15 Desember 2011 AS Akhiri Perang Dengan Irak

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Selasa, 14 Januari 2020
loading...

Indolinear.com, Jakarta – Dalam upacara yang diadakan di Baghdad pada 15 Desember 2011, perang yang dimulai pada 2003 dengan invasi pimpinan Amerika ke Irak secara resmi berakhir.

Mengutip dari Liputan6.com (12/01/2020),  meskipun hari ini adalah tanggal akhir resmi Perang Irak, kekerasan berlanjut dan bahkan memburuk selama tahun-tahun berikutnya.

Penarikan pasukan Amerika telah menjadi prioritas Presiden Barack Obama, tetapi pada saat ia meninggalkan jabatannya, Amerika Serikat akan kembali melakukan operasi militer di Irak.

Lima hari setelah serangan 9/11, Presiden George W. Bush mengumumkan “Perang Melawan Teror,” sebuah istilah umum untuk serangkaian serangan militer pendahuluan yang dimaksudkan untuk mengurangi ancaman terorisme yang ditimbulkan pada tanah Amerika.

Serangan pertama semacam itu adalah invasi ke Afghanistan pada Oktober 2001, yang memulai perang yang berlanjut hingga hari ini.

Sepanjang tahun 2002, Pemerintahan Bush berargumen bahwa Presiden Irak Saddam Hussein bersekutu dengan teroris dan mengembangkan “senjata pemusnah massal.” Yang jelas, Hussein bertanggung jawab atas banyak kekejaman, tetapi ada sedikit bukti bahwa ia mengembangkan senjata nuklir atau kimia.

Di balik pintu tertutup, pejabat intelijen memperingatkan bahwa kasus perang didasarkan pada dugaan — penyelidikan Inggris kemudian mengungkapkan bahwa satu laporan yang menggambarkan senjata kimia Irak sebenarnya berasal dari film aksi yang diarahkan Michael Bay, The Rock. Namun, pemerintah AS dan AS, tegas dalam pernyataan publik mereka bahwa Hussein menjadi ancaman bagi tanah air mereka, dan melanjutkan invasi.

Kekacauan Terjadi

Invasi ini merupakan keberhasilan langsung sejauh koalisi telah menggulingkan pemerintahan Hussein dan menduduki sebagian besar Irak pada pertengahan April. Namun, yang terjadi kemudian adalah delapan tahun pemberontakan dan kekerasan sektarian. Harapan Amerika bahwa rakyat Irak akan “menyapa mereka sebagai pembebas” dan dengan cepat membentuk demokrasi yang plural dan stabil ternyata sangat tidak realistis.

Meskipun koalisi benar-benar memiliki pemerintahan baru, yang mulai menjabat pada tahun 2006, koalisi itu tidak pernah nyaris menenteramkan negara. Serangan gerilya, bom bunuh diri, dan alat peledak improvisasi terus merenggut nyawa tentara dan warga sipil, dan milisi di kedua sisi Sunni-Syiah membagi melakukan pembersihan etnis.

Publik Amerika tetap skeptis terhadap perang, dan banyak yang ngeri dengan laporan kekejaman yang dilakukan oleh militer dan CIA. Foto-foto yang bocor membuktikan bahwa Amerika telah melakukan pelanggaran hak asasi manusia di penjara Abu Ghraib, dan pada 2007 kontraktor militer Amerika membunuh 17 warga sipil di Alun-alun Nisour, Baghdad.

Oposisi terhadap perang menjadi poin pembicaraan penting dalam upaya Obama untuk menjadi presiden.

Pada Hari Tahun Baru 2009, tak lama sebelum Obama berkuasa, AS menyerahkan kendali atas Zona Hijau — distrik Baghdad yang berfungsi sebagai markas besar koalisi — kepada pemerintah Irak. Kongres secara resmi mengakhiri otorisasi untuk perang pada bulan November, dan pasukan tempur terakhir pergi bulan berikutnya.

Bahkan dengan perkiraan terendah, Perang Irak merenggut lebih dari 100.000 jiwa; perkiraan lain menunjukkan bahwa jumlahnya beberapa kali lebih besar, dengan lebih dari 205.000 kematian warga sipil saja.

Kelanjutan Perang

Selama tiga tahun berikutnya, kekerasan sektarian yang terus-menerus berkembang menjadi perang saudara sepenuhnya. Banyak milisi yang dibentuk selama Perang Irak bergabung atau bermitra dengan kelompok-kelompok ekstremis di negara tetangga Suriah, yang mengalami perang saudara berdarah.

Pada 2014, ISIS yang menyerap banyak dari kelompok-kelompok ini, menguasai sebagian besar Suriah dan Irak.

Bangkitnya ISIS membuat Obama meluncurkan aksi militer baru di wilayah tersebut mulai Juni 2014. Meskipun ISIS kini telah diusir dari Irak dan tampaknya sangat berkurang, pasukan Amerika masih bertugas aktif di Irak, 16 tahun setelah invasi awal dan delapan tahun setelah akhir resmi Perang Irak. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: