18 Desember 2019 Tok, Pemakzulan Donald Trump Sah

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Selasa, 18 Januari 2022

Indolinear.com, Washington DC – Dua tahun lalu, tepatnya hari ini, setelah berminggu-minggu berdiskusi di antara para legislator, Dewan Perwakilan Rakyat memilih untuk melakukan pemakzulan Presiden ke-45, Donald Trump. Ia resmi dimakzulkan atas penyalahgunaan kekuasaan dan menghalangi Kongres pada 18 Desember 2019.

Mengutip dari Liputan6.com (16/01/2022), pemungutan suara menghasilkan: 230 mendukung, 197 menentang dan 1 abstain. Donald Trump pun menjadi presiden ketiga yang pernah dimakzulkan, bergabung dengan Andrew Johnson dan Bill Clinton, setelah kekhawatiran tentang dugaan upayanya untuk mencari campur tangan asing dalam pemilihan 2020.

Beberapa perwakilan Partai Demokrat telah menganjurkan pemakzulan Donald Trump, yang terpilih meskipun kehilangan suara populer, sejak saat pemilihannya. Setelah mereka mendapatkan kembali kendali atas Dewan Perwakilan Rakyat, Demokrat meluncurkan beberapa penyelidikan ke dalam urusan bisnisnya dan hubungan kampanyenya dengan peretas Rusia yang menargetkan lawannya tahun 2016, Hillary Clinton. Setelah upaya yang melelahkan gagal meyakinkan Ketua DPR Nancy Pelosi dan yang lainnya bahwa mereka memiliki alasan untuk melakukan pemakzulan, sebuah skandal baru muncul yang berhasil melakukannya.

Pada September 2019, publik mengetahui pengaduan pelapor terkait panggilan telepon Juli antara Donald Trump dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky. Keluhan tersebut, yang dikuatkan oleh penjabat Duta Besar untuk Ukraina, menyatakan bahwa Trump telah mengancam akan menahan uang bantuan luar negeri AS sampai Zelensky berjanji untuk menyelidiki Hunter Biden, putra calon pemimpin Demokrat 2020 Joe Biden, untuk transaksi mencurigakan di Ukraina.

Gedung Putih membantah “quid pro quo” — frasa latin artinya memberikan sesuatu kepada orang lain dengan harapan mendapat imbalan. Meskipun demikian, pada akhir November, jelas bahwa Demokrat merasa cukup percaya diri dalam kasus mereka untuk melakukan kesalahan dan menghalangi Kongres bahwa mereka akan melalui pemakzulan.

Setelah kedua pasal terkait disetujui di DPR, kasus tersebut kemudian dipindahkan ke sidang Senat, yang dimulai pada 16 Januari 2020. Ketua Mahkamah Agung AS John Roberts memimpin persidangan.

Pada 5 Februari 2020, dalam pemungutan suara kembali, Senat memilih untuk membebaskan Presiden Trump dari kedua tuduhan tersebut.

Pada 13 Januari 2021, Presiden Trump dimakzulkan lagi setelah kerusuhan 6 Januari 2021 di Capitol AS, menjadi satu-satunya presiden AS yang dimakzulkan dua kali. Tidak seperti pemakzulan pertamanya, 10 anggota DPR dari Partai Republik bergabung dengan Demokrat dalam pemungutan suara yang mendukung pemakzulan. Mantan presiden itu dinyatakan tidak bersalah dalam persidangan Senat, meskipun tujuh senator Republik bergabung dengan Demokrat dalam pemungutan suara untuk menghukum.

HomeGlobalInternasional Pemakzulan Tak Langsung Lengserkan Presiden AS

Pemakzulan Donald Trump resmi dikabulkan oleh DPR AS yang dikuasai Partai Demokrat. Keputusan diambil pada Rabu sore waktu AS (Kamis pagi waktu Jakarta).

Voting pemakzulan Presiden Amerika Serikat (AS)  dimenangkan pro-pemakzulan dengan perolehan suara 230-197.

“Kami meloloskan dua pasal pemakzulan. Presiden dimakzulkan,” demikian deklarasi Ketua DPR AS Nancy Pelosi.

Pemakzulan yang dialami Donald Trump bukan berarti ia lengser sebagai presiden. Ia pun masih bisa melanjutkan masa pemerintahannya serta maju ke periode dua.

Pemakzulan tersebut artinya membawa dakwaan kepada pemerintah atas dugaan kejahatan. Proses berikutnya berada di Senat AS.

Namun, Senat dikuasai senator partai penguasa sehingga proses pemakzulan Donald Trump berpotensi menjadi percuma.

Setelah dimakzulkan di level DPR AS, Trump bakal menjalani sidang di Senat yang bakal diagendakan pada Januari 2020 mendatang. Di level ini, kecil kemungkinan presiden ke-45 AS itu bisa dilengserkan mengingat mayoritas berasal dari partainya, Republik.

Pemakzulan Donald Trump ini tidak menggunakan alasan “intervensi Rusia” yang selama bertahun-tahun digaungkan Partai Demokrat. Kasus yang mereka sodorkan justru terkait perbincangan Presiden Trump dan Presiden Ukraina pada Juli lalu terkait bantuan militer.

Dengan ini, Trump resmi menjadi presiden ketiga AS yang dimakzulkan. Dua lainnya adalah Andrew Johnson dan Bill Clinton.

Dalam sidang paripurna yang berlangsung Rabu 18 Desember 2019, DPR AS mengesahkan dua pasal pemakzulan terhadap presiden yang kala itu berusia 73 tahun.

Setelah Presiden Donald Trump resmi dimakzulkan, Ketua DPR AS Nancy Pelosi menyatakan saat itu sebagai “hari menyedihkan bagi Amerika”.

Laporan AFP menyebutkan bahwa voting pemakzulan dimenangkan pro-pemakzulan dengan perolehan suara 230-197.

Ada dua pasal yang digunakan Partai Demokrat untuk pemakzulan ini adalah penyalahgunaan kekuasaan dan obstruksi hukum.

Pada pasal pertama, Presiden Trump dituduh menekan Ukraina untuk menginvestigasi kasus korupsi yan menyangkut lawan politiknya, Joe Biden. Trump pun diduga menahan bantuan militer ke Ukraina, kecuali investigasi dilakukan.

Pada pasal kedua, Trump dianggap menghalangi proses hukum yang dilakukan DPR untuk menginvestigas kasus Ukraina tersebut.Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky membantah ada tekanan. (Uli)