27 Juli 1953 Gencatan Senjata Mengakhiri Perang Korea, Memecah Utara-Selatan

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Jumat, 28 Agustus 2020
loading...

Indolinear.com, Seoul – Setelah tiga tahun perang yang berdarah dan membuat frustrasi, Amerika Serikat, China, Korea Utara, dan Korea Selatan menyetujui gencatan senjata, efektif menghentikan Perang Korea pada 27 Juli 1953.

Gencatan senjata mengakhiri eksperimen pertama Amerika dengan konsep Perang Dingin “perang terbatas,” demikian seperti dikutip dari Liputan6.com (26/08/2020).

Perang Korea dimulai pada 25 Juni 1950, ketika Korea Utara yang komunis menyerbu Korea Selatan. Hampir segera, Amerika Serikat mendapatkan resolusi dari PBB yang menyerukan pertahanan militer Korea Selatan terhadap agresi Korea Utara.

Dalam beberapa hari, pasukan darat, udara, dan laut AS telah bergabung dalam pertempuran. Intervensi AS mengubah gelombang perang, dan segera pasukan AS dan Korea Selatan mendorong ke Korea Utara dan menuju perbatasan negara itu dengan China.

Pada November dan Desember 1951, ratusan ribu tentara dari Republik Rakyat Tiongkok memulai serangan besar-besaran terhadap pasukan Amerika dan Korea Selatan. Perang Korea akhirnya berubah menjadi attrition warfare (strategi militer untuk menguras sumber daya lawan).

Proses Gencatan Senjata

Dalam pemilihan presiden AS tahun 1952, kandidat Partai Republik Dwight D. Eisenhower sangat mengkritik penanganan Presiden Harry S. Truman terhadap perang. Setelah kemenangannya, Eisenhower menepati janjinya untuk “pergi ke Korea.”

Perjalanannya meyakinkan dia bahwa sesuatu yang baru diperlukan untuk memecahkan kebuntuan diplomatik pada pembicaraan damai yang telah dimulai pada Juli 1951.

Eisenhower mulai secara publik mengisyaratkan bahwa Amerika Serikat mungkin menggunakan persenjataan nuklirnya untuk memecahkan kebuntuan militer di Korea. Dia mengizinkan pemerintah Nasionalis China di Taiwan (Kuomintang) untuk mulai mengganggu pasokan serangan udara di China daratan.

Presiden juga menekan sekutunya dari Korea Selatan untuk membatalkan beberapa tuntutannya untuk mempercepat proses perdamaian.

Terlepas dari apakah ancaman serangan nuklir Eisenhower berperan atau tidak, pada Juli 1953 semua pihak yang terlibat dalam konflik siap menandatangani perjanjian untuk mengakhiri pertumpahan darah.

Gencatan senjata, yang ditandatangani pada 27 Juli 1953, membentuk komite perwakilan dari negara-negara netral untuk memutuskan nasib ribuan tahanan perang di kedua sisi.

Akhirnya diputuskan bahwa tawanan perang dapat memilih nasib mereka sendiri –tetap di tempat mereka berada atau kembali ke tanah air mereka.

Sebuah perbatasan baru antara Korea Utara dan Korea Selatan ditarik, yang memberi Korea Selatan beberapa wilayah tambahan dan mendemiliterisasi zona antara kedua negara.

Perang menelan korban jutaan orang Korea dan China, serta lebih dari 50.000 orang Amerika. Itu adalah perang yang membuat frustrasi bagi orang Amerika, yang digunakan untuk memaksa penyerahan musuh mereka tanpa syarat.

Banyak juga yang tidak mengerti mengapa Amerika Serikat tidak memperluas perang ke China atau menggunakan persenjataan nuklirnya. Namun, karena pejabat pemerintah sangat sadar, tindakan semacam itu kemungkinan akan memicu Perang Dunia III. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: