17 Agustus 1998 Presiden AS Bill Clinton Mengakui Perselingkuhannya

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Jumat, 18 September 2020
loading...

Indolinear.com, Washington DC – Presiden Amerika Serikat Bill Clinton mengakui memiliki hubungan yang tidak pantas dengan mantan pegawai magang Gedung Putih Monica Lewinsky. Dalam pidato yang disiarkan televisi, Clinton mengatakan kepada rakyat Amerika bahwa dia bertanggungjawab penuh atas tindakannya.

Dia berkata: “Memang saya memiliki hubungan yang tidak pantas dengan Ms Lewinsky. Bahkan, itu salah,” ujarnya pada 17 Agustus 1998, sebagaimana dikutip dari Liputan6.com (16/09/2020).

Pengakuan itu diharapkan akan mengakhiri penyelidikan atas urusan Clinton, yang diajukan oleh jaksa penuntut independen Kenneth Starr.

Penyelidikan empat tahun Starr dimulai sebagai penyelidikan atas transaksi tanah oleh Hillary dan Bill Clinton ketika dia menjadi gubernur Arkansas.

Namun, pemeriksaan merambah ke kehidupan pribadinya ketika Starr mulai menyelidiki tuduhan bahwa Bill Clinton telah melakukan hubungan seksual dengan Monica Lewinsky dan kemudian berbohong tentang hal itu di bawah sumpah dalam kasus pelecehan seksual yang dibawa oleh Paula Jones pada tahun 1994.

Bill: ‘Saya menyesatkan orang’

Pengakuan presiden datang setelah penyangkalan berbulan-bulan. Pada 26 Januari 1998, Clinton dengan tegas membantah telah melakukan hubungan seksual dengan Lewinsky.

Namun, ia mengakui perbuatannya. Tampak serius dan menyesal, Clinton mengatakan kepada rakyat Amerika: “Saya menyesatkan orang, termasuk istri saya. Saya sangat menyesali itu.”

Dia menyimpulkan: “Masalah ini antara saya, dua orang yang paling saya cintai – istri saya dan anak perempuan saya – dan Tuhan kita.”

Bill mengatakan dia tidak berterus terang lebih awal karena dia malu tetapi dia menyangkal dia telah meminta siapa pun untuk berbohong tentang hubungan itu.

Dia juga mengkritik Starr dan penyelidikan.

Pada 6 Agustus 1998, Lewinsky mengatakan kepada juri bahwa dia melakukan hubungan seksual selama 18 bulan dengan Presiden Clinton dan bahwa pasangan tersebut telah mendiskusikan cara-cara untuk menyembunyikan hubungan tersebut.

Dia juga menunjukkan salah satu gaunnya sebagai bukti, yang menyatakan bahwa itu telah diwarnai dengan air mani Clinton dalam salah satu hubungan seksual mereka.

Seluruh peristiwa itu telah membawa Clinton ke posisi yang memungkinkan dirinya menjadi subjek sidang pemakzulan di Capitol Hill.

Lepas dari Dakwaan Pemakzulan

Pada 21 September, kesaksian Juri Agung Presiden Clinton dirilis ke publik. Pada 9 Desember 1998, Komite Kehakiman DPR mengusulkan empat pasal pemakzulan terhadap presiden.

Sepuluh hari kemudian – setelah perdebatan sengit antara kaum republikan dan demokrat – Dewan Perwakilan Rakyat memberikan suara untuk mengkonfirmasi rekomendasi tersebut.

Bill Clinton menjadi presiden kedua dalam sejarah Amerika yang menghadapi dakwaan seperti itu, tetapi dia menolak untuk mengundurkan diri.

Pengadilannya dimulai pada 7 Januari 1999 dan berakhir pada 12 Februari ketika para senator memilih untuk membebaskannya dari tuduhan pemakzulan atas sumpah palsu dan menghalangi keadilan. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: