian seperti dikutip dari Liputan6.com (02/07/2020).

Selama beberapa minggu berikutnya, senapan, laporan saksi mata, dan sidik jari pada senjata itu semuanya melibatkan seorang tersangka tunggal: melarikan diri terpidana James Earl Ray. Penjahat dua bit, Ray melarikan diri dari penjara Missouri pada bulan April 1967 sambil menjalani hukuman untuk perampokan. Pada Mei 1968, perburuan besar-besaran untuk Ray dimulai. FBI akhirnya memutuskan bahwa ia telah memperoleh paspor Kanada di bawah identitas palsu, yang pada saat itu adalah relatif mudah.

Pada 8 Juni, penyelidik Scotland Yard menangkap Ray di bandara London. Ray berusaha terbang ke Belgia, dengan tujuan akhirnya, ia kemudian mengakui, untuk mencapai Rhodesia. Rhodesia (sekarang disebut Zimbabwe) pada waktu itu diperintah oleh pemerintah minoritas kulit putih yang menindas dan dikutuk secara internasional. Diekstradisi ke Amerika Serikat, Ray berdiri di hadapan seorang hakim Memphis pada Maret 1969 dan mengaku bersalah atas pembunuhan King untuk menghindari kursi listrik. Dia dijatuhi hukuman 99 tahun penjara.

Tiga hari kemudian, ia berusaha untuk menarik permohonan bersalahnya, mengklaim bahwa ia tidak bersalah atas pembunuhan King dan telah ditetapkan sebagai patsy dalam konspirasi yang lebih besar. Dia mengklaim bahwa pada tahun 1967, seorang pria misterius bernama “Raoul” telah mendekatinya dan merekrutnya menjadi perusahaan penembakan senjata. Namun, pada 4 April 1968, dia menyadari bahwa dia akan menjadi orang yang jatuh untuk pembunuhan King dan melarikan diri ke Kanada. Mosi Ray ditolak, demikian pula lusinan permintaan lainnya untuk persidangan selama 29 tahun berikutnya.

Dugaan Konspirasi

Selama 1990-an, janda dan anak-anak Martin Luther King, Jr., berbicara di depan umum untuk mendukung Ray dan klaimnya, menyebutnya tidak bersalah dan berspekulasi tentang konspirasi pembunuhan yang melibatkan pemerintah dan militer AS. Otoritas AS, dalam tuduhan konspiratis, terlibat secara mendalam.

Direktur FBI J. Edgar Hoover terobsesi dengan King, yang menurutnya berada di bawah pengaruh komunis. Selama enam tahun terakhir hidupnya, King mengalami penyadapan dan pelecehan terus-menerus oleh FBI.

Sebelum kematiannya, Dr. King juga diawasi oleh intelijen militer AS, yang mungkin telah dipanggil untuk mengawasi King setelah ia secara terbuka mengecam Perang Vietnam pada tahun 1967. Selanjutnya, dengan menyerukan reformasi ekonomi radikal pada tahun 1968, termasuk pendapatan tahunan yang dijamin untuk semua, King menjalin pertemanan baru dalam pemerintahan AS di era Perang Dingin.

Selama bertahun-tahun, pembunuhan itu telah diperiksa ulang oleh Komite Pemilihan DPR tentang Pembunuhan, Shelby County, Tennessee., kantor kejaksaan distrik, dan tiga kali oleh Departemen Kehakiman AS. Semua investigasi ini telah berakhir dengan kesimpulan yang sama: James Earl Ray membunuh Martin Luther King, Jr. Komite DPR mengakui bahwa konspirasi tingkat rendah mungkin telah ada, melibatkan satu atau lebih kaki tangan ke Ray, tetapi tidak menemukan bukti definitif untuk membuktikan teori ini.

Selain segudang bukti yang melawannya, seperti sidik jarinya pada senjata pembunuhan dan mengakui kehadirannya di rumah kos pada 4 April, Ray memiliki motif yang pasti dalam membunuh King: kebencian. Menurut keluarga dan teman-temannya, dia adalah seorang rasis yang blak-blakan yang memberi tahu mereka tentang niatnya untuk membunuh King. Ray meninggal pada tahun 1998. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: